Barisan Nasional

Dicatat oleh Admin | | Posted On Jumaat, 28 Jun 2013 at 1:07 PTG

sumber :-

Barisan Nasional


THE FLYING KICK

Posted: 28 Jun 2013 01:01 PM PDT

PEJUANG BANGSA

Posted: 28 Jun 2013 11:30 AM PDT

PEJUANG BANGSA


HOT ! HANYA DI NEGERI REGIM DAP , WARTAWAN DIHALANG BUAT LIPUTAN SIDANG DUN !! @dzainalabidin

Posted: 28 Jun 2013 03:19 AM PDT




Hari ini  DUN P.Pinang diadakan  Majlis Angkat Sumpah ADUN P.Pinang Semua 40 Adun  , iaitu 10 Adun  BN dan 30 Adun  Kerajaan DAP  hadir .Manakala  Ketua Pembangkang yang baru  Dato' Jahara bt Hamid juga telah diumumkan perlantikan  oleh Speaker.


Cuma yang menarik hari  ini di depan pintu pagar , seorang wartawan UTUSAN bernama Firdaus  membuat bantahan dengan mempamerkan plakad dengan tertera "KETELUSAN TELAH MATI DISINI" sebagai protes terhadap Kerajaan DAP P.Pinang yg tidak membenarkan wartawan Utusan Malaysia untuk membuat liputan sepanjang persidangan DUN diadakan.

 Amat memalukan sekali    kerajaan DAP diketuai Guan Eng  mengeluarkan arahan sedemikian  yang jelas bertentangan dengan kebebasan media  yang sering  dilaung-laungkan mereka .

Di Parlimen Malaysia , tiada langsung wartawan ditahan daripada membuat liputan sepanjang persidangan  termasuk  media  pro pembangkang .

Tetapi di negeri ditadbir kerajaan  DAP , dek kerana takut tembelang dan pembohongan mereka diketahui rakyat ,   mereka menghalang media yang tidak pro mereka daripada membuat liputan persidangan  .

MEMANG BACUL !!   REGIM DAP TAK ADA TELOQ !!!

HOT ! VIDEO MP CINABENG DAP RASIS CAKAP BAHASA MELAYU PUN TAK BETUL !!

Posted: 27 Jun 2013 09:26 PM PDT


KORANG TENGOK LA SENDIRI  TAHAP  BAHASA MELAYU STANDARD MP DAP RASIS DARI SEGAMBUT DI DEWAN RAKYAT ..

GPB CONFIRM  BUDAK SEKOLAH YANG DOK PI LAWATAN PARLIMEN PUN TERGELAK BESAR .. ..

MEMALUKAN !!!  BANGANG PUNYA MP DAP !!






" tidak mengikut PEL ATULAN…."

" sebab apabila masa jam…"

"apabila meleka dilantik oleh agong meleka adalah OLANG awam…"

"lepas tu BALU meleka diangkat sumpah di dewan NEGALA…"

TERKINI ! PKR TAK YAKIN PAS BOLEH MENANG , MAHU LETAK CALON PRK KUALA BESUT !

Posted: 27 Jun 2013 08:25 PM PDT




Kekosongan kerusi Dun Kuala Besut menarik perhatian parti politik di negeri ini termasuk PKR, apabila kepimpinan parti di peringkat negeri menyatakan kesediaan kemuka calon bertanding.

Kekosongan kerusi itu berikutan kematian penyandangnya, Dr A Rahman Mokhtar, menyaksikan Terengganu sekali lagi menjadi negeri pertama yang akan mengadakan pilihan raya kecil (PRK) selepas PRU13, 5 Mei lalu.

Pengerusi PKR Terengganu, Azan Ismail berkata, PKR mempunyai calon berpotensi untuk bertanding di kawasan tersebut yang sebelum ini ditandingi calon Pas, Napisah Ismail.

"Saya yakin Pas akan pertimbangkan calon daripada PKR. Bagi memperbaiki kedudukan di Terengganu, adalah baik Pas beri pertimbangan calon PKR di situ," katanya.

Dengan kelebihan dua kerusi diperoleh BN berbanding pembangkang pada PRU13 lalu, Azan tidak menolak keadaan itu akan menjadikan kedudukan BN agak genting.

Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) menerima notis rasmi daripada Yang Dipertua Dun Terengganu, Mohd Zuber Embong, berhubung kekosongan kerusi itu.

BN dan PR masing-masing akan berhempas-pulas untuk menang di Dun Kuala Besut. Bagi BN, kekalahannya di Kuala Besut akan meletakkannya seri 16-16 dengan PR. Selepas PRU13, BN menang 17 kerusi Dun, sementara PR mempunyai 15 kerusi.

Azan berkata, perkara itu perlu segera agar urusan pentadbiran portfolio Jawatankuasa Kesihatan, Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat negeri disandang Allahyarham Dr A Rahman tidak tertangguh.

"Urusan pentadbiran berkaitan portfolio akan tergendala. Jadi, kerajaan negeri dan SPR perlu ambil tindakan segera untuk selesaikan kerana kedudukan sekarang 16-15," katanya

HOT ! JUSUF KALLA DEDAHKAN PEMBABITAN ANWAR ISU PENCEROBOHAN LAHAD DATU !!

Posted: 27 Jun 2013 07:43 PM PDT




Bekas Naib Presiden Indonesia, Jusuf Kalla menyifatkan Datuk Seri Anwar Ibrahim sebagai pemimpin yang mempunyai imaginasi sangat melampau kerana masih ingin menjadi Perdana Menteri meskipun parti pimpinannya kalah dalam pilihan raya umum lalu.

Menurutnya, dalam satu pertemuan bersama Ketua Pembangkang tersebut selepas pengumuman keputusan pilihan raya, beliau telah memberitahu Anwar bahawa Malaysia mengamalkan sistem undi elektoral, yang mana parti menang akan membentuk kerajaan dan melantik Perdana Menteri.

"Malangnya, Anwar ego, imaginasinya sangat melampau-lampau, beliau tetap mahu jadi Perdana Menteri. Saya memberitahunya, kamu sudah gila? Mana mungkin menjadi Perdana Menteri sedangkan hanya menang 89 kerusi Parlimen walhal Najib (Datuk Seri Najib Tun Razak) menang 133.

"Tolong beri saya jawapan atas dasar apa kamu boleh jadi Perdana Menteri kerana kamu sendiri tahu hanya menang 89 walhal Najib menang 133. Kami bertengkar dan akhirnya Anwar berfikir juga," katanya seperti dipetik daripada portal berita Merdeka Online di http://merdeka-online.com/home/wawancara- penuh-jusuf-kalla/ baru-baru ini.

Mengulas lanjut, Jusuf mendedahkan, perhimpunan Blackout 505 yang digerakkan Penasihat Parti Keadilan Rakyat (PKR) itu dibiayai beberapa pihak, khususnya dari Turki, Washington, Amerika Syarikat; Filipina serta kemungkinan Thailand dan China.

Katanya, pemberi dana yang besar itu datang dari sebuah syarikat besar di Filipina dan Turki untuk membantu aktiviti perhimpunan bantahan tersebut.

"Mereka tidak boleh menyembunyikan diri kerana rakan-rakan bisnes kita ketahui siapa mereka. Isunya untuk apa membuat perhimpunan tersebut jika hanya memberi keuntungan kepada musuh-musuh Islam dan orang Melayu?

"Saya sendiri bertanya kepada Anwar, apakah kamu boleh mengawal parti DAP?. Anwar terdiam dan tidak dapat memberikan jawapan dengan jelas, ternyata beliau ada masalah untuk mengawal ahli-ahli Parlimen dari parti lain," katanya.

Menurut Jusuf, beliau terfikir bahawa tindakan Anwar mengadakan perhimpunan haram itu hanya sia-sia, melainkan menguntungkan sebelah pihak iaitu musuh-musuh Islam.

Berhubung pencerobohan pengganas Kiram di Lahad Datu, Sabah, beliau berkata, terdapat campur tangan daripada pihak-pihak tertentu di Filipina, kawan-kawan Anwar seperti Joseph Estrada dan sebuah syarikat besar di negara itu yang memberikan sokongan kewangan dalam pencerobohan tersebut.

"Tujuan mereka satu sahaja iaitu untuk melemahkan kerajaan Malaysia. Mereka yang menceroboh itu mahu menunjukkan kepada dunia luar bahawa kerajaan Malaysia lemah dan gagal menangani isu tersebut," katanya

HOT ! BANG NON RUPANYA JADI DIRECTOR SEBUAH SYARIKAT HONG KONG !!

Posted: 27 Jun 2013 05:00 PM PDT



ANWAR SERING MENUDUH PEMIMPIN  UMNO & BN RASUAH , KAYA RAYA ,BILIONNER   BOLOT HARTA BERBILION RINGGIT ...

RUPA -RUPANYA ITU  SEMUA HANYA UNTUK MENUTUP KEKAYAAN SEBENAR ANWAR..

ANWAR LAH SEBENAR  JUTAWAN & BILIONER  MELAYU ....

SEPERTI DALAM FILEM TIGA ABDUL , ANWAR MASIH LAGI ADA KEKAYAAN DI LUAR NEGARA .....

PATUT TUN M PERNAH KATA ...DIA JADI MENTERI KEWANGAN LAMA , JADI TAU LA MANA NAK KONAR ......



NAK TAHU LEBIH LANJUT ..KLIK DI BAWAH INI

http://offshoreleaks.icij.org/nodes/210027

http://www.hkexnews.hk/listedco/listconews/sehk/2007/0730/ltn20070730943.pdf



bumiyang

Posted: 28 Jun 2013 03:23 AM PDT

bumiyang


Gempar!!! Lelaki Angkat Sumpah MP Bukan Anwar???

Posted: 27 Jun 2013 05:14 AM PDT

Politik Harian

Posted: 28 Jun 2013 03:22 AM PDT

Politik Harian


Ketua Wanita Umno: Azalina Cabar Shahrizat

Posted: 28 Jun 2013 12:27 AM PDT


Bekas Ketua Puteri Umno Datuk Seri Azalina Othman Said bersedia mencabar Datuk Seri Shahrizat Abdul Jalil bagi jawatan Ketua Wanita Umno pada pemilihan parti hujung tahun ini.

Menurut akhbar The Star, Azalina yang juga Ahli Parlimen Pengerang ketika dihubungi, berkata: "Ya, saya berminat untuk bertanding. Saya telah membuat keputusan."

Akhbar itu melaporkan Shahrizat juga mengesahkan bahawa beliau berhasrat untuk mempertahankan jawatan Ketua Wanita yang dimenangi beliau pada tahun 2009 selepas menewaskan Tan Sri Rafidah Aziz.

Shahrizat, dengan kerjaya politiknya yang terjejas oleh skandal Pusat Fidlot Nasional atau NFC tahun lalu, berkata keputusan beliau berdasarkan galakan dan sokongan daripada sayap wanita.

Persaingan antara kedua-dua wanita itu mungkin akan diberikan perhatian dalam pemilihan parti berikutan ia melibatkan dua personaliti besar dan berkepentingan.

Shahrizat berada dalam Kabinet selama 11 tahun dan merupakan Menteri Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat sebelum didesak untuk meletak jawatan pada Mac tahun lalu.

Beliau tidak bertanding dalam pilihan raya umum dan walaupun masalah melanda beliau, sayap wanita itu terus berdiri di bawah pimpinan beliau seperti yang dibuktikan semasa perhimpunan secara besar-besaran di peringkat akar umbi Wanita Umno di Pusat Dagangan Dunia Putra (PWTC) ketika kemuncak skandal itu.

Ditanya sama ada beliau mempunyai pesaing yang akan bertanding dalam jawatan itu, beliau berkata, beliau akan berbincang dengan penyokong beliau.

Beliau juga berkata, beliau belum lagi bertemu dengan Pengerusi Umno, Datuk Seri Najib Razak berhubung perkara itu.

Azalina, seorang bekas menteri dan Ahli Parlimen wanita menawarkan dirinya sebagai ejen perubahan untuk Wanita Umno.

Beliau berkata, generasi baru wanita Melayu telah muncul dalam Umno dan mereka boleh membantu membuatkan sayap wanita itu lebih menarik dan relevan dengan landskap politik baru.

Datuk Seri Shahrizat Abdul Jalil:

Tarikh lahir: 15 Ogos 1953

Pada masa ini merupakan Ketua Wanita Umno, dan merupakan bekas Menteri Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat.

Ahli Parlimen Lembah Pantai dari 1995 sehingga 2008. Senator dari 2008 sehingga 2012.

Pernah terbabit dalam kontroversi yang melanda ahli keluarganya yang didakwa menyalahgunakan wang rakyat dalam skandal Perbadanan Fidlot Nasional (NFC).

Isteri kepada Datuk Seri Mohamad Salleh Ismail dan memperoleh tiga anak.

Datuk Seri Azalina Othman Said:

Tarikh lahir: 31 Disember 1963

Merupakan Ketua Puteri Umno dari 2002 sehingga 2004.

Ahli Parlimen Pengerang dari 2004.

Merupakan pemegang tali pinggang hitam taekwondo.

22 Pengganas Lahad Datu Berdepan Hukuman Mati

Posted: 27 Jun 2013 08:03 PM PDT


MO,KOTA KINABALU – Seramai 22 orang termasuk komander kumpulan pengganas Kiram berpangkat 'Jeneral', Datu Amirbahar Hushin Kiram berhadapan hukuman mati kerana melancarkan peperangan terhadap Yang di-Pertuan Agong.

Kesemua mereka mengaku tidak bersalah dan minta dibicarakan semasa prosiding sebutan semula bagi merekodkan pengakuan mereka di Mahkamah Tinggi di sini,semalam.

Sebelum ini, mereka telah dihadapkan ke Mahkamah Majistret Lahad Datu dan Tawau serta Mahkamah Tinggi Tawau tetapi tanpa merekodkan pengakuan mereka.

Mereka didakwa melakukan kesalahan itu antara 9 Februari dan 19 April lalu di Kampung Tanduo, Ladang Atlas 2, Kampung Tanjung Labian, Lahad Datu; Kampung Muanad Beluran; Kampung Perigi, Simunul, Bakau, Jalan Lihak-Lihak, Semporna dan Kampung Madai, Kunak.

Kesemua tertuduh didakwa mengikut Seksyen 121 Kanun Keseksaan yang jika sabit kesalahan boleh dihukum gantung atau penjara seumur hidup dan denda.

Tertuduh-tertuduh itu ialah Datu Amirbahar, Basad H. Manuel, Salib Akhmad Emali, Mohamad Ali Ahmad, Pabblo Alie, Abd. Hadi Mawan, Atik Hussin Abu Bakar, Dani Ismail, Saidili Jaharul, Totoh Hismullah, Basil Samiul, Rizman Gulan, Abdul Majil Jubin, Rijmal Salleh, Julham Rashid, Tani Lahad Dahi, Al Wazir Osman@Abdul, Virgilio Nemar Patulada @ Mohamad Alam Patulada, Masir Aidin, Anwar Salib Akhmad, Ismail Yasin dan Binhar Salib Akhmad.

Kesemua mereka turut menghadapi pertuduhan kedua iaitu menganggotai kumpulan pengganas yang dikatakan dilakukan antara tarikh dan tempat yang sama dan didakwa mengikut Seksyen 130KA kanun sama iaitu jika sabit kesalahan boleh dipenjarakan seumur hidup dan denda.

Salib Akhmad turut menghadapi dua lagi pertuduhan iaitu merekrut anggota kumpulan pengganas baharu dan melindungi kumpulan pengganas yang didakwa dilakukan antara 9 Februari dan 25 Februari lalu di Ladang Atlas 2, Jalan Ulu Tungku, Lahad Datu.

Bagi pertuduhan ketiga dan keempat, dia didakwa mengikut Seksyen 130E dan Seksyen 130K kanun sama yang membawa hukuman penjara sehingga 30 tahun dan denda serta penjara seumur hidup dan denda atau penjara sehingga 20 tahun dan denda bagi kesalahan keempat, jika sabit kesalahan.

Pendakwaan dikendalikan oleh Peguam Negara, Tan Sri Abdul Gani Patail dan Timbalan Pendakwa Raya, Datuk Nordin Hassan di hadapan Hakim, P. Ravinthran.

Jumlah kesemua tertuduh yang dihadapkan ke mahkamah hari ini ialah 29 orang termasuk seorang wanita dan seorang lelaki yang berkerusi roda, manakala seorang lagi tertuduh, Habil Suhaili tidak hadir ke mahkamah kerana sedang menerima rawatan di Hospital Tawau.

Mereka dibawa ke mahkamah dengan tiga buah trak dengan kawalan ketat pihak polis, iaitu setiap seorang daripada mereka diiringi anggota Unit Tindakan Khas lengkap bersenjata.

Daripada 29 tertuduh itu, 12 daripadanya dipakaikan jaket strip sebagai langkah keselamatan, malah terdapat juga sebahagian daripada mereka dipakaikan penutup kepala semasa dibawa masuk dan keluar dari mahkamah.

Tertuduh wanita, Norhaida Ibnahi dituduh melindungi kumpulan pengganas yang dikatakan dilakukannya antara 9 Februari dan 22 Mac lalu di sebuah rumah tidak bernombor di Kampung Sri Melor, Bugaya, Semporna.

Sementara Kadir Uyung dan Lating Tiong dikatakan turut melakukan kesalahan sama pada 4 Mac lalu, pukul 4.30 petang di hadapan Pos Pasukan Gerakan Am Tanjung Labian.

Kesemua mereka didakwa mengikut Seksyen 130K kanun sama, tetapi bagi dua lelaki itu hukumannya dibaca bersama Seksyen 511 kanun yang sama. Jika sabit kesalahan Norhaida boleh dipenjara seumur hidup dan denda atau penjara sehingga 20 tahun dan denda.

Sementara Kadir dan Lating jika sabit kesalahan boleh dipenjara seumur hidup dan denda.

Bagi tiga lagi tertuduh, Timhar Hadir, Holland Kalbi dan Lin Mad Salleh, mereka dituduh menganggotai kumpulan pengganas yang dikatakan dilakukan mereka antara 9 Februari dan 4 Mac lalu di Jalan Kastam Lama dan Kampung Tanjung Labian, Lahad Datu.

Mereka didakwa mengikut Seksyen 130KA kanun sama yang membawa hukuman penjara seumur hidup dan denda jika sabit kesalahan.

Dalam pada itu, mahkamah menetapkan 12 Julai ini di Mahkamah Tinggi Tawau untuk merekodkan pengakuan tertuduh yang tidak hadir hari ini, Habil dan 15 Julai ini untuk pengurusan kes bagi menentukan lokasi dan tarikh bersesuaian untuk perbicaraan kesemua tertuduh yang akan dijalankan secara bersama. – Utusan

KBS Anjur Program Belia Lebih Segar, Terkini - Khairy

Posted: 27 Jun 2013 07:14 PM PDT


Kementerian Belia dan Sukan menjalankan kajian bagi memperkemas dan menjadikan program belia anjuran kementerian itu lebih segar dan terkini.

Menterinya, Khairy Jamaluddin Abu Bakar berkata antara yang akan diberi tumpuan ialah program berkaitan perkembangan kerohanian dan minda seperti akvititi debat dan perbincangan isu semasa.

"Begitu juga dengan golongan belia yang meminati ceramah agama terutamanya membabitkan golongan ustaz selebriti, jadi kita akan bekerjasama dengan pendakwah berkenaan," katanya pada sidang media selepas melawat Jabatan Belia dan Sukan Selangor di Kompleks Rakan Muda Klang di Sementa dekat Klang.

Khairy berkata kajian yang juga membabitkan penjenamaan semula program belia itu akan berlangsung sehinga 2015 dan pelaksanaan program baharu dijangka bermula secara berperingkat, menjelang hujung tahun ini.

Beliau berkata, kajian membabitkan penilaian semula selain menerapkan latihan kepimpinan dan sahsiah dalam kalangan remaja.

"Selain itu, program yang dijalankan bersama persatuan belia akan diteruskan seperti futsal, seni mempertahankan diri, sembang belia dan sembang mahasiswa kerana mendapat sambutan yang amat baik," katanya.

Mengulas aktiviti dan program belia di Selangor, Khairy berkata beberapa program akan diberikan nafas baharu dan tumpuan memandangkan negeri itu mempunyai pasaran besar untuk para belia terutamanya dalam bidang keusahawanan.-Bernama

tunku

Posted: 28 Jun 2013 03:21 AM PDT

tunku


Penang state assembly: Utusan reporter barred from covering ceremony

Posted: 28 Jun 2013 02:30 AM PDT

Security guards chased away a reporter from Utusan Malaysia who arrived to cover the swearing-in ceremony of state assemblymen.

In the 9.30am incident, the guards refused to allow Mohd Firdaus Ismail from entering the state assembly compound.

Mohd Firdaus said the guards refused to give him a visitor's pass and told him that it was on the order of his superiors.

"A security guard told me that Utusan reporters are not allowed into the state assembly to cover the ceremony," he told reporters.

Dissatisfied, he held a solo protest by holding a placard written "Transparency Died Here" and moved in circles in front of the main gate.

The newspaper reporter said that his action was to express frustration with the Penang state government which had bandied about freedom of the press.

Mohd Firdaus said the Penang government had previously banned Utusan from covering the state assembly after a motion was tabled in the state assembly.

"But now, we are in the new term of the state assembly. They should present a new motion as the old motion has lapsed," he added.

New State Assembly Speaker Law Choo Kiang said the the security guards had made the mistake of using the old directive.

He said he never prevented reporters from covering proceedings in the state assembly.
"I would like to clarify that the incident occurred because of a technical error by the security guards. I promise that it will not happen again."

Law invited the media to cover the first meeting of the first state assembly session next Tuesday.

Najib Turns the Tables on Pakatan’s Question Time Attack

Posted: 28 Jun 2013 12:09 AM PDT

In the first week of the new Parliament we have observed three great traditions of Westminster Parliamentary democracy: The swearing in ceremony, the King's speech and the first question and answer session.

It is the latter which provides the most excitement because only this institution, otherwise called questions without notice, gives the Opposition the chance to score points off the Government and that's exactly what Pakatan Rakyat tried to do Wednesday.

Led by Opposition leader in the house Lim Kit Siang (Datuk Seri Anwar Ibrahim remains the named Opposition Leader), it accused the Government of "race-baiting and Chinese bashing" alleging that this undermined Prime Minister Datuk Seri Najib Razak's call for reconciliation in the wake of the fractious poll.

But Najib was having none of it, pointing out that the first step towards mending fences and moving forward is to deal with the past. For Pakatan Rakyat, that means accepting the result of GE13.

"As long as (you reject the results), national reconciliation can never happen. Accepting the general election results is the core of national reconciliation," Najib said.

This doubtless put Kit Siang in his place and gives the DAP elder statesman something to think about because he long ago accepted the election result, as have most MPs in DAP, PAS and even PKR.

But Pakatan Rakyat's glorious leader Anwar is the fly in the ointment. By steadfastly refusing to accept GE13, promising more 505 rallies, calling for mass resignations at the EC and calling for fresh by-elections in at least 60 seats, he is not only showing himself to be sulky and childish, but he is now undermining the performance of his own coalition in the Dewan Rakyat.

It is Anwar's position that blunted Lim Kit Siang's attack.

Gombak MP Azmin Ali then tried another tack. He asked the PM what the Government is doing to tackle "irregularities" in the election system. Najib answered by reminding him that he should make specific allegations based on evidence – if he has any. To broadly allege "irregularities" without making a specific charge amounts to an abuse of parliamentary privilege.

On that count Najib let Azmin off lightly. He could also have also reminded him that the Election Commission is to be reformed via a Parliamentary committee that will convene with the involvement of Azmin's own party, giving him and his colleagues a real voice in this important reform process.

This question and answer session should serve as a warning to Pakatan Rakyat. As long as Anwar remains detached from the proper role of parliamentary Opposition while he harps on about GE13, his colleagues in Pakatan Rakyat will be less effective in the house. And this isn't just about whether they can attack the Government, but how they can provide constructive opposition that benefits the nation.

The Opposition needs to move on if we are to get away from divisive politics and it needs to start with Anwar.

Jonker Walk: Of Racism (DAP) & Aspiration (BN)

Posted: 27 Jun 2013 10:19 AM PDT

As expected, the DAP are playing the race from the decision of the Malaccan government to stop the operation of the Jonker Walk hawkers market. The decision made by the Malaccan government is obviously an administrative move to ease the traffic jam that has plagued Malacca for years. DAP made the wrong move by calling the Malaccan government racist.
 
Meanwhile, the state government of Malacca made a decision to ease the hardship of motorist to ensure that the traffic of the ever busy Malaccan streets would run smoothly. DAP saw this as a way for the Barisan Nasional to take revenge on the Chinese because the Chinese had rejected BN in the 13th General Election.
 
Showing their true colours, Penang DAP Chief Minister, Lim Guan Eng threatened not to open anymore Ramadan Bazaar during the upcoming fasting month of the Muslims.
 
What is their excuse for not letting the Malays of Pulau Pinang to open up their stall in the month of Ramadan? Is it similar to what is happening In Malacca? We want to see the coward Lim Guan Eng to shut down all operation in the Ramadan Bazaar. Only if he is brave enough that is.
 
This is not a first time the DAP tries to kill someone's livelihood. Lim Guan Eng would have been very critical and harsh to Malay businesses since he came into power. While rich Chinese would be given special treatments.
 
At least, with the closing of Ramadan Bazaar, we hope that the Malay people will not vote for any DAP candidate. If they think this is hard to run a state, wait till they see what is installed for them if they keep pushing the Malays.
 
From this incident it is clearly seen that the DAP is clearly a racial based party, they are using racism to instigate the Chinese so they will not vote for BN, and when they failed to take the helm of the government, DAP opposed all of the decisions made by the government and everything that involves the Chinese is considered as racist.
 
All this are done to cover up the failure (more like lies) of Anwar Ibrahim to secure enough votes from the Malays and the Indians. DAP managed to incite 100% of the Chinese population in Malaysia to oppose the government and Pakatan Rakyat in the 13th General Election.
 
This tragedy should have open the eyes of many people who do refuse to see DAP as a racist party. A lot has been done to make the people understand who is the real DAP especially to the Malays.
 

RAPERA ..

Posted: 28 Jun 2013 01:29 AM PDT

RAPERA ..


You have been sentenced to Death.

Posted: 27 Jun 2013 05:07 AM PDT

Taipingmali (tm)

Posted: 28 Jun 2013 01:27 AM PDT

Taipingmali (tm)


Mandela meninggal dunia

Posted: 27 Jun 2013 09:47 PM PDT

Berita diterima menyatakan Mandela telah meninggal dunia hari ini pada usia 94 tahun. Pihak hospital telah menutup semua alat bantuan pernafasan dan mati dalam keadaan sediakala.
Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

Masyarakat Papua bersyahadat & Mendirikan Masjid.mp4

Posted: 27 Jun 2013 07:21 PM PDT

WAKIL RAKYAT DAP BINGAI

Posted: 27 Jun 2013 01:43 AM PDT

Dialog Dewasa Kritik Berasa

Posted: 27 Jun 2013 11:31 PM PDT

Dialog Dewasa Kritik Berasa


Keratan Akhbar hari ini: Imaginasi Anwar Melampau

Posted: 27 Jun 2013 06:31 PM PDT


"Malangnya, Anwar ego, imaginasinya sangat melampau-lampau, beliau tetap mahu jadi Perdana Menteri. Saya memberitahunya, kamu sudah gila? Mana mungkin menjadi Perdana Menteri sedangkan hanya menang 89 kerusi Parlimen walhal Najib (Datuk Seri Najib Tun Razak) menang 133."

Jusuf Kalla
Bekas Naib Presiden Indonesia


Bekas pegawai khas MB Selangor, Hj Yahya Sahri dihukum penjara kerana menipu

Posted: 27 Jun 2013 05:30 AM PDT





SHAH ALAM - Bekas pegawai khas kepada Menteri Besar Selangor Tan Sri Abdul Khalid Ibrahim dihukum penjara dua tahun dan dua sebatan oleh Mahkamah Tinggi di sini hari ini atas tuduhan menipu bagi mendapatkan sumbangan Majlis Sambutan 100 Hari Pakatan Rakyat, lima tahun lepas.
 
Hakim Datuk Abdul Alim Abdullah membuat keputusan itu terhadap Mohd Yahya Mat Sahri, 46, selepas membenarkan rayuan pihak pendakwaan terhadap keputusan Mahkamah Sesyen di sini membebaskan tertuduh pada Mei 2011.
 
Abdul Alim bagaimanapun membenarkan permohonan peguam Ahmad Nizam Hamid, yang mewakili Mohd Yahya, untuk menangguhkan pelaksanaan hukuman sementara menunggu proses rayuan di Mahkamah Rayuan.
 
Hakim kemudian menetapkan jaminan sebanyak RM15,000 dengan seorang penjamin.  

Timbalan Pendakwa Raya Nor Azah Kasran hadir bagi pihak perayu.  

Pada 20 Mei 2011, Hakim Azhaniz Teh Azman Teh melepas dan membebaskan Mohd Yahya daripada tuduhan itu selepas mendapati pihak pembelaan berjaya menimbulkan keraguan yang munasabah terhadap kes pendakwaan.
 
Mohd Yahya dituduh menipu Presiden Kumpulan Darul Ehsan Berhad (KDEB) Datuk Abdul Karim Munisar untuk mempercayai bahawa Sekretariat Pakatan Rakyat  memohon sumbangan bagi menampung pembiayaan majlis sambutan itu di Gardenia Coffee House, Quality Hotel di sini pada 4 Jun 2008.
 
Tertuduh, selaku pengarah program acara itu, dituduh dengan curangnya mendorong Abdul Karim untuk menyerahkan RM50,000 kepadanya sebagai sumbangan, sedangkan Abdul Karim tidak akan melakukannya sekiranya tidak diperdayakan sedemikian.
 
Pertuduhan dibuat mengikut Seksyen 420 Kanun Keseksaan yang memperuntukkan hukuman penjara sehingga 10 tahun dan sebat dan boleh juga didenda.  

Seramai 28 saksi pendakwaan termasuk Menteri Besar Selangor dan lapan saksi pembelaan dipanggil memberi keterangan sepanjang perbicaraan. - Bernama

#Haji penipu? Apa nak jadi.

PAS disaran terima Sosialis dan Liberal oleh DAP

Posted: 27 Jun 2013 04:27 AM PDT


Untuk kekal relevan sebagai parti politik dalam Pakatan Rakyat, maka PAS perlu menerima konsep liberal dan sosialis yang didokong oleh parti-parti sekutunya yang lain.

Pegawai Perhubungan Pejabat Parlimen DAP, Al-Mustaqeem Mahmod Radhi berkata PAS perlu menerima kepelbagaian itu kerana elemen liberal dan sosialis pernah dibawa oleh bekas Presiden PAS, Burhanuddin Al-Helmy.

"Saya rasa tidak ada parti politik yang tetap bentuknya, kesemua parti tidak kira PAS, DAP dan PKR sedang dalam proses untuk 'menjadi'.

"Contohnya mungkin DAP lebih sosialistik berbanding PKR. PAS pula misalnya menunjukkan sifat sosialistik melalui tokoh bernama Burhanuddin Al-Helmy yang berhujah dengan retorik sosialis. Ini salah satu dari kepelbagaian," ujarnya dalam forum anjuran Free Public Forum (FPF) bertempat di Dewan Perniagaan Cina Kuala Lumpur Selangor (KLSCAH), malam tadi.

Al-Mustaqeem Mahmod Radhi yang juga panel penulis kontroversi Institut Kajian Dasar (IKD) berkata demikian dalam forum bertajuk, "Islam, Sosialis, Liberal dan PAS di mana?.".

Al-Mustaqeem mencadangkan kepada PAS agar mengalihkan paradigma dari perjuangan tradionalis kepada modenis untuk kekal relevan dalam arus politik pada masa hadapan.

"Ke mana dan di mana PAS, pada saya mereka akan terus bertahan lama dengan lebih menumpukan pada perkara 'fundamental' contohnya soal hak rakyat.

"Tapi ianya terpulang kepada mereka untuk kekal pada fahaman tradisional atau bergerak ke depan," ujarnya dilaporkan organ DAP, roketkini.

Baru-baru ini PAS menyokong kenyataan Setiausaha Agung PKR, Datuk Saifuddin Nasution Ismail menolak kemasukan Parti Sosialis Malaysia (PR) sebagai rakan kompenan Pakatan.

PSM ditolak kerana didakwa membawa agenda 'sosialis' yang dikaitkan dengan komunis, namun Anwar sebagai Ketua Pakatan membuka ruang untuk PSM menyertai kompenan pembangkang itu setelah didesak oleh Pengerusi DAP, Karpal Singh. AIDC

#PAS tak ubah seperti kuda tunggangan DAP

sekupangdua

Posted: 27 Jun 2013 11:23 PM PDT

sekupangdua


TELAN IKAN HIDUP SEMBUHKAN PENYAKIT ASMA

Posted: 27 Jun 2013 11:00 PM PDT



HYDERABAD - Anda ada asma? Pelik tapi BENAR... Tahukah anda bila penyakit ini juga menggunakan ikan hidup yang ditelan hidup-hidup mengikut kepercayaan mereka dapat menyembuhkan penyakit ASMA yang dihadapi...

Beribu-ribu pesakit asma dari seluruh negeri Andhra Pradesh dan beberapa negeri lain di India beratur untuk mendapatkan rawatan ikan hidup, lapor laman berita ZeeNews.

Mereka percaya rawatan kontroversi itu melibatkan pesakit menelan sejenis ikan sardin hidup itu dapat menyembuhkan penyakit tersebut.

Rawatan ikan itu dikendalikan oleh Keluarga Goud Bathini di 32 kaunter di Dataran Pameran di sini.
Mereka mula mengagihkan ikan sardin hidup itu selepas satu upacara pada waktu tengah hari kelmarin dan berterusan sehingga tengah hari semalam







Ubat tersebut merangkumi pes herba berwarna kuning yang ditelan bersama seekor ikan hidup.
Keluarga Goud memberitahu, ubat itu hanya berkesan jika ditelan bersama ikan hidup untuk menyembuhkan asma jika dilakukan selama tiga tahun.

Walaupun dianggap kontroversi, rawatan tersebut menarik kehadiran beribu-ribu sakit.

"Saya datang ke sini untuk kali kedua. Penyakit asma saya berkurangan selepas mengambil ubat tersebut. Saya berharap saya akan sembuh," kata seorang pesakit dari bandar Kurnool, Ramakrishna Reddy.

Menurut beberapa pegawai Jabatan Perikanan, mereka membekalkan sejumlah 50,000 ekor ikan untuk acara rawatan tahunan itu.
Keluarga Goud mendakwa formula rahsia untuk ubat herba itu diberikan kepada moyang mereka oleh seorang keramat selepas moyang mereka bersumpah untuk mengagihkannya secara percuma. - Agensi

MAYAT BAYI DIBUANG HINGGA DIKERUMUNI KERENGGA

Posted: 27 Jun 2013 05:30 PM PDT

 

Tak faham kenapa segelintir manusia yang hendak sangat keganasan, pemberontakan, dan mahukan negara huru hara, pernahkah mereka terfikir apa kesannya? Keganasan dan kejadian buruk terus berlaku semuanya gara-gara sekelumit manusia yang berfikir menyonsang

Malaysia yang punya aman begini pun masih ada pencacai yang sanggup dilembukan cuma kerana hasrat ketua mereka tanpa memikirkan kesudahan sebenarnya, ada yang berfikiran sonsang dari etika hidup, malah tidak hairan lah kesannya amat merbahaya sekali. Mereka memang tidak pedulikan kesudahan dengan apa yang telah mereka lakukan, sebaliknya apa sahaja yang dilalukan maka pengakhirannya  kita cukup tahu bia kerosakan akhlak tersebar merata-rata

Berselindung kononnya atas fakta mencari kebenaran memperlihatkan kita betapa kumpulan ini mula menggangu keamanan dan keharmonian terhadap negara, paling mengecewakan golongan muda yang berfikiran lembu sangup diperbodohkan. Bukan setakat buang anak, malah budak sekolah pun tanpa rasa segan mempamerkan kehebatan mengadakan seks dalam bentuk visual dan mempaparkan kononnya kehebatan serta keberanian mereka untuk setaraf negara barat betapa sosialnya mereka macam kehidupan barat. 

Apapun alasan mereka disokong dengan bukti, apa lah yang nak dihairankan kalau mereka lakukan kerja terkutuk ini, di alasan kukuh yang Pemimpin pun boleh buat seks, siap dalam you tube lagi yang boleh ditonton. Bukan satu tapi berlambak, bukan balun jalang sahaja malah jantan ataupun bininya sekali pun orang besar tu buat, jadi apalah mereka... Mungkin kami pelajar tapi bagaimana dengan dia? Pemimpin nak jadi PM, pemimpin Parti berlandaskan perjuangan Islam lagi... Jadi apalah sangat yang kami buat.... 

Macamnilah kehidupan manusia yang tiada otak. Pandai buat tapi tak pandai nak jaga. Budak ni ke syurga kamu yang membuang bayi ini ke mana akhirnya tempat kamu nanti - posted@malaysiasensasi.net

BENJI DITANGKAP LAGI KES SYABU...

Posted: 27 Jun 2013 05:00 AM PDT


PETALING JAYA: Pelakon Khaeryyl Benjamin Ibrahim, atau Benjy sekali lagi ditahan pada pagi Rabu atas kesalahan penyalahgunaan dadah dalam satu serbuan di sebuah kondominium di Bukit Antarabangsa.

Utusan Online melaporkan, anak kepada pelakon, Azean Irdawaty itu ditangkap pada kira-kira pukul 11.30 pagi Rabu selepas ujian air kencing yang dijalankan mendapati dia positif dadah jenis syabu.

Pihak polis akan memohon perintah reman terhadap pelakon itu pada Khamis di bawah Seksyen 15(1) (A) Akta Dadah Berbahaya 1952.

"Hasil pemeriksaan polis ke atas pelakon tersebut ketika serbuan bagaimanapun tidak menemui dadah yang dibawa bersamanya," kata sumber polis.

Sumber : (KLIK)

AYAH RATAH DAGING ANAK SENDIRI UNTUK ILMU HITAM

Posted: 27 Jun 2013 01:55 AM PDT


Warga dari sebuah kota di Papua New Guinea mengatakan, mereka telah menemui seorang lelaki yang menggunakan dadah disyaki memakan anaknya yang baru lahir dalam sebuah ritual sihir. Polis mengatakan warga di wilayah pinggiran kota Tabubil, daerah Barat, terbangun akibat suara jerit tangisan bayi itu.

Setelah mengetahui bahawa ayahnya memakan anak, sekelompok orang ramai mengamuk dan mengejar lelaki tersebut sampai ke balai polis, dimana dia telah ditahan. Polis mengatakan mereka gagal menyelamatkan nyawa bayi itu, yang meninggal akibat luka yang yang parah.

Ketua Polis Tabubil Demas Tapea mengatakan petugas polis telah menahan seorang lelaki dan isterinya untuk disoal siasat. "Hal itu merupakan insiden yang sangat ngeri," kata Sersan Tapea. "Masyarakat kecewa dan marah namun mereka juga takut serta khuatir kerana ada kepecayaan terhadap sihir atau ilmu hitam," katanya.

Sersan Tapea mengatakan suspek utama telah dikenal pasti . "Para penduduk setempat mengatakan lelaki itu melakukan ritual sihir, atau upacara untuk meningkatkan ilmu menjadi sakti," katanya.

Tape juga mengatakan suspek memiliki rekod sejarah tentang penggunaan dadah dan dia tidak terkejut bila hal itu terjadi padanya. "Beberapa tahun lalu dia menjadi gila yang diduga akibat dadah," katanya.

Pada 2009, lebih 50 orang terbunuh dalam pembunuhan berkaitan dengan sihir kerana kematian yang mendadak atau tidak masuk akal dalam sebuah komuniti masyarakat tertutup.

Sejumlah paderi Kristiani dan pemerintah Australia untuk wilayah itu, bersama dengan penguatkuasa Papua New Guinea, telah mengarahkan supaya mengakhiri kepercayaan terhadap sihir, namun hal itu sukar diatasi.

Belantan

Posted: 27 Jun 2013 11:23 PM PDT

Belantan


PKR terus 'buli' pemimpin PAS?

Posted: 27 Jun 2013 09:36 PM PDT



''Ada bangkai yang naik atas nama rakyat boleh keluar TV3 terima keputusan PRU... Lu memang c***i...." Demikianlah bahasa kesat yang digunakan oleh seorang pemimpin Parti Keadilan Rakyat (PKR) melalui posting dalam Facebook beliau, kelmarin (Rabu).

Walaupun pemimpin PKR itu tidak menyebut siapakah 'bangkai' yang dimaksudkan, namun penyokong-penyokong Pas mendakwa ia merujuk kepada Ketua Dewan Pemuda Pas yang juga Ahli Parlimen Temerloh, Nasruddin Hassan.

Kalau benarlah apa yang didakwa, maka ini kali kedua pemimpin Pas begitu mudah diperlekehkan oleh pemimpin PKR.

Kita masih ingat bagaimana baru-baru ini, ketika konvensyen PKR, Ahli Parlimen Bukit Katil yang juga Ketua Angkatan Muda Keadilan (AMK) secara terbuka mengkritik Presiden Pas, Datuk Seri Abdul Hadi Awang berhubung soal kerjasama dalam pakatan pembangkang.

Sememangnya, jika semua ini dilihat dalam perspektif lebih luas, jelaslah perasaan hormat pemimpin-pemimpin PKR terhadap pemimpin Pas semakin luntur.

Mungkin juga, pemimpin-pemimpin PKR masih marah dengan pendirian ulama-ulama Pas yang mahu rakyat menerima keputusan Pilihan Raya Umum Ke-13 (PRU-13) sebagai ketentuan Allah.

Itulah yang juga dilakukan oleh Nasruddin yang menegaskan, Pas menerima keputusan PRU-13 sebab itulah mereka mengangkat sumpah, yang mereka tidak terima ialah apa yang didakwa kepincangan dan kepalsuan dalam pilihan raya.

Tidak apalah itu pendirian Pas tetapi kenapakah pemimpin-pemimpin PKR hendak memaki hamun pemimpin-pemimpin Pas sewenang-wenangnya?

Pemimpin-pemimpin PKR mungkin marah kerana sikap dan pendirian Pas itu telah memungkinkan impian mereka untuk mengadakan demonstrasi jalanan bagi membantah pilihan raya tidak ke mana.

Tanpa sokongan Pas, apa juga demonstrasi yang dianjurkan oleh pembangkang tidak akan membawa apa-apa makna kerana Pas sememangnya terkenal dengan kemampuan mengumpul ahli-ahlinya menghadiri majlis pembangkang.

Pemimpin PKR yang memaki hamun Nasruddin dalam Facebook tersebut sepatutnya menuju kemarahannya kepada Penasihat PKR, Datuk Seri Anwar Ibrahim. Ia memandangkan Anwar dan 27 lagi pemimpin PKR turut mengangkat sumpah sebagai Ahli Parlimen.

Tindakan itu sekali gus membuktikan bahawa pemimpin-pemimpin PKR jauh lebih hipokrit dan sewenang-wenangnya memperbodohkan penyokong-penyokong sendiri.

Seperti mana ditegaskan oleh banyak pihak, kalau betul PKR terus tegar mempertahankan berlaku penipuan dalam PRU sepatutnya mereka tidak mengangkat sumpah jawatan Ahli Dewan Rakyat termasuklah Ahli Dewan Undangan Negeri di negeri-negeri yang pembangkang menang.



Mengangkat sumpah bermakna mengiktiraf keputusan PRU-13 yang mereka dakwa berlaku kepincangan dan penipuan.

Namun seperti biasa, pemimpin-pemimpin pembangkang khususnya PKR cakap tak serupa bikin, yang menjadi mangsa diperbodohkan oleh penyokong-penyokong mereka termasuklah penulis Facebook tersebut.

Seperkara lagi, terimalah hakikat berbanding Pas dan DAP, PKR merupakan parti yang paling banyak masalah dan paling tidak konsisten dalam perjuangannya.

Oleh itu tidak payahlah hendak melempiaskan kemarahan kepada orang lain sebaliknya persoalkan sikap dan tindakan pemimpin sendiri.

Pemimpin-pemimpin PKR perlu faham merekalah yang bertanggungjawab mewujudkan ketidakstabilan dalam arena politik negara.

Keghairahan dan sikap kemaruk pemimpin utama mereka untuk menjadi Perdana Menteri memungkinkan mereka berjaya mempengaruhi Pas dan DAP mengikut rentak politik mereka.

Tetapi sekarang kedua-dua parti itu sudah faham bahawa pilihan raya sudah tamat, sebarang pertikaian mengenai keputusan diselesaikan di mahkamah dan bukannya terus merancang agenda politik jalanan yang menyusahkan rakyat.

Sebab itulah Ahli Parlimen Gelang Patah, Lim Kit Siang dilihat selari dengan pemimpin-pemimpin Pas apabila bercakap soal perdamaian nasional.

Beliau dan pemimpin DAP serta Pas pun semakin faham, rakyat sudah letih dengan mainan politik yang dicorakkan oleh PKR.

Justeru pembangkang perlu memahami peringatan Datuk Seri Najib Tun Razak bahawa penerimaan secara muktamad oleh pembangkang terhadap keputusan pilihan raya umum lalu bukan sahaja menjadi asas tetapi merupakan premis utama dalam mencapai matlamat perdamaian nasional.

Perdana Menteri berkata, jika pembangkang berterusan mengadakan perhimpunan jalanan bagi mempertikai keputusan pilihan raya di peringkat pusat tetapi bersikap dwistandard di negeri dimenangi mereka, matlamat perdamaian nasional tidak akan berlaku.

Jelas Najib, selepas itu baru kerajaan boleh menubuhkan Majlis Konsultasi Perpaduan Nasional (MKPN) yang akan diwakili pemimpin politik Barisan Nasional (BN) serta pembangkang, tokoh-tokoh akademik, pertubuhan bukan kerajaan (NGO) dan ramai lagi.

Justeru dalam merealisasikan impian ini keikhlasan dan ketelusan perlu ada dalam kalangan pemimpin pembangkang khususnya PKR.

Jangan amalkan sikap lidah bercabang, mengamalkan watak sesumpah dan menikam dari belakang dalam mencari keuntungan politik.

Seperkara lagi janganlah terus hendak memperbodohkan rakyat dengan menyelewengkan fakta berhubung maksud undi popular dan menggunakan nama 'rakyat' dalam mencapai cita-cita merebut kuasa.

Rakyat Malaysia bukan seperti rakyat di negara lain, mereka tidak harus diajar menjadikan demonstrasi jalanan sebagai pentas untuk membuat tuntutan.

Tidak usahlah melaungkan 'Malaysia Spring' kerana seperti mana ditegaskan oleh Najib, kerajaan tidak gentar dengan slogan berkenaan, sebaliknya tidak akan teragak-agak untuk bertindak tegas terhadap mana-mana pihak yang cuba melangkaui batas perundangan dan Perlembagaan Persekutuan demi memastikan kedaulatan serta kesejahteraan negara sentiasa dihormati.

Jika kerajaan bertindak demikian janganlah pula marah kerana kerajaan bertanggungjawab untuk memastikan kesejahteraan majoriti rakyat tidak tergugat hanya disebabkan oleh keghairahan golongan minoriti mahu mempolitikkan segala-galanya.

Dalam masa yang sama, apa yang dilakukan oleh pemimpin PKR ini sepatutnya menyedarkan pemimpin dan penyokong Pas bahawa secara realitinya, rasa hormat PKR terhadap Pas tidak pernah wujud, mereka hanya peralatkan Pas untuk menang pilihan raya sahaja.

Kalau mereka mempunyai perasaan hormat kepada pemimpin-pemimpin Pas khususnya golongan ulama, sudah pasti mereka tidak akan tergamak memaki hamun golongan itu.

Apa pun kepada pemimpin PKR yang tergamak memanggil sekutunya sebagai 'bangkai' banyak-banyaklah ingatkan Allah SWT, sesungguhnya apa yang berlaku adalah ketentuan-Nya dan belajarlah bermuhasabah.

Bak kata seorang penyokong Pas yang membalas posting pemimpin PKR itu, ''Alhamdulillah, ada kebaikan pada ketentuan Illahi. Kami Bersyukur Ya Allah Kau Maha Mengetahui. Alhamdulillah beliau kalah dalam PRU lepas, kami tak rela ada pemimpin tak berakhlak seperti ini.'' - Mungkin ini juga majoriti doa orang Melayu dan umat Islam yang lain. -UMO

Suara Politik
Belantan

Imaginasi Anwar sudah sampai tahap melampau - Jusuf Kalla?

Posted: 27 Jun 2013 06:06 PM PDT


Bekas Naib Presiden Indonesia, Jusuf Kalla menyifatkan Anwar Ibrahim sebagai pemimpin yang mempunyai imaginasi sangat melampau kerana masih ingin menjadi Perdana Menteri meskipun parti pimpinannya kalah dalam pilihan raya umum lalu.

Menurutnya, dalam satu pertemuan bersama Ketua Pembangkang tersebut selepas pengumuman keputusan pilihan raya, beliau telah memberitahu Anwar bahawa Malaysia mengamalkan sistem undi elektoral, yang mana parti menang akan membentuk kerajaan dan melantik Perdana Menteri.

"Malangnya, Anwar ego, imaginasinya sangat melampau-lampau, beliau tetap mahu jadi Perdana Menteri. Saya memberitahunya, kamu sudah gila? Mana mungkin menjadi Perdana Menteri sedangkan hanya menang 89 kerusi Parlimen walhal Najib (Datuk Seri Najib Tun Razak) menang 133.

"Tolong beri saya jawapan atas dasar apa kamu boleh jadi Perdana Menteri kerana kamu sendiri tahu hanya menang 89 walhal Najib menang 133. Kami bertengkar dan akhirnya Anwar berfikir juga," katanya seperti dipetik daripada portal berita Merdeka Online di http://merdeka-online.com/home/wawancara- penuh-jusuf-kalla/ baru-baru ini.


Mengulas lanjut, Jusuf mendedahkan, perhimpunan Blackout 505 yang digerakkan Penasihat Parti Keadilan Rakyat (PKR) itu dibiayai beberapa pihak, khususnya dari Turki, Washington, Amerika Syarikat; Filipina serta kemungkinan Thailand dan China.

Katanya, pemberi dana yang besar itu datang dari sebuah syarikat besar di Filipina dan Turki untuk membantu aktiviti perhimpunan bantahan tersebut.

"Mereka tidak boleh menyembunyikan diri kerana rakan-rakan bisnes kita ketahui siapa mereka. Isunya untuk apa membuat perhimpunan tersebut jika hanya memberi keuntungan kepada musuh-musuh Islam dan orang Melayu?

"Saya sendiri bertanya kepada Anwar, apakah kamu boleh mengawal parti DAP?. Anwar terdiam dan tidak dapat memberikan jawapan dengan jelas, ternyata beliau ada masalah untuk mengawal ahli-ahli Parlimen dari parti lain," katanya.


Menurut Jusuf, beliau terfikir bahawa tindakan Anwar mengadakan perhimpunan haram itu hanya sia-sia, melainkan menguntungkan sebelah pihak iaitu musuh-musuh Islam.

Berhubung pencerobohan pengganas Kiram di Lahad Datu, Sabah, beliau berkata, terdapat campur tangan daripada pihak-pihak tertentu di Filipina, kawan-kawan Anwar seperti Joseph Estrada dan sebuah syarikat besar di negara itu yang memberikan sokongan kewangan dalam pencerobohan tersebut.

"Tujuan mereka satu sahaja iaitu untuk melemahkan kerajaan Malaysia. Mereka yang menceroboh itu mahu menunjukkan kepada dunia luar bahawa kerajaan Malaysia lemah dan gagal menangani isu tersebut," katanya.-UMO

Suara Politik
Belantan

Bekas Pegawai MB Khalid Di Penjara Dua Tahun Dan Dua Sebatan?

Posted: 27 Jun 2013 08:00 AM PDT


Ketika MB Khalid sedang tidor sambil bercakap, bekas pegawai khas beliau telah dijatuhkan hukuman penjara dua tahun dan dua sebatan oleh Mahkamah Tinggi di sini hari ini atas tuduhan menipu bagi mendapatkan sumbangan Majlis Sambutan 100 Hari Pakatan Rakyat, lima tahun lepas.

Hakim Datuk Abdul Alim Abdullah membuat keputusan itu terhadap Mohd Yahya Mat Sahri, 46, selepas membenarkan rayuan pihak pendakwaan terhadap keputusan Mahkamah Sesyen di sini membebaskan tertuduh pada Mei 2011.

Abdul Alim bagaimanapun membenarkan permohonan peguam Ahmad Nizam Hamid, yang mewakili Mohd Yahya, untuk menangguhkan pelaksanaan hukuman sementara menunggu proses rayuan di Mahkamah Rayuan.


Hakim kemudian menetapkan jaminan sebanyak RM15,000 dengan seorang penjamin.

Timbalan Pendakwa Raya Nor Azah Kasran hadir bagi pihak perayu. Pada 20 Mei 2011, Hakim Azhaniz Teh Azman Teh melepas dan membebaskan Mohd Yahya daripada tuduhan itu selepas mendapati pihak pembelaan berjaya menimbulkan keraguan yang munasabah terhadap kes pendakwaan.

Mohd Yahya dituduh menipu Presiden Kumpulan Darul Ehsan Berhad (KDEB) Datuk Abdul Karim Munisar untuk mempercayai bahawa Sekretariat Pakatan Rakyat memohon sumbangan bagi menampung pembiayaan majlis sambutan itu di Gardenia Coffee House, Quality Hotel di sini pada 4 Jun 2008.


Tertuduh, selaku pengarah program acara itu, dituduh dengan curangnya mendorong Abdul Karim untuk menyerahkan RM50,000 kepadanya sebagai sumbangan, sedangkan Abdul Karim tidak akan melakukannya sekiranya tidak diperdayakan sedemikian.

Pertuduhan dibuat mengikut Seksyen 420 Kanun Keseksaan yang memperuntukkan hukuman penjara sehingga 10 tahun dan sebat dan boleh juga didenda.

Seramai 28 saksi pendakwaan termasuk Menteri Besar Selangor dan lapan saksi pembelaan dipanggil memberi keterangan sepanjang perbicaraan.

Suara Politik
Belantan

DAPig sudah lama mahu Jonker Walk ditutup, jadi mengapa perlu 'melatah' sekarang?

Posted: 27 Jun 2013 03:54 AM PDT


DAPig di ingatkan supaya jangan cuba jadi HERO!

Tindakan kerajaan negeri Melaka menutup pasar malam hujung minggu yang dikenali sebagai Jonker Walk adalah tindak balas politik terhadap pengundi Cina yang menyokong pembangkang pada pilihan raya umum 5 Mei lalu, kata DAP.

Dalam kenyataan akhbarnya, ADUN Kesidang Chin Choong Seong mempersoalkan keputusan yang dibuat oleh Ketua Menteri Melaka Datuk Idris Haron setelah MCA mencatatkan keputusan paling buruk pada PRU-13 itu.

"Jelas ini tindak balas paling tidak demokratik oleh BN terhadap masyarakat Cina dengan cubaan menakut-nakutkan mereka. Tindakan memalukan ini tidak akan mencapai objektifnya.

"Sebaliknya, ia akan terus mengasing mereka dengan masyarakat," katanya.

Akhbar berbahasa Cina Kwong Wah Daily, melaporkan, semalam, Idris berkata keputusan yang dibuat oleh majlis mesyuarat exco Melaka pada 12 Jun lalu untuk menutup Jonker Walk adalah sebagai menghormati kehendak rakyat.

Idris mengingatkan bahawa DAP yang membuat bantahan terhadap keputusan kerajaan negeri yang melarang kenderaan memasuki jalan di Jonker Walk bagi menjadikan kawasan itu tempat membeli belah.

Ketika itu, katanya DAP membidas kerajaan negeri kerana mengorbankan kepentingan pengguna jalan raya demi menjaga nasib 200 penjaja dan peniaga kecil, 13 tahun lalu.

"Sekarang, kita dapati kebanyakan penduduk Melaka menyokong calon DAP berbanding MCA, yang bertungkus lumus berkhidmat kepada mereka. Justeru, kita memutuskan untuk menamatkan pasar malam itu dan berharap mereka akan berpuas hati," kata akhbar itu yang memetik Idris.

Beliau juga dilaporkan mengakui kekalahan MCA adalah punca kerajaan negeri menutup Jonker Walk.

Pada pilihan raya umum lalu, MCA bukan sahaja gagal merampas Parlimen Kota Melaka, tetapi Ketua Menteri Datuk Seri Ali Rustam yang berpindah ke Parlimen Bukit Katil tewas di tangan Ketua Pemuda PKR Shamsul Iskandar Mat Akin!

Jika kita perhatikan DAP dengan biaDAP kata Jonker Walk ditutup padahal hanya jalan di Jonker Walk dibuka kembali kepada pengguna jalan raya bagi mengelakkan kesesakkan !!! Cina Dapig ni putar belit fakta kata Melayu balas dendam pada Cina !! kurang ajar punya Cina DAPig !!!

Suara Politik
Belantan

DARUL EHSAN TODAY

Posted: 27 Jun 2013 11:13 PM PDT

DARUL EHSAN TODAY


Tidak Perlu Pertandingan Bagi Merebut Jawatan Presiden, Timbalan & Naib Presiden...

Posted: 27 Jun 2013 01:00 AM PDT


Mengambil kira saranan tun m dan demi menjaga kestabilan dan keharmonian dalam umno sebagai sebuah parti yang tunjang orang melayu, maka perlulah di kekalkan dan tidak di pertandingkan jawatan nombor 1 yakni presiden dan jawatan nombor 2 yakni timbalan presiden...

Bagai mana pula dengan jawatan naib-naib presiden...??? 

Perlukah di kekalkan zahid hamidi, shafie apdal dan hishamuddin husin...???

Apa pandangan korang wahai seluruh pembaca yang budiman...

The Unspinners

Posted: 27 Jun 2013 11:13 PM PDT

The Unspinners


Persetan 'Melayu liberal' yang rasa diri cas bagus

Posted: 27 Jun 2013 10:09 PM PDT

Isa Samad pertahan CEO penipu, penyamun pilihan Omar Ong?

Posted: 27 Jun 2013 05:30 AM PDT

Rafizi "selalu kantoi" disaman kerana fitnah kondo NFC

Posted: 27 Jun 2013 02:30 AM PDT

Panglima Perang Cyber

Posted: 27 Jun 2013 11:11 PM PDT

Panglima Perang Cyber


Video Ulama Syiah Thaeer Al Daraji Didapati Gay Dengan Bukti Nyata

Posted: 27 Jun 2013 09:07 PM PDT


Untuk info : Liwat isteri dan meliwat dibenarkan dalam ajaran Syiah.

Blogger Pembangkang Perlu Suruh @Anwaribrahim Berhenti Dulu Sebelum Desak @Zahid_Hamidi Berundur !!!

Posted: 27 Jun 2013 08:55 PM PDT


Blog pembangkang http://batuvskayu.blogspot.com/2013/06/zahid-hamidi-disaran-berehat-sehingga.html memetik berita Harakah Daily tentang kes Menteri KDN DS AHmad Zahid Hamidi :


KUALA LUMPUR: Menteri Dalam Negeri Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi harus berehat daripada tugas beliau sehingga siasatan ke atasnya selesai, kata Ahli Parlimen Sepang Hanipa Maidin.

Beliau berkata, Zahid harus berbuat demikian bagi mengelakkan konflik kepentingan dalam kes membabitkan saman seorang ahli perniagaan ke atas beliau.

"Oleh kerana beliau seorang menteri apabila ada satu tuduhan atau kes saman yang mempunyai asas, paling kurang beliau diminta untuk bersara atau lebih baik beliau sendiri meletakkan jawatan.

"Tapi kalau beliau rasa beliau sendiri nak pertahankan jawatan, beliau kena berehat dahulu seperti mana yang dilakukan oleh menteri-menteri Umno yang lain," kata beliau ketika ditemui di Parlimen hari ini.

Mahkamah Persekutuan hari ini menolak permohonan Zahid untuk mengenepikan saman yang dikemukakan ke atasnya oleh seorang ahli perniagaan.

Hanipa yang juga ahli jawatankuasa PAS Pusat juga berharap Peguam Negara melakukan pendakwaan ke atas Zahid dan tidak mengamalkan pendakwaan terpilih.

"Kuasa pendakwaan di bawah Peguam Negara. Jadi saya harap Peguam Negara tidak mengamalkan budaya pendakwaan terpilih terutama apabila melibatkan menteri," katanya.

Zahid dituduh menyerang dan melakukan cubaab bunuh ahli perniagaan Amir Bazli Abdullah, dalam satu kejadian pada 2006.- hd



Panglima : sebelum desak beliau sepatutnya mendesak Anwar Ibrahim terlebih dahulu berhenti dan meletak jawatan dari tugas beliau sebagai Penasihat atau sebagai apa jua jawatan dalam parti atau negeri. Ini kerana beliau masih mempunyai kes di Mahkamah yang diperingkat Mahkamah Rayuan. Dijangka kes beliau akan didengar pada 22 Julai 2013

Ini baru betul dikatakan seimbang dan selari dengan apa yang diperkatakan oleh mereka. Jangan menuding jari kelingking berkait.

Jangan hanya menyerang tetapi membuatkan kebodohan anda yang memang selalu menyokong perkara bodoh dan orang bodoh terpampang di pandangan mata pembaca dan rakyat Malaysia.

Apa motif semua peguam Pakatan anak beranak Karpal Singh tangkas membela mangsa ? Nampak  dalam fikiran kita bahawa dendam mereka kepada Kerajaan BN mahu dilunaskan di mahkamah bukan melalui pilihanraya.

Pernahkah Nik Aziz meletak jawatan atau berehat ketika menantunya disiasat ? Pernahkan ada jaminan dibuat bahawa beliau semasa menjadi MB tidak akan campur tangan atas kes menantunya Arif Fahmi ?

Tindakan polis jangan dikaitkan dengan Menteri atau disebut dipengaruhi oleh Menteri kerana pada awal hari beliau dilantik sudah jelas bahawa Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi memberi jaminan tidak akan mengganggu tugas polis yang telah menjalankan tanggungjawab menangkap pesalah yang melanggar perlembagaan negara.

Jika ini juga mahu dijadikan 'modal' politik maka kita yakin suasana di dalam negara tidak akan aman sampai bila-bila jika masih ada manusia yang bermentalitikan bahawa semua perkara perlu dipolitikkan.

Perkara ini perlu diselesaikan antara Menteri KDN  dan pengadu yang membuat dakwaan kes yang berlaku 7 tahun yang lalu dan tidak perlu dicampur oleh pihak yang hanya mahu mengaut keuntungan atas kejadian yang berlaku.




11 Video Tentang Wajah Sebenar Syiah Wajib Anda Saksikan - Harap Sebarkan di Blog FB & Twitter

Posted: 27 Jun 2013 08:17 PM PDT



1.Skuad Pembunuh Syiah terhadap Sunni di Iraq http://www.youtube.com

2.Bukti Iran bantu Amerika http://www.youtube.com/

3.Rintihan penduduk Iraq dipaksa laknat isteri Nabi saw http://www.youtube.com/ 

4. Syiah bakar rakyat Iraq nama Umar Aisyahhttp://www.youtube.com/

5. Syiah buat huru hara di Masjid Nabawihttp://www.youtube.com/

6. Syiah Alukan Israel Zionis dan Amerikahttp://www.youtube.com/

7. Imam Syiah tidak memukul dan cederakan badan merekahttp://www.youtube.com/

8. Yahudi Zionis Belakang Syiah http://www.youtube.com/

9. Persamaan Syiah dan Nazi http://www.youtube.com/

10. Syiah di Malaysia http://www.youtube.com/

11. Kaabah Syiah di Iraq http://www.youtube.com/

Video Sangat Menyayat Hati - Rintihan Penduduk Iraq Live di TV Dipaksa #Syiah Rafidah Melaknat Isteri Rasulullah saw (Tolong Sebar)

Posted: 27 Jun 2013 07:04 PM PDT



Tidak adakah ada hati yang akan menangis bila melihat situasi saudara kita di Iraq dan kita di Malaysia menyokong pemimpin sokong pemimpin Syiah ???

Tidak adakah hamba Allah yang akan menghulur doa untuk menyelamatkan para penduduk Iraq yang dimuliakan Allah dengan keturunan Rasulullah saw terutama Qutub Syeikh Abdul Qadir Al Jilani ???

Tidak adakah kalangan kita yang akan bangkit menentang dengan pena di alam maya kejahatan Syiah ini dengan harapan tidak ada generasi kita terpengaruh dengan fahaman songsang ini ???

Allah selamatkan mereka. Amin Amin Amin.

Jonker Walk : Penjelasan Kerajaan Melaka - Mohon Sebar

Posted: 27 Jun 2013 06:32 PM PDT




MELAKA: Kerajaan negeri Melaka akan tetap membuka laluan bagi kenderaan di sepanjang pasar malam Jonker Walk di Jalan Hang Jebat di sini bermula Jumaat.


Anggota Exco Perumahan, Kerajaan Tempatan dan Alam Sekitar Datuk Ismail Othman berkata langkah itu diputuskan dalam Mesyuarat Exco Kerajaan negeri pada Rabu dalam usaha membantu mengurangkan kesesakan lalu-lintas berdasarkan rungutan pelbagai pihak termasuk pelancong dan rakyat tempatan terutama di kawasan bandar pada hujung minggu.


Beliau berkata pembukaan laluan di sekitar Jonker Walk itu bagaimanapun tidak melibatkan penutupan gerai sedia ada di sepanjang pasar malam itu yang bermula jam 6 petang hingga 12 tengah malam setiap Jumaat hingga Ahad.


"Perkara ini telah disalahertikan. Menutup dengan memberi laluan pada kenderaan adalah dua perkara berbeza. Bagi situasi ini kita masih benarkan mereka berniaga namun pada masa sama kita membuka laluan kepada kenderaan," katanya kepada pemberita di sini Khamis.


Beliau berkata usaha itu diharap dapat mengurangkan kesesakan di kawasan bandar kerana penutupan laluan kenderaan di Jonker Walk sebelum ini menyebabkan kesesakan teruk di beberapa jalan seperti Jalan Bunga Raya dan Jalan Kampung Hulu sehingga ke Banda Hilir.


Mengulas lanjut, beliau menafikan pembukaan laluan bagi kenderaan itu bertujuan menganggu kira-kira 300 peniaga Cina yang telah berniaga selama 13 tahun di kawasan berkenaan.


Sebaliknya, Ismail berkata peniaga terbabit masih dibenarkan berniaga di pasar malam itu seperti biasa di bahu jalan atau kaki lima kedai mengikut ruang yang ada.


Beliau berkata anggota Majlis Bandaraya Melaka Bersejarah, polis dan Rela akan ditempatkan di sepanjang laluan bagi membantu melancarkan perjalanan lalu-lintas.


Sebuah akhbar bahasa Cina pada Isnin memetik Idris sebagai berkata mesyuarat Exco pada 12 Jun lepas, memutuskan menutup pasar malam berkenaan demi memenuhi hasrat rakyat. - BERNAMA





Sumber dari








http://politikputramerdeka.blogspot.com/2013/06/jonker-walkpenjelasan-kerajaan-melaka.html?m=1





Lihat bagaimana fakta diputarbelitkn DAP yang memang sengaja mencipta isu demi meraih undi dan populariti.






Jawapan segera dari Kerajaan Negeri sangat wajar demi mengelak prasangka dan hasutan liar parti rasis DAP memakan mangsa.






Mohon sebarkan.









Sent from my iPhone

Kekejaman Sungguh Dahsyat Kerajaan Syiah Proksi Amerika di Iraq Wajib Ditonton Rakyat Malaysia !!!

Posted: 27 Jun 2013 04:59 PM PDT


Bila melihat kekejaman yang dilakukan terhadap umat islam Sunni di Iraq maka kita akan sedar bagaimana bahayanya puak Syiah ini jika mereka mendapat kuasa. Hari ini Syiah di Malaysia menjadi puak minoriti namun jika usaha tidak dilakukan dan pemimpin pro Syiah diberi kuasa dipilih hingga menduduki tangga atas kepimpinan maka Malaysia juga akan melalui nasib yang serupa seperti mereka. Adakah kita bersedia untuk itu ? 


Adakah kedamaian hari ini mahu digadaikan untuk melihat kemusnahan atas alasan kebencian terhadapa Kerajaan bawah pimpinan UMNO dan Barisan ?

FIkirkan kembali dan jangan menjadi orang dayus yang takut menyuarakan kebenaran apabila menemuinya di hadapan mata. Kerana kebenaran kita akan dihormati kawan digeruni lawan. Ia juga akan menjadikan kita seorang yang teguh bukan berpura-pura atau retorik semata di dalam memperjuangkan sesuatu perkara.

Sekali lagi panglima harapkan agar kita teguhkan ilmu dan amalan agar serangan halus puak Syiah di dalam menaruh kebencian terhadap Kerajaan demi meruntuhkan kerajaan Sunni akan digagalkan oleh Allah Taala. 

Sebarkan video ini dan beberapa video lain yang telah disusun dengan begitu baik mengikut tajuk. Ia satu cara kita mempertahankan Ahli Sunnah Wal Jamaah dari dirosakkan pengaruh ajarann ini yang pasti akan berkembang jika kita diamkan dan tidak mengambil berat terhadap pengaruhnya yang semakin menjalar di kalangan rakyat negara kita.

Semoga Allah selamatkan Malaysia dan memberi hidayah kepada mereka yang telah terpengaruh dengan ajaran ini.


Sheikh Nuruddin Al Banjari Dihalang Di TV Al Hijrah Kerana Wahabi ? Mohon PM @NajibRazak Campur Tangan

Posted: 27 Jun 2013 09:05 AM PDT


Sheikh Nuruddin adalah salah seorang alim ulamak yang gigih dalam menyebarkan ilmu bukan sahaja kepada para pelajar di Universiti Al Azhar dari pelusuk nusantara seperti Malaysia, Indonesia bahkan juga kepada umat Islam di Malaysia khususnya. (Biografi al Fadhil Sheikh Nuruddin al Banjari sila klik - DISINI)

Kecintaan beliau kepada ilmu serta para pencinta ilmu membawa Sheikh Nuruddin al Banjari ke Malaysia dengan bercambahnya kuliah-kuliah ilmu agama samada di surau, masjid, seminar, majlis khatam kitab hadith  dan sebagainya. Sehinggalah bersiaran di slot CINTA ILMU di TV AL HIJRAH pada setiap Hari Khamis Dan Jumaat jam 0615petang.



Rata-rata umat Islam yang dahagakan ilmu agama amat menyukai cara penyampaian Sheikh Nuruddin, dalam ketegasan beliau ada kasih sayang dan juga didikan seorang murabbi.

Sayangnya slot yang dapat kita ditontoni setiap hari Khamis dan Jumaat telah tidak lagi bersiaran kerana ada 'tangan-tangan ghaib' yang hasad kepada beliau kerana ketegasannya yang tidak berkompromi dengan ajaran-ajaran yang bertentangan dengan Ahlus Sunnah Wal Jama'ah menyebabkan kontrak beliau tidak disambung lagi untuk slot berkenaan. Para pencinta ilmu pun mulalah tertanya-tanya ke mana menghilangnya pemberi mutiara ilmu sekian lama ?

Stesyen TV AL HIJRAH adalah antara stesyen televisyen yang diharapkan dapat membawa umat Islam kepada kefahaman Islam yang sahih dan benar berteraskan manhaj Ahlus Sunnah Wal Jama'ah serta program yang islamik dan seharusnya terus mempromosikan alim ulamak Ahlus Sunnah Wal Jama'ah agar terus menjadi ikon di negara ini.

Menutup pintu-pintu ilmu hanya membawa kepada kejahilan yang berterusan kepada umat Islam. Membawa masuk secara senyap-senyap wahhabi takfiri seperti Rasul Dahri dan Fathul Bari dan 'memberi suara' kepada mereka menyemarakkan pula fahaman ekstrimis di Malaysia.

Di akhir zaman ini ketika ramainya ulamak muktabar meninggalkan kita, ada pula yang ingin menyekat ulamak Ahlus Sunnah Wal Jama'ah dari menyampaikan ilmu.

Dari AbduLLah ibn Amr radiyaLLahu 'anhu bahawa RasuluLlah sallaLLahu 'alaihi wasallam bersabda yang bermaksud :

ALLah subhanahu wa ta'ala tidak akan mengangkat ilmu pengetahuan dengan cara mencabutnya dari hati ulama, tetapi dengan cara mematikan mereka, dan jika sudah tidak ada lagi seorang ulama yang masih hidup, maka manusia akan mengangkat pemimpin di kalangan orang-orang yang jahil (bodoh), jika (para pemimpin tersebut ditanya tentang kemusykilan agama) maka mereka akan berfatwa tanpa dasar ilmu, dengan itu mereka menjadi sesat dan menyesatkan. (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Sebagai tanda sokongan kepada Tuan Guru Sheikh Nuruddin agar pencinta ilmu terus mendapat pengetahuan dari beliau, dan juga meminta agar TV AL HIJRAH meneruskan slot bersama Sheikh Nuruddin, mari kita bersama-sama 'like' / SUKA page ini di facebook :

Kami Mohon TG Syeikh Nuruddin Kembali Bersama Cinta Ilmu



Sent from my iPhone

Berita Harian: Facebook perkenalkan video guna Instagram

Posted: 27 Jun 2013 08:55 AM PDT


PENGGUNA boleh merakam dan berkongsi klip 15 saat hanya dengan menyentuh ikon video. - Foto AP

NEW YORK: Facebook menambah video kepada aplikasi perkongsian gambar popular, Instagram berikutan perkembangan aplikasi perkongsian video milik Twitter, Vine.

Pengasas bersama Instagram, Kevin Systrom berkata, pengguna boleh merakam dan berkongsi klip 15 saat hanya dengan menyentuh ikon video dalam aplikasi terbabit.

Mereka juga boleh menggunakan suntingan kepada video untuk menambak kontras, sama ada menjadikan ia hitam putih atau warna lain.

Vine dilancarkan pada Januari lalu, mempunyai 13 juta pengguna dan membolehkan orang ramai membuat dan berkongsi video kilip selama enam saat.

Instagram mempunyai 100 juta pengguna, meningkat 20 juta apabila Facebook membawa masuk syarikat itu lebih setahun lalu. - AP


http://www.bharian.com.my/bharian/articles/FacebookperkenalkanvideogunaInstagram/m/mArticle


Sent from my iPhone

Berita Harian: Bekas Pegawai Khas MB Selangor dipenjara dua tahun, dua sebatan

Posted: 27 Jun 2013 08:53 AM PDT


SHAH ALAM: Bekas pegawai khas kepada Menteri Besar Selangor Tan Sri Abdul Khalid Ibrahim dihukum penjara dua tahun dan dua sebatan oleh Mahkamah Tinggi di sini hari ini atas tuduhan menipu bagi mendapatkan sumbangan Majlis Sambutan 100 Hari Pakatan Rakyat, lima tahun lalu.

Hakim Datuk Abdul Alim Abdullah membuat keputusan itu terhadap Mohd Yahya Mat Sahri, 46, selepas membenarkan rayuan pihak pendakwaan terhadap keputusan Mahkamah Sesyen di sini membebaskan tertuduh pada Mei 2011.
Abdul Alim bagaimanapun membenarkan permohonan peguam Ahmad Nizam Hamid, yang mewakili Mohd Yahya, untuk menangguhkan pelaksanaan hukuman sementara menunggu proses rayuan di Mahkamah Rayuan.

Hakim kemudian menetapkan jaminan sebanyak RM15,000 dengan seorang penjamin.
Timbalan Pendakwa Raya Nor Azah Kasran hadir bagi pihak perayu.
Pada 20 Mei 2011, Hakim Azhaniz Teh Azman Teh melepas dan membebaskan Mohd Yahya daripada tuduhan itu selepas mendapati pihak pembelaan berjaya menimbulkan keraguan yang munasabah terhadap kes pendakwaan.
Mohd Yahya dituduh menipu Presiden Kumpulan Darul Ehsan Berhad (KDEB) Datuk Abdul Karim Munisar untuk mempercayai bahawa Sekretariat Pakatan Rakyat memohon sumbangan bagi menampung pembiayaan majlis sambutan itu di Gardenia Coffee House, Quality Hotel di sini pada 4 Jun 2008.
Tertuduh, selaku pengarah program acara itu, dituduh dengan curangnya mendorong Abdul Karim untuk menyerahkan RM50,000 kepadanya sebagai sumbangan, sedangkan Abdul Karim tidak akan melakukannya sekiranya tidak diperdayakan sedemikian.
Pertuduhan dibuat mengikut Seksyen 420 Kanun Keseksaan yang memperuntukkan hukuman penjara sehingga 10 tahun dan sebat dan boleh juga didenda.
Seramai 28 saksi pendakwaan termasuk Menteri Besar Selangor dan lapan saksi pembelaan dipanggil memberi keterangan sepanjang perbicaraan. - BERNAMA


http://www.bharian.com.my/bharian/articles/BekasPegawaiKhasMBSelangordipenjaraduatahun_duasebatan/m/mArticle


Sent from my iPhone

Video #BahayaSyiah : Taqiyah Versi ON & OFF - Wajib Tengok !!!

Posted: 27 Jun 2013 01:25 AM PDT


Mesti Tengok : Video Kesesatan Syiah dan Persamaan Mereka Dengan Yahudi Laknatullah !!!

Posted: 27 Jun 2013 01:09 AM PDT




Mesti Tengok : Gambar Penghinaan Allah Kepada Ulama Syiah Hina Isteri Rasulullah saw

Posted: 27 Jun 2013 12:52 AM PDT

Hampir saja langit menghujankan bebatuan menimpa bumi ketika Khomeini menyebut dan meyakini bahwa Aisyah lebih najis dari anjing dan babi. 

Mudah-mudahan Allah semakin memperburuk dan memperberat siksaan yang diterimanya sekarang di alam barzakh bersama fir'aun dan abu jahal....

Ketika Aisyah dituduh berzina oleh orang-orang munafik madinah Allah langsung membelanya dari atas langit yang ke tujuh dengan menurunkan sepuluh ayat dalam surat An-Nur untuk membebaskan Aisyah radhiyallahu 'anha dari tuduhan keji tersebut.

Inilah dia perkataan keji itu:

Sumber: Kitab Al-Thaharah karya Khomeini Al-Khabits, juz 3 hal 457

artinya: "Jika seorang pemimpin memberontak terhadap amirul mukminin (Ali) untuk melawan dia dalam kepemimpinan atau tujuan lain seperti Aisyah, Zubair, Thalhah dan Muawiyah....., atau jika dia menampakkan permusuhan terhadap Amirul Mukminin atau setiap Imam, walaupun mereka tidak terlalu (najis) dalam penampilan luar......mereka lebih najis dari Anjing dan Babi..."

Azab kecil yang telah diterima Khomeini dari segudang dosanya kepada para sahabat dan Nabi dan keluarganya telah diterimanya saat ia mati, ia dihinakan oleh Allah, mayatnya dalam peti hampir telanjang....lihat gambar berikut ini:


ada juga ulama Syiah yang wajahnya hangus ketika mati karena telah berani menghina Umar bin Khattab dengan mengatakan, "Jika Umar ada di dalam surga, saya minta kepada Allah agar mengeluarkan saya dari surga" (artikelnya di sini)

berikut gambarnya:

 

Mudah-mudahan ini bisa menjadi pelajaran buat kita bersama agar menjaga mulut kita dari cacian dan laknat, alangkah buruknya sebuah agama yang ritualnya mencaci dan melaknat....padahal petunjuk dalam Al-Qur'an menyebutkan

لِلْفُقَرَاءِ الْمُهَاجِرِينَ الَّذِينَ أُخْرِجُوا مِنْ دِيارِهِمْ وَأَمْوَالِهِمْ يَبْتَغُونَ فَضْلا مِنَ اللَّهِ وَرِضْوَانًا وَيَنْصُرُونَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ أُولَئِكَ هُمُ الصَّادِقُونَ (٨)وَالَّذِينَ تَبَوَّءُوا الدَّارَ وَالإيمَانَ مِنْ قَبْلِهِمْ يُحِبُّونَ مَنْ هَاجَرَ إِلَيْهِمْ وَلا يَجِدُونَ فِي صُدُورِهِمْ حَاجَةً مِمَّا أُوتُوا وَيُؤْثِرُونَ عَلَى أَنْفُسِهِمْ وَلَوْ كَانَ بِهِمْ خَصَاصَةٌ وَمَنْ يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ (٩)وَالَّذِينَ جَاءُوا مِنْ بَعْدِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلإخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالإيمَانِ وَلا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلا لِلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوفٌ رَحِيمٌ (١٠)

8. (juga) bagi orang fakir yang berhijrah[1466] yang diusir dari kampung halaman dan dari harta benda mereka (karena) mencari karunia dari Allah dan keridhaan-Nya dan mereka menolong Allah dan RasulNya. mereka Itulah orang-orang yang benar.

9. dan orang-orang yang telah menempati kota Madinah dan telah beriman (Anshor) sebelum (kedatangan) mereka (Muhajirin), mereka (Anshor) 'mencintai' orang yang berhijrah kepada mereka (Muhajirin). dan mereka (Anshor) tiada menaruh keinginan dalam hati mereka terhadap apa-apa yang diberikan kepada mereka (Muhajirin); dan mereka mengutamakan (orang-orang muhajirin), atas diri mereka sendiri, Sekalipun mereka dalam kesusahan. dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka Itulah orang orang yang beruntung

10. dan orang-orang yang datang sesudah mereka (Muhajirin dan Anshor), mereka berdoa: "Ya Rabb Kami, beri ampunlah Kami dan saudara-saudara Kami yang telah beriman lebih dulu dari Kami, dan janganlah Engkau membiarkan kedengkian dalam hati Kami terhadap orang-orang yang beriman; Ya Rabb Kami, Sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang."

(QS. Al-Hasyr: 8-10)


(Muh. Istiqamah/lppimakassar.com)




Gambar lain :




tengok juga video tentang fahaman Syiah ini yang jelas terpesong dari Ahli Sunnah Wal Jamaah :

oyabun

Posted: 27 Jun 2013 11:11 PM PDT

oyabun


Aset DAP dipindah milik?

Posted: 27 Jun 2013 06:30 PM PDT


DAP didakwa sedang dalam proses memindahkan pemilikan aset parti yang bernilai jutaan ringgit kepada beberapa individu paling dipercayai dan lama dalam parti itu.

Aktivis MIC, Datuk R. Ramanan mendakwa, rancangan itu dipercayai berkait rapat dengan tekanan yang sedang dihadapi oleh DAP supaya diadakan semula pemilihan Jawatankuasa Kerja Pusat (CEC).

Beliau turut mendakwa, hanya dengan pembatalan pendaftaran parti oleh ROS, Setiausaha Agung DAP, Lim Guan Eng berkemungkinan besar akan dapat menyingkirkan sejumlah besar kumpulan yang tidak menyokongnya khususnya yang berketurunan India.

Menurutnya, Guan Eng dan bapanya, Lim Kit Siang bimbang sekiranya pendaftaran parti itu dibatalkan, aset yang dimiliki oleh parti itu seperti bangunan mereka (Wisma DAP di Pulau Pinang dan Perak), pejabat, saham, wang serta aset lain akan dibekukan sekiranya terdapat bukti ada unsur manipulasi dalam pemilihan CEC Disember lepas.

"Saya mendapat maklumat daripada seorang pemimpin dalam DAP sendiri tentang rancangan ini. Beberapa individu veteran parti yang selama ini setia bersama parti dan beberapa ahli yang hanya taat setia dengan 'dinasti' telah dipilih sebagai orang kepercayaan bagi 'menjaga' harta-harta itu.

"Saya tidak menuduh tetapi saya mohon penjelasan daripada Guan Eng.

"Adakah khabar angin ini benar? Jika tidak, nafikan sahaja, tidak perlu bercerita banyak. Sekurang-kurangnya penjelasan ini akan memberi sedikit kelegaan buat ahli yang lain selain penyokong DAP," katanya di sini hari ini.

Isu pemilihan CEC parti menimbulkan keraguan kerana didakwa wujud penyelewengan oleh ahlinya sendiri apabila DAP dikatakan gagal memberi notis kepada 753 perwakilan untuk mengundi pada pemilihan tahun lalu selain timbul kemusykilan insiden memalukan salah kira undi.

Keputusan pemilihan itu yang diadakan pada 15 Disember tahun lalu juga menyaksikan tiada seorang pun calon Melayu terpilih, tetapi selepas 19 hari berlalu, DAP tiba-tiba mengumumkan berlaku kesilapan teknikal dalam penjumlahan undi dan mengisytiharkan Setiausaha Politik kepada Ketua Menteri Pulau Pinang, Zairil Khir Johari sebagai ahli CEC.


Dakwa Ramanan, untuk mengaburi mata ahli DAP yang mendesak mahu pemilihan semula, Guan Eng kini begitu agresif bercakap tentang jerebu dan juga kejadian ribut melanda di Pulau Pinang baru-baru ini yang mengorbankan dua nyawa selain rod penebat kilat yang terletak di atas Menara UMNO patah dipukul angin kuat, seterusnya menghempap lapan kenderaan.

"Pemindahan aset telah dirancang sejak Pendaftar Pertubuhan (ROS) mula menyiasat unsur manipulasi undi dan penafian 753 ahli yang tidak dibenarkan mengundi pada pemilihan lepas. Namun pemindahan hanya awal bulan ini.

"Untuk mengalihkan perhatian umum, maka Guan Eng begitu agresif bercakap tentang jerebu dan isu ribut di Jalan Macalister baru-baru ini. Beliau begitu agresif menyerang kerajaan, sebenarnya beliau berniat untuk mengalihkan perhatian daripada menghidu perbuatan ini," dakwanya.

Namun demikian, menurut Ramanan, anak beranak dinasti Lim itu juga sebenarnya lebih rela andai pendaftaran parti itu dibatalkan supaya mereka berdua boleh menubuhkan DAP baru dengan hanya merekrut kroni-kroninya sahaja.

"Sebenarnya Dinasti Lim berhasrat 'menguburkan' legasi pengasas sebenar DAP, bekas Presiden Singapura, C. V. Devan Nair yang berketurunan India. Mereka berdua mahu mengasaskan parti mereka sendiri. Kedua, sekiranya pemilihan semula diadakan semula dengan kehadiran 753 ahli yang dinafikan hak mereka, maka keputusan tidak akan sesekali berpihak kepada mereka.

"Saya cabar Guan Eng supaya segera tampil nafikan semua tuduhan ini," tegasnya.

Wasabi Oyabun..

Itu Tak Telus, Ini Tak Jujur, Tapi Bab Angkat Sumpah, Dia Nombor Satu!

Posted: 27 Jun 2013 08:48 AM PDT


Terciptalah sejarah, sekaligus bagi mereka yang mempunyai akal fikiran yang dibukakan oleh Allah Taala, akan melihat sendiri tembelang dan belang Anwar Ibrahim yang selama ini cukup kuat menipu dan memperdayakan rakyat Malaysia semata-mata untuk kepentingan peribadinya atau lebih tepat lagi demi menjadi seorang Perdana Menteri Malaysia.

Sejurus selepas kegagalan demonstrasi di Padang Merbok, Anwar Ibrahim menyatakan Pakatan Rakyat tidak akan menganjurkan sebarang himpunan atau demonstrasi lagi. Seolah-olah dia sudah serik kerana sambutan yang diberikan terhadap himpunan di Padang Merbok amat mengecewakan.

Bagaimanapun, Anwar Ibrahim menegaskan bahawa dia tidak akan menutup mulut daripada mencaci Malaysia dan kerajaan kepada pihak asing, selagi mana dia akan terus diberikan sokongan dari pelbagai sudut dan bentuk.

Itu janjinya….

Beberapa hari sebelum hari angkat sumpah dan perlantikan Speaker Dewan Rakyat, Anwar bersuara juga. Katanya, Pakatan Rakyat mencadangkan bekas Hakim Mahkamah Persekutuan, Abdul Kadir Sulaiman sebagai Speaker Dewan Rakyat yang baru walaupun sebenarnya cadangan itu membuang masa, memandangkan jumlah Ahli Parlimen mewakili Barisan Nasional jauh mengatasi jumlah Ahli Parlimen mewakili Pakatan Rakyat.

Namun Anwar Ibrahim yang licik cuba pula kaedah lain. Dia menuntut agar undian dijalankan secara rahsia dan ada nombor siri seolah-olah akan berlaku penipuan sepertimana dalam pemilihan CEC DAP mahupun pemilihan MPP PKR.


Menjelang dua hari sebelum hari angkat sumpah, Anwar Ibrahim ke Padang Merbok. Berapi-api ucapannya. Bersemangat seperti biasa walaupun air mukanya keruh apabila melihat lebih ramai peserta demonstrasi angkat kaki dan enggan mendengar ucapan skemanya. Selesai program berkenaan, Anwar Ibrahim menghamburkan kemarahan kerana pemimpin Pakatan Rakyat kebanyakannya enggan memberikan komitmen dalam menjayakan demonstrasi terbesar rakyat Malaysia menentang Kerajaan UMNO-BN.

Hadi Awang yang berjanji akan turun padang, tak nampak batang hidung. Para pemimpin PAS kecuali manusia seperti Mujahid Yusof dan Khalid Samad, lebih senang berada di Ibu Pejabat PAS Jalan Raja Laut daripada sama-sama berarak meredah jerebu tebal yang didatangkan Allah Taala dari arah selatan Semenanjung.

Itu cerita dua hari sudah…

Sabtu lepas, gerombolan yang diketuai oleh Chegu Bard, Harris Ibrahim, Aruchelvam dan Adam Adli dengan bertemankan Tian Chua menjadikan Padang Merbok sebagai lapangan untuk mereka berkhemah. Jam 4:40 pagi, penguatkuasa DBKL merobohkan khemah-khemah mereka dan tercetus pula provokasi sambil Tian Chua menyatakan, tindakan anggota-anggota penguatkuasa DBKL itu melanggar Akta Perhimpunan Aman.

DBKL terpaksa membuat laporan polis dan meminta bantuan polis agar menangani kedegilan kelompok manusia yang gemar menyalahgunakan undang-undang untuk kepentingan mereka.

Pagi tadi, mereka berarak dan melakukan kekecohan di luar Parlimen. Seorang pegawai polis berpangkat Inspektor dicederakan. Alasan mereka hanyalah ingin menyerahkan memorandum tetapi tindakan mereka menyusahkan lebih ramai orang.


Pemilihan speaker Dewan Rakyat berjalan penuh kontroversi. Anwar Ibrahim tidak membuat usul sebab dia tahu, usul itu adalah usul bodoh. Sebaliknya dia mengarahkan si tongong yang jadi Menteri Besar Selangor untuk buat usul. Keputusan akhirnya berpihak kepada Pandikar Amin Mulia dengan keseluruhan undi wakil Barisan Nasional diberikan kepada Pandikar Amin Mulia.

Mahfuz Omar melalak melolong bagi pihak Anwar Ibrahim. Semuanya diungkit dan alasan kononnya, undi tidak dijalankan secara rahsia kerana Barisan Nasional takut ada Ahli Parlimen mereka yang khianat, dipopularkan. Sedangkan selama ini, itulah proses yang diamalkan di Parlimen sepanjang sejarah Parlimen Malaysia.

Kecoh lagi…

Tetapi sewaktu rehat tengah hari, Anwar Ibrahim bergelak tawa dan sungguh mesra dengan Najib Abdul Razak serta Muhyiddin Yassin!

Gelagatnya jelas menunjukkan para pengikutnya telah dikencing dan diberak di atas kepala masing-masing. Anwar sedikit pun tidak prihatin dengan semangat meluap-luap para penyokongnya sendiri!!!

Wasabi Oyabun..

ANGIN PERUBAHAN

Posted: 27 Jun 2013 09:19 PM PDT

GERAKAN ANTI PKR

Posted: 27 Jun 2013 09:15 PM PDT

GERAKAN ANTI PKR


PEMIMPIN MELAYU BARU JANGANLAH DIPILIH LAGI DARI LENDIR KEMALUAN CINABENG.

Posted: 27 Jun 2013 12:10 PM PDT

TONY PUA TELAH MASUK PERANGKAP MELAYU !

Posted: 26 Jun 2013 11:39 PM PDT

JURI RAKYAT

Posted: 27 Jun 2013 07:21 PM PDT

JURI RAKYAT


Cerita Rakyat Jawa Timur - Asal-Usul Kali Banger, Kisah Damarwulan dan Minak Jingga

Posted: 27 Jun 2013 10:31 AM PDT

Pegunungan Tengger dan Gunung Argapura. Tanahnya subur, air melimpah, memiliki laut yang kaya ikan dan penduduknya makmur sejahtera. Di bagian utara, tempat paling banyak dihuni penduduk, mengalir sebuah sungai berair jernih. Sungai ini membentang dari selatan ke utara membelah perkampungan penduduk. Muaranya sangat ramai dan digunakan sebagai pelabuhan tempat menaikkan dan menurunkan barang para saudagar. Dari sini barang-barang kemudian diangkut kereta untuk dikirim ke Sadeng atau Keta. Ada juga yang dikirim ke Mataram.
Ke arah tenggara dari pelabuhan ini akan tampak Gunung Argapura yang tinggi menjulang. Bila memandang ke barat daya, gugusan Pegunungan Tengger berdiri kokoh. Di sebelah utara, laut nan biru terhampar luas. Daerah ini memisahkan Kerajaan Majapahit dengan sebuah kadipatennya, Blambangan. Karena berada di perbatasan, daerah ini sering menjadi arena peperangan antara Majapahit dengan kerajaan bawahannya yang ingin melepaskan diri dari kekuasaan Majapahit.
Pada saat itu, Blambangan diperintah oleh Adipati Kebo Marcuet yang berambisi meluaskan daerah kekuasaannya. Hal itu merupakan rongrongan terhadap Majapahit. Tugas untuk mengatasi persoalan di wilayah timur tersebut diserahkan kepada Putri Kencanawungu. Peringatan demi peringatan yang disampaikan sang putri tidak diindahkan oleh Adipati Kebo Marcuet. Petinggi Majapahit bingungmenghadapi kebandelan Kebo Marcuet. Mengirim pasukan ke Blambangan saat itu tidaklah mungkin karena pasukan Majapahit dalam kondisi lemah setelah memadamkan beberapa pemberontakan.
Atas saran para rakrian yang merupakan Dharmaputra Winehsuka (semacam dewan penasihat kerajaan, pen.), Kencanawungu mengadakan sayembara. Begini bunyi sayembara itu :
Sedulur-sedulur rakyat Majapahit, barangsiapa di antara kalian berhasil menumpas Kebo Marcuet penguasa Blambangan, akan dinobatkan menjadi raja sebagai wakil Raja Majapahit di Blambangan dan akan dijadikan suami Putri Kencanawungu.
Seorang pemuda gagah bernama Jaka Umbaran tampil mengikuti sayembara itu. Bersenjatakan sebuah gada keemasan yang dikenal dengan Besi Kuning, Jaka Umbaran berhasil membunuh Kebo Marcuet. Namun demikian, akibat bertarung melawan Kebo Marcuet wajah Jaka Umbaran rusak dan kakinya pincang. Jaka Umbaran kemudian dinobatkan sebagai raja Blambangan sebagai wakil raja Majapahit. Iamengubah namanya menjadi Minak Jingga.
Satu hadiah sudah diterima Jaka Umbaran alias Minak Jingga. Ia menagih hadiah kedua, dinikahkan dengan Kencanawungu. Tetapi karena wajah Minak Jingga rusak dan kakinya pincang Putri Majapahit itu tidak bersedia memenuhi janjinya.
Mendengar kabar itu Minak Jingga marah besar. Sikap dan wataknya yang semula lembut berubah menjadi kasar dan brutal. Kehadiran dua orang gadis ningrat asal Bali, Wahita dan Puyengan yang diperistrinya, tidak mampu mengembalikan kelembutan hatinya. Ia pun menyatakan melepaskan diri dari Majapahit sebagaimana Kebo Marcuet.
Saudagar-saudagar dan prajurit Majapahit yang sedang mengunjungi daerah-daerah bawahan seringkali dirampas. Pasukan Blambangan pun dibangun untuk menandingi kekuatan Majapahit. Para penjahat yang dikejar-kejar pasukan keamanan Majapahit diajaknya bergabung menjadi pasukan Blambangan.
Melihat kenyataan ini, kalangan keraton Majapahit kembali bingung. Meminta bantuan atau bergabung dengan pasukan Sadeng dan Keta juga tidak mungkin. Karena menurut kabar pasukan Blambangan juga kuat. Terlebih lagi Kerajaan Majapahit dihantui kekhawatiran pengkhianatan Kerajaan Sadeng dan Keta. Meski dalam sebuah Pasewakan Agung (pertemuan para raja bawahan dengan Raja Majapahit), utusan Sadeng dan Keta menegaskan kesetiaannya terhadap Majapahit. Para Dharmaputra Winehsuka mengingatkan Kencanawungu bagaimana tentang tindakan makar Sadeng dan Keta tiga tahun sepeninggal Prabu Jayanegara.
Tak ingin berlama-lama berpikir, Kencanawungu memutuskan menggunakan cara yang sama ketika menghadapi Kebo Marcuet. Dicarilah ksatria-ksatria pilih tanding di sekitar Istana Majapahit untuk menghadapi Minak Jingga. Akhirnya pilihan jatuh kepada Damarwulan, seorang pemuda abdi Patih Loh Gender yang sehari-hari bertugas mencari rumput. Di balik wajahnya yang tampan ia ternyata seorang pendekar pilih tanding yang memiliki kecerdikan luar biasa. Tak heran, ia menjadi andalan Patih Loh Gender.
"Damarwulan, laksanakanlah titah putri ratu dengan baik. Dengan akal cerdikmu tugas berat ini pasti dapat kau laksanakan", ucap Patih Loh Gender melihat keraguan di wajah Damarwulan saat mengetahui ia ditugaskan memenggal kepala Minak Jingga.
"Baik Gusti, hamba laksanakan tugas itu meski Minak Jingga bukanlah lawan sembarangan. Dia sakti mandraguna, Gusti Patih…", sahut Damarwulan yang masih diliputi keraguan.
"Anakku Damarwulan, kehebatan Minak Jingga terletak pada Besi Kuning. Tanpa itu, ia bukan apa-apa. Curilah senjata itu. Menyamar dan bekerjasamalah dengan orang dalam istana", panjang lebar Patih Loh Gender menjelaskan kelemahan Minak Jingga.
"Sendika Gusti Patih, jika begitu hamba mohon pamit untuk berangkat", Damarwulan berpamitan sembari mengatupkan kedua telapak tangan dan sedikit membungkuk sebagai tanda hormat seorang abdi.
Patih Loh Gender hanya mengangguk. Namun setelah itu sang patih segera mengutus beberapa prajurit khusus kraton Majapahit untuk mengiringi Damarwulan secara rahasia.. Sang Patih memerintahkan prajurit-prajurit untuk menyamar menghindari sergapan prajurit Blambangan.
Selama dalam perjalanan, kendatipun mengenakan pakaian lusuh, ketampanan wajah Damarwulan banyak menarik perhatian gadis-gadis. Apalagi sikap dan perilakunya yang santun. Tersiarlah ketampanan wajah Damarwulan sampai ke istana Blambangan, tepatnya ke telinga para istri Minak Jingga.
Pada suatu pesta malam purnama, Damarwulan berhasil menemui keduanya. Kelembutan tutur dan ketampanan Damarwulan memikat hati para istri Minak Jingga. Kesempatan itu tidak disia-siakannya untuk semakin mengakrabi Wahita dan Puyengan. Damarwulan berhasil. Ia bebas keluar-masuk istana menemui dua orang bangsawan Bali istri-istri Minak Jingga itu. Hingga pada suatu kesempatan Damarwulan dapat membujuk Wahita dan Puyengan untuk mengambil Besi Kuning, pusaka andalan suaminya.
Prajurit perawat pusaka kerajaan yang bertugas memasuki ruang pusaka segera melapor. Minak Jingga berang saat dilapori hilangnya senjata itu. Istana pun dikepung dan seluruh ruangan digeledah. Beruntung Damarwulan dapat meloloskan diri dengan melompati pagar istana.
Setiba di tempat aman, Damarwulan memasang sebuah Warastra (anak panah) yang sudah diikatkan selembar daun lontar berisi sebuah pesan. Direntangkannya busur itu, dan …. wessss… melesatlah sebuah warastra dan menancap tepat di sebuah tiang istana. Prajurit segera mencabut dan menyerahkan warastra berisi pesan itu kepada Minak Jingga.
Merah padam wajah Minak Jingga membacanya. Segera ia perintahkan prajurit untuk menyiapkan sebuah kuda untuk mengejar Damarwulan. Raja Blambangan bersama prajuritnya bergerak ke arah barat menyisir pesisir utara - menerobos kelebatan Alas Purwo melintasi wilayah Kerajaan Keta, kemudian ke arah Jabung, tempat yang pernah disinggahi Prabu Hayam Wuruk dalam sebuah lawatannya.
Saat di Jabung prajurit Minak Jingga menangkap kelebat gerakan kuda Damarwulan. Mereka semakin bersemangat memacu kuda mengkuti jejak-jejaknya. Di sebuah tempat, kuda Damarwulan meninggalkan jejak berupa bulu kuda yang menempel pada sebuah pohon. Kelak tempat itu dikenal dengan Desa Bulujaran (Bulukuda. Pen).
Sementara itu, Damarwulan telah sampai di sebuah tepi kali. Kudanya ia tambatkan pada sebuah pohonrandu. Karenanya daerah ini disebut Randu Pangger (Randu tempat menambat).
Tidak lama, Minak Jingga dapat menyusul Damarwulan yang berdiri didampingi beberapa prajurit. Pasukan pengiring Minak Jingga langsung menyerang prajurit pendamping Damarwulan. Meskipun prajurit yang bertempur tidak banyak, pertempuran berlangsung seru.
Kali yang beberapa waktu sebelumnya menjadi salah satu arena perang Paregreg kini kembali menjadi medan laga dua pasukan. Denting pedang diiringi teriakan-teriakan, juga jeritan kesakitan prajurit yang terluka menghiasi pertarungan. Kedua pasukan sama-sama kuat. Satu persatu jatuh bergelimpangan. Tak lama kemudian, pasukan yang bertarung habis sama sekali. Semua jatuh bergelimpangan.
"Menyerahlah!!! Barangkali Raja berkenan mengampunimu. Kau tak punya apa-apa lagi. Pasukan habis, demikian juga senjatamu", lantang Damarwulan menggertak Minak Jingga.
"Apa? Menyerah?… cuih…!!! Pantang bagiku untuk menyerah wahai anak muda", sahut Minak Jingga dengan mata memerah. Sontak ia keluarkan sebilah pedang dari sarungnya dan melompat tepat ke hadapan Damarwulan.
Damarwulan beringsut sedikit ke belakang. Segera dicabutnya sebuah pedang dari warangkanya. Seolah tidak memberi kesempatan kepada Damarwulan, Minakjingga tiba-tiba menyayunkan pedangnya.
"Ciat….ciat… bedebah kau… anak ingusan"
"Ha..ha…ha… gerakanmu terlalu lamban. Tak perlu melompat menghindari terjanganmu".
Ejekan Damarwulan memanaskan telinganya. Kembali Minak Jingga melompat dan sekuat tenaga mengayunkan pedangnya ke arah Damarwulan. Anak asuh Patih Loh Gender ini menangkis serangan dengan melintangkan pedangnya. Kedua pedang pun berbenturan keras memercikkan letikan api. Pedang di tangan Minak Jingga nyaris terjatuh. Ia sedikit gugup. Kesempatan itu digunakan Damarwulan untuk menyerang balik. Dan…. bet…bet… pedang Damarwulan berkelebat menyasar kepala Minak Jingga. Tubuh Damarwulan berlompatan sambil terus menyabetkan pedang. Minak Jingga mulai kesulitan mengikuti gerakan Damarwulan dan terdesak. Sebuah tendangan mendarat telak di dada Minak Jingga, membuatnya jatuh terjengkang. Pedangnya terlepas.
"Bagaimana Minak Jingga, belum mau menyerah juga?", ejek Damarwulan.
Tak ada jawaban. Hanya gemeretak gigi Minak Jingga yang menyiratkan kegeraman. Minak Jingga bangkit dan segera melompat menyerang Damarwulan yang telah siap menyambut serangannya.
"Ciaaaaatttt", teriakan Minak Jingga mengiringi terjangan ke arah Damarwulan.
Lagi-lagi Damarwulan hanya perlu sedikit menggeser kakinya untuk menghindar sambil mencoba mengait kaki Minak Jingga. Berhasil. Minak Jingga kehilangan keseimbangan, hampir saja ia jatuh ke kali. Tiba-tiba teriakan Damarwulan melengking tinggi diikuti sebuah sabetan yang telak mengenai bagian belakang leher Minak Jingga. Seketika tubuh Minak Jingga limbung, terhuyung-huyung dan akhirnya jatuh ke kali. Minak Jingga memegangi luka di lehernya yang kian perih terkena air. Sementara darahnya terus mengucur memerahkan air kali di sekitar dia tercebur. Anehnya, seiring merahnya air, tak lama kemudian aroma anyir darah menyeruak di permukaan kali. Aroma tak sedap menyebar ke sekitar kali membuat Damarwulan melangkah menjauhi kali.
Tertatih-tatih Minak Jingga berusaha naik keluar dari kali. Ia tampak lemah sekali. Tenaganya seolah habis terkuras. Dari jarak sepelemparan batu Damarwulan memandanginya.
"Pergilah jauh-jauh kau Minak Jingga. Biarkan rakyat Blambangan tenteram tanpa gangguanmu!" teriak Damarwulan.
Minak Jingga hanya memicingkan mata ke arah Damarwulan. Rasa sakit dan lelah membuatnya tak ingin melanjutkan pertarungan. Dengan langkah terseok-seok ia berjalan ke arah selatan menyusuri sebuah jalan besar. Tak seberapa jauh berjalan, Minak Jingga merasa tidak kuat lagi. Ia pun kemudian berhenti disebuah Pohon Waru yang rindang. Lalu menyandarkan tubuhnya di pohon itu. Tubuhnya makin lemah. Wajahnya pucat pasi.
Mengetahui ada seseorang terluka, beberapa penduduk setempat berdatangan. Mereka bermaksud membantu. Apalagi setelah melihat pakaian Minak Jingga yang mewah, tidak seperti rakyat kebanyakan.
"Apa yang terjadi gerangan Ki Sanak?" tanya seorang penduduk laki-laki setelah duduk di dekat Minak Jingga.
"hhhhh… a..a..aku Minak Jingga… habis bertarung dengan Damarwulan…" sahut Minak Jingga terbata-bata. Mimik wajahnya tampak menahan sakit. "Aku tahu, kedatangan kalian hendak menolongku… tapi tak usahlah.. percuma. D…d…darahku terlalu ba..ba..nyak keluar. Aku hanya berpesan kepada ka…kalian, penduduk s..ssinni, j…j…janganlah kalian bertengkar dan saling melukai. A…a…a…palagi sa..sa.ling b….b..bu..nuh….." mata Minak Jingga terpejam begitu menyelesaikan  kata terkahirnya. Ia meninggal.
Sementara itu Damarwulan kembali ke pohon randu tempat kudanya ditambatkan. Ia bersiap ke arah Matahari terbenam, ke kotaraja Majapahit untuk melapor kepada Kencanawungu.
Demikianlah Asal-usul Kali Banger. Kali berair bening yang sebelumnya tidak berbau, akibat ceceran darah Minak Jingga berubah menjadi berbau anyir atau banger. Maka Kali itu kemudian dikenal sebagi Kali Banger.
Di tempat itu kelak berdiri sebuah pemerintahan Kadipaten bernama Kadipaten Banger. Dalam perkembangan selanjutnya, Adipati Banger yang kedua, Raden Tumenggung Djojonagoro, mengubah nama Kadipaten Banger menjadi Kadipaten Probolinggo. Probolinggo sendiri berarti: Probo = Sinar,
Linggo = tugu, badan, tanda, peringatakan atau tongkat. Secara keseluruhan Probolinggo berarti Sinar yang berbentuk tugu. Kini wilayah ini berada dalam dua pemerintahan, yakni: Kabupaten dan Kota Probolinggo.

Selain menjadi asal-usul nama Kali Banger, peristiwa ini juga menjadi asal-usul daerah di sekitarnya. Di antaranya adalah Desa Bulujaran, Randu Pangger dan Desa Warujinggo. Desa Warujinggo adalah tempat Pohon Waru saat Minak Jingga menyandarkan tubuh dan mengembuskan napas terakhirnya. Konon di Desa Warujinggo ini tidak pernah terjadi peristiwa perkelahian bersenjata, sebagaimana pernah dipesankan oleh Minak Jingga

Cerita Rakyat Jawa Timur - Minak Jinggo dan Damar Wulan

Posted: 27 Jun 2013 10:08 AM PDT

Minakjingga adalah Adipati Blambangan yang memiliki kesaktian tinggi. Suatu ketika, ia berencana untuk memberontak pada Kerajaan Majapahit yang dipimpin oleh seorang raja perempuan yang cantik jelita bernama Ratu Ayu Kencana Wungu. Sang Ratu kemudian mengadakan sayembara untuk menangkal ancaman dari Minakjingga. Salah seorang dari peserta sayembara ini adalah seorang pemuda bernama Damarwulan. Berhasilkah Damarwulan mengalahkan Minakjingga? Simak kisahnya dalam cerita Damarwulan dan Minakjingga berikut ini!
Tersebutlah seorang ratu bernama Dewi Suhita yang bergelar Ratu Ayu Kencana Wungu. Ia adalah penguasa Kerajaan Majapahit yang ke-6. Pada era pemerintahannya, Majapahit berhasil menaklukkan banyak daerah yang kemudian dijadikan sebagai bagian dari wilayah kekuasaan kerajaan yang berpusat di Trowulan, Jawa Timur, itu. Salah satu kerajaan kecil yang menjadi taklukan Majapahit adalah Kerajaan Blambangan yang terletak di Banyuwangi. Kerajaan itu dipimpin oleh seorang bangsawan dari Klungkung, Bali, bernama Adipati Kebo Marcuet. Adipati ini terkenal sakti dan memiliki sepasang tanduk di kepalanya seperti kerbau.

Keberadaan Adipati Kebo Marcuet ternyata menghadirkan ancaman bagi Ratu Ayu Kencana Wungu. Meskipun hanya seorang raja taklukan, namun sepak terjang Adipati Kebo Marcuet yang terus-menerus merongrong wilayah kekuasaan Majapahit membuat Ratu Ayu Kencana Wungu cemas. Ratu Majapahit itu pun berupaya menghentikan ulah Adipati Kebo Marcuet dengan mengadakan sebuah sayembara.

"Barangsiapa yang mampu mengalahkan Adipati Kebo Marcuet, maka dia akan kuangkat menjadi Adipati Blambangan dan kujadikan sebagai suami," demikian maklumat Ratu Ayu Kencana Wungu yang dibacakan di hadapan seluruh rakyat Majapahit.

Sayembara itu diikuti oleh puluhan orang, namun semua gagal mengalahkan kesaktian Adipati Kebo Marcuet. Hingga datanglah seorang pemuda tampan dan gagah bernama Jaka Umbaran yang berasal dari Pasuruan. Ia adalah cucu Ki Ajah Pamengger yang merupakan guru sekaligus ayah angkat Adipati Kebo Marcuet. Rupanya, Jaka Umbaran mengetahui kelemahan Adipati Kebo Marcuet. Maka, dengan senjata pusakanya gada wesi kuning (gada yang terbuat dari kuningan), dan dibantu oleh seorang pemanjat kelapa yang sakti bernama Dayun, Jaka Umbaran berhasil mengalahkan Adipati Kebo Marcuet.

Ratu Ayu Kencana Wungu sangat gembira dengan kekalahan Adipati Kebo Marcuet. Ia pun menobatkan Jaka Umbaran menjadi Adipati Blambangan dengan gelar Minakjingga. Akan tetapi, Ratu Ayu Kencana Ungu menolak menikah dengan Jaka Umbaran karena pemuda itu kini tidak lagi tampan. Akibat pertarungannya dengan Adipati Kebo Marcuet, wajah Jaka Umbaran yang semula rupawan menjadi rusak, kakinya pincang, dan badannya menjadi bongkok.

Jaka Umbaran alias Minakjingga tetap bersikeras menagih janji. Ia datang ke Majapahit untuk melamar Ratu Ayu Kencana Wungu meskipun pada saat itu ia telah memiliki dua selir bernama Dewi Wahita dan Dewi Puyengan. Lamaran Minakjingga bertepuk sebelah tangan karena sang Ratu tetap tidak sudi menikah dengannya.

Penolakan itu membuat Minakjingga murka dan memendam dendam kepada Ratu Ayu Kencana Wungu. Untuk melampiaskan kemarahannya, Minakjingga merebut beberapa wilayah kekuasaan Majapahit sampai ke Probolinggo. Tidak hanya itu, Minakjingga pun berniat untuk menyerang Majapahit. Ratu Ayu Kencana Wungu sangat khawatir ketika mendengar bahwa Minakjingga ingin menyerang kerajaannya. Maka, ia pun kembali menggelar sayembara.

"Barangsiapa yang berhasil membinasakan Minakjingga akan kujadikan suamiku!" ucap Ratu Ayu Kencana Wungu di hadapan seluruh rakyat Majapahit.

Sekali lagi, puluhan pemuda turut serta dalam sayembara tersebut, namun tidak ada satu pun yang berhasil mengungguli kesaktian Minakjingga. Hal ini membuat sang Ratu semakin cemas. Saat kekhawatiran sang Ratu semakin besar, datanglah seorang pemuda tampan bernama Damarwulan. Ia adalah putra Patih Udara, patih Majapahit yang sedang pergi bertapa. Saat itu Damarwulan sedang bekerja sebagai perawat kuda milik Patih Logender, seorang patih Majapahit yang ditunjuk untuk menggantikan kedudukan ayah Damarwulan.

Di hadapan sang Ratu, Damarwulan menyampaikan keinginannya mengikuti sayembara untuk mengalahkan Minakjingga.

"Ampun, Gusti Ratu! Jika diperkenankan, izinkanlah hamba mengikuti sayembara," pinta Damarwulan.

"Tentu saja, Damarwulan. Bawalah kepala Minakjingga ke hadapanku!" titah sang Ratu.

"Baik, Gusti," kata pemuda itu seraya berpamitan.

Berangkatlah Damarwulan ke Blambangan untuk menantang Minakjingga.

"Hai, Minakjingga! Jika berani, lawanlah aku!" seru Damarwulan setiba di Blambangan.

"Siapa kamu?" tanya Minakjingga, "Berani-beraninya menantang aku."

"Ketahuilah, hai pemberontak! Aku Damarwulan yang diutus oleh Ratu Ayu Kencana Wungu untuk membinasakanmu," jawab Damarwulan.

"Ha… Ha… Ha…!" Minakjingga tertawa terbahak-bahak, "Sia-sia saja kamu ke sini, Damarwulan. Kamu tidak akan mampu menghadapi kesaktian senjata pusakaku, gada wesi kuning!"

Pertarungan sengit antara dua pendekar sakti itu pun terjadi. Keduanya silih-berganti menyerang. Namun, akhirnya Damarwulan kalah dalam pertarungan itu hingga pingsan terkena pusaka gada wesi kuning milik Minakjingga. Damarwulan pun dimasukkan ke dalam penjara.

Rupanya, kedua selir Minakjingga, Dewi Wahita dan Dewi Puyengan, terpikat melihat ketampanan Damarwulan. Mereka pun secara diam-diam mengobati luka pemuda itu. Bahkan, mereka juga membuka rahasia kesaktian Minakjingga.

"Kekuatan Minakjingga terletak pada gada wesi kuning. Dia tidak akan bisa berbuat apa-apa tanpa sejata itu," kata Dewi Wahita.

"Benar. Jika ingin mengalahkan Minakjingga, Anda harus merampas pusakanya," tambah Dewi Puyengan.

"Lalu, bagaimana aku bisa merebut senjata pusaka itu?" tanya Damarwulan.

"Kami akan membantumu mendapatkan senjata itu," janji kedua selir Minakjingga itu.

Pada malam harinya, Dewi Sahita dan Dewi Puyengan mencuri pusaka gada wesi kuning saat Minakjingga terlelap. Pusaka itu kemudian mereka berikan kepada Damarwulan. Setelah memiliki senjata itu, Damarwulan pun kembali menantang Minakjingga untuk bertarung. Alangkah terkejutnya Minakjingga saat melihat sejata pusakanya ada di tangan Damarwulan.

"Hai, Damarwulan! Bagaimana kamu bisa mendapatkan senjataku?" tanya Minakjingga heran.

Damarwulan tidak menjawab. Ia segera menyerang Minakjingga dengan senjata gada wesi kuning yang ada di tangannya. Minakjingga pun tidak bisa melakukan perlawanan sehingga dapat dengan mudah dikalahkan. Akhirnya, Adipati Blambangan itu tewas oleh senjata pusakanya sendiri. Damarwulan memenggal kepada Minakjingga untuk dipersembahkan kepada Ratu Ayu Kencana Wungu.

Dalam perjalanan menuju Majapahit, Damarwulan dihadang oleh Layang Seta dan Layang Kumitir. Kedua orang yang bersaudara itu adalah putra Patih Logender. Rupanya, mereka diam-diam mengikuti Damarwulan ke Blambangan. Saat melihat Damarwulan berhasil mengalahkan Minakjingga, mereka hendak merebut kepala Minakjingga agar diakui sebagai pemenang sayembara.

"Hai, Damarwulan! Serahkan kepala Minakjingga itu kepada kami!" seru Layang Seta.

Damarwulan tentu saja menolak permintaan itu. Pertarungan pun tak terelakkan. Layang Seta dan Layang Kumitir mengeroyok Damarwulan dan berhasil merebut kepala Minakjingga. Kepala itu kemudian mereka bawa ke Majapahit. Pada saat mereka hendak mempersembahkan kepala itu kepada sang Ratu, tiba-tiba Damarwulan datang dan segera menyampaikan kebenaran.

"Ampun, Gusti! Hamba telah berhasil menjalankan tugas dengan baik. Namun, di tengah jalan, tiba-tiba Layang Seta dan Layang Kumitir menghadang hamba dan merebut kepala itu dari tangan hamba," lapor Damarwulan.

"Ampun, Gusti! Perkataan Damarwulan itu bohong belaka. Kamilah yang telah memenggal kepala Minakjingga," sanggah Layang Seta.

Pertengkaran antara kedua pihak pun semakin memanas. Mereka sama-sama mengaku yang telah memenggal kepala Minakjingga. Ratu Ayu Kencana Wungu pun menjadi bingung. Ia tidak dapat menenentukan siapa di antara mereka yang benar. Maka, sebagai jalan keluarnya, penguasa Majapahit itu meminta kedua belah pihak untuk bertarung.

"Sudahlah, kalian tidak usah bertengkar lagi!" ujar Ratu Ayu Kencana, "Sekarang aku ingin bukti yang jelas. Bertarunglah kalian, siapa yang berhasil menjadi pemenangnya pastilah ia yang telah membinasakan Minakjingga."

Akhirnya, mereka pun bertarung. Kali ini, Damarwulan lebih berhati-hati menghadapi kedua putra Patih Logender itu. Ia harus membuktikan kepada sang Ratu bahwa dirinyalah yang benar. Demikian pula Layang Seta dan Layang Kumitir, mereka tidak ingin kebohongan mereka terbongkar di hadapan sang Ratu.

Dengan disaksikan oleh sang Ratu dan seluruh rakyat Majapahit, pertarungan itu pun berlangsung sangat seru. Kedua belah pihak mengeluarkan seluruh kekuatan masing-masing demi memenangkan pertandingan. Pertarungan itu akhirnya dimenangkan oleh Damarwulan. Layang Seta dan Layang Kumitir pun mengakui kesalahan mereka dan dimasukkan ke penjara, sedangkan Damarwulan pun berhak menikah dengan Ratu Ayu Kencana Wungu.

Demikian cerita Damarwulan dan Minakjingga dari Banyuwangi, Jawa Timur. Kisah ini terus berkembang menjadi cerita rakyat dengan berbagai versi. Terlepas dari itu, cerita ini juga dikisahkan dalam bentuk sastra seperti dalam Serat Kanda, Serat Damarwulan, Serat Blambangan, dan sebagainya. Cerita tentang Damarwulan dan Minakjingga juga menjadi tema pertunjukan dalam pementasan teater rakyat Jawa Timur. Bahkan, legenda Damarwulan dan Minakjingga ini telah diangkat dalam film layar lebar.

Puisi Saat Kau Jauh Dariku

Posted: 27 Jun 2013 08:43 AM PDT

~"Saat ku jauh dari dirimu"~

Saat ku jauh dari dirimu
bayang indamu selalu membelai dan mempesonaku
mereguk kasih dalam keheningan
merayu sukma dalam rasa indahmu yang tertinggal
Saat ku pergi darimu untuk sementara waktu
terasa air matamu menetes di pipimu
saat kusentuh lembut pipimu
kuusap air mata itu ...agar kau tegar menghadapinya
Diriku pergi hanya sementara waktu saja...
untuk sekejap mata saja
mengadu nasib untuk masa depan kita
agar kita hidup bahagia selamanya
Saat ku peluk hangat dirimu
terasa dada ini bergemuruh tak ingin melepaskanmu
tak ingin perpisahan sementara ini ada
meski hati ini terasa berat ....tapi kuharus tetap pergi jua....
demi masa depan yang lebih baik lagi...
Daku pergi untuk mencari sebutir berlian yang ada di pelupuk mataku
yang ada di negeri seberang
yang melambai dan menanti kedatanganku
agar ku kelola dengan baik ...juga buatmu seorang...
Biarkanlah daku pergi dengan hati indahmu
lepaskanlah kepergianku ini dengan senyum indahmu
agar kudapat meraih angan dan impian kita bersama
mengarungi samudra yang indah ...bersama..

Cerita Dewi Sri (Nyai Pohaci Sanghiyang Asri) - Cerita Rakyat Jawa

Posted: 27 Jun 2013 07:26 AM PDT

Selamat malam sobat Cerita Rakyat dengan penuh rasa shukur pada kesempatan malam hari ini admin masih diberi kesempatan untuk berbagi kisah tentang Cerita Dewi Sri atau dalam bahasa sunda sering disebut dengan nama Nyai Pohaci Sanghiyang Asri, ia adalah seorang dewi pertanian atau juga disebut dewi padi dan sawah dewi kesuburan di pulau Jawa dan Bali. pemujaan dan memulyaannya berlangsung sejak jaman pra'Hindu dan pra'Islam di pulau Jawa.

Legenda Dewi Sri (Nyai Pohaci Sanghiyang Asri)
Dewi Sri dipercaya sebagai yang menguasai ranah bawah tanah dan juga bulan
Perannya mencakup segala aspek Dewi Ibu, yakni sebagai pelindung kelahiran dan kehidupan. Ia juga dapat mengendalikan bahan makanan di bumi terutama padi: bahan makanan pokok masyarakat Indonesia; maka ia mengatur kehidupan, kekayaan, dan kemakmuran. Berkahnya terutama panen padi yang berlimpah dan dimuliakan sejak masa kerajaan kuno di pulau Jawa seperti Majapahit dan Pajajaran.
Dewi Sri juga mengendalikan segala kebalikannya yaitu ; kemiskinan, bencana kelaparan, hama penyakit, dan hingga batas tertentu, memengaruhi kematian. Karena ia merupakan simbol bagi padi, ia juga dipandang sebagai ibu kehidupan. Seringkali ia dihubungkan dengan tanaman padi dan ular sawah.

Mitos Dewi Sri
Kebanyakan kisah mengenai Dewi Sri terkait dengan mitos asal mula terciptanya tanaman padi, bahan pangan utama di kawasan ini. Berikut ini adalah salah satu kisah mengenai Dewi Sri sebagai dewi padi berdasarkan "Wawacan Sulanjana":[1] [2]
Dahulu kala di Kahyangan, Batara Guru yang menjadi penguasa tertinggi kerajaan langit, memerintahkan segenap dewa dan dewi untuk bergotong-royong, menyumbangkan tenaga untuk membangun istana baru di kahyangan. Siapapun yang tidak menaati perintah ini dianggap pemalas, dan akan dipotong tangan dan kakinya.
Mendengar titah Batara Guru, Antaboga (Anta) sang dewa ular sangat cemas. Betapa tidak, ia samasekali tidak memiliki tangan dan kaki untuk bekerja. Jika harus dihukum pun, tinggal lehernyalah yang dapat dipotong, dan itu berarti kematian. Anta sangat ketakutan, kemudian ia meminta nasihat Batara Narada, saudara Batara Guru, mengenai masalah yang dihadapinya. Tetapi sayang sekali, Batara Narada pun bingung dan tak dapat menemukan cara untuk membantu sang dewa ular. Putus asa, Dewa Anta pun menangis terdesu-sedu meratapi betapa buruk nasibnya.
Akan tetapi ketika tetes air mata Anta jatuh ke tanah, dengan ajaib tiga tetes air mata berubah menjadi mustika yang berkilau-kilau bagai permata. Butiran itu sesungguhnya adalah telur yang memiliki cangkang yang indah. Barata Narada menyarankan agar butiran mustika itu dipersembahkan kepada Batara Guru sebagai bentuk permohonan agar beliau memahami dan mengampuni kekurangan Anta yang tidak dapat ikut bekerja membangun istana.
Dengan mengulum tiga butir telur mustika dalam mulutnya, Anta pun berangkat menuju istana Batara Guru. Di tengah perjalanan Anta bertemu dengan seekor burung gagak yang kemudian menyapa Anta dan menanyakan kemana ia hendak pergi. Karena mulutnya penuh berisi telur Anta hanya diam tak dapat menjawab pertanyaan si burung gagak. Sang gagak mengira Anta sombong sehingga ia amat tersinggung dan marah.
Burung hitam itu pun menyerang Anta yang panik, ketakutan, dan kebingungan. Akibatnya sebutir telur mustika itu pecah. Anta segera bersembunyi di balik semak-semak menunggu gagak pergi. Tetapi sang gagak tetap menunggu hingga Anta keluar dari rerumputan dan kembali mencakar Anta. Telur kedua pun pecah, Anta segera melata beringsut lari ketakutan menyelamatkan diri, kini hanya tersisa sebutir telur mustika yang selamat, utuh dan tidak pecah.
Akhirnya Anta tiba di istana Batara Guru dan segera mempersembahkan telur mustika itu kepada sang penguasa kahyangan. Batara Guru dengan senang hati menerima persembahan mustika itu. Akan tetapi setelah mengetahui mustika itu adalah telur ajaib, Batara Guru memerintahkan Anta untuk mengerami telur itu hingga menetas.
Setelah sekian lama Anta mengerami telur itu, maka telur itu pun menetas. Akan tetapi secara ajaib yang keluar dari telur itu adalah seorang bayi perempuan yang sangat cantik, lucu, dan menggemaskan. Bayi perempuan itu segera diangkat anak oleh Batara Guru dan permaisurinya.
Nyi Pohaci Sanghyang Sri adalah nama yang diberikan kepada putri itu. Seiring waktu berlalu, Nyi Pohaci tumbuh menjadi seorang gadis yang cantik luar biasa. Seorang putri yang baik hati, lemah lembut, halus tutur kata, luhur budi bahasa, memikat semua insan. Setiap mata yang memandangnya, dewa maupun manusia, segera jatuh hati pada sang dewi.
Akibat kecantikan yang mengalahkan semua bidadari dan para dewi khayangan, Batara Guru sendiri pun terpikat kepada anak angkatnya itu. Diam-diam Batara guru menyimpan hasrat untuk mempersunting Nyi Pohaci. Melihat gelagat Batara Guru itu, para dewa menjadi khawatir jika dibiarkan maka skandal ini akan merusak keselarasan di kahyangan. Maka para dewa pun berunding mengatur siasat untuk memisahkan Batara Guru dan Nyi Pohaci Sanghyang Sri.
Untuk melindungi kesucian Nyi Pohaci, sekaligus menjaga keselarasan rumah tangga sang penguasa kahyangan, para dewata sepakat bahwa tak ada jalan lain selain harus membunuh Nyi Pohaci.
Para dewa mengumpulkan segala macam racun berbisa paling mematikan dan segera membubuhkannya pada minuman sang putri. Nyi Pohaci segera mati keracunan, para dewa pun panik dan ketakutan karena telah melakukan dosa besar membunuh gadis suci tak berdosa. Segera jenazah sang dewi dibawa turun ke bumi dan dikuburkan ditempat yang jauh dan tersembunyi.
Lenyapnya Dewi Sri dari kahyangan membuat Batara Guru, Anta, dan segenap dewata pun berduka. Akan tetapi sesuatu yang ajaib terjadi, karena kesucian dan kebaikan budi sang dewi, maka dari dalam kuburannya muncul beraneka tumbuhan yang sangat berguna bagi umat manusia.
  • Dari kepalanya muncul pohon kelapa.
  • Dari hidung, bibir, dan telinganya muncul berbagai tanaman rempah-rempah wangi dan sayur-mayur.
  • Dari rambutnya tumbuh rerumputan dan berbagai bunga yang cantik dan harum
  • Dari payudaranya tumbuh buah buahan yang ranum dan manis.
  • Dari lengan dan tangannya tumbuh pohon jati, cendana, dan berbagai pohon kayu yang bermanfaat; dari alat kelaminnya muncul pohon aren atau enau bersadap nira manis.
  • Dari pahanya tumbuh berbagai jenis tanaman bambu.
  • Dari kakinya mucul berbagai tanaman umbi-umbian dan ketela; akhirnya dari pusaranya muncullah tanaman padi, bahan pangan yang paling berguna bagi manusia.
Versi lain menyebutkan padi berberas putih muncul dari mata kanannya, sedangkan padi berberas merah dari mata kirinya. Singkatnya, semua tanaman berguna bagi manusia berasal dari tubuh Dewi Sri Pohaci. Sejak saat itu umat manusia di pulau Jawa memuja, memuliakan, dan mencintai sang dewi baik hati, yang dengan pengorbanannya yang luhur telah memberikan berkah kebaikan alam, kesuburan, dan ketersediaan pangan bagi manusia. Pada sistem kepercayaan Kerajaan Sunda kuna,
Nyi Pohaci Sanghyang Sri dianggap sebagai dewi tertinggi dan terpenting bagi masyarakat agraris. Sebagai tokoh agung yang sangat dimuliakan, ia memiliki berbagai versi cerita, kebanyakan melibatkan Dewi Sri (Dewi Asri, Nyi Pohaci) dan saudara laki-lakinya Sedana (Sadhana atau Sadono), dengan latar belakang Kerajaan Medang Kamulan, atau kahyangan (dengan keterlibatan dewa-dewa seperti Batara Guru), atau kedua-duanya.
Di beberapa versi, Dewi Sri dihubungkan dengan ular sawah sedangkan Sadhana dengan burung sriti (walet). Ular sawah dikaitkan dengan sang dewi dan cenderung dihormati, mungkin karena kearifan lokal dan kesadaran ekologi purba yang memahami bahwa ular sawah memangsa tikus yang menjadi hama tanaman padi. Di banyak negara Asia lain seperti di India dan Thailand, berbagai jenis ular terutama ular sedok pun dihubungkan dengan mitos kesuburan sebagai pelindung sawah.

Gambaran
Dewi Sri selalu digambarkan sebagai gadis muda yang cantik, ramping tapi bertubuh sintal dan berisi, dengan wajah khas kecantikan alami gadis asli Nusantara. Mewujudkan perempuan di usia puncak kecantikan, kewanitaan, dan kesuburannya.
Kebudayaan adiluhung Jawa dengan selera estetis tinggi menggambarkan Dewi Sri seperti penggambaran dewi dan putri ningrat dalam pewayangan. Wajah putih dengan mata tipis menatap ke bawah dengan raut wajah yang anggun dan tenang. Serupa dengan penggambaran kecantikan dewi Sinta dari kisah Ramayana.
Pasangannya, Sedhana juga digambarkan dengan rupa bagus seperti Rama. Patung loro blonyo (berarti: "dua lapik atau dasar") yang menggambarkan sepasang lelaki dan perempuan, juga diibaratkan sebagai pasangan Dewi Sri dan Sedhana.

Ritual dan adat
Dewi Sri tetap dihormati dan dimuliakan oleh masyarakat Jawa, Sunda, dan Bali . Meskipun demikian banyak versi mitos serupa mengenai dewi kesuburan juga dikenal oleh suku bangsa lainnya di Indonesia. Meskipun kini orang Indonesia kebanyakan adalah muslim atau beragama hindu, sifat dasarnya tetap bernuansa animisme dan dinamisme.
Kepercayaan lokal seperti Kejawen dan Sunda Wiwitan tetap berakar kuat dan pemuliaan terhadap Dewi Sri terus berlangsung bersamaan dengan pengaruh Hindu, Buddha, Islam, dan Kristen. Beberapa kraton di Indonesia, seperti kraton di Cirebon, Ubud, Surakarta, dan Yogyakarta tetap membudayakan tradisi ini. Sebagai contoh upacara selamatan atau syukuran panen di Jawa disebut Sekaten atau Grebeg Mulud yang juga berbarengan dengan perayaan Maulid Nabi Muhammad.
Masyarakat tradisional Jawa, terutama pengamal ajaran Kejawen, memiliki tempat khusus di tengah rumah mereka untuk Dewi Sri yang disebut Pasrean (tempat Dewi Sri) agar mendapatkan kemakmuran. Tempat khusus ini dihiasi dengan ukiran ular dan patung loro blonyo, kadang-kadang lengkap dengan peralatan pertanian seperti ani-ani atau arit kecil dan sejumput padi. Sering pula diberi sesajen kecil untuk persembahan bagi Dewi Sri. Patung loro blonyo dianggap sebagai perwujudan Sri dan Sedhana, atau Kamaratih dan Kamajaya, semuanya merupakan lambang kemakmuran dan kebahagiaan rumah tangga, serta kerukunan hubungan suami-istri.
Pada masyarakat petani di pedesaan Jawa, ada tradisi yang melarang mengganggu dan mengusir ular yang masuk ke dalam rumah. Malah ular itu diberikan persembahan dan dihormati hingga ular itu pergi dengan sendirinya, tradisi ini menganggap ular adalah pertanda baik bahwa panen mendatang akan berhasil melimpah. Pada upacara slametan menanam padi juga melibatkan dukun yang mengelilingi desa dengan keris berkekuatan gaib untuk memberkati bibit padi yang akan ditanam.
Masyarakat Sunda memiliki rangkaian perayaan dan upacara khusus yang dipersembahkan untuk Dewi Sri. Misalnya upacara Seren Taun yang digelar tiap tahun oleh masyarakat Baduy, Ciptagelar Kasepuhan Banten Kidul, Kampung Naga, Cigugur, Kuningan, dan berbagai komunitas tradisional Sunda lainnya.
Tradisi ini ditelusuri sudah dilakukan sejak zaman Kerajaan Sunda purba. Upacara digelar untuk memberkati bibit padi yang akan ditanam serta padi yang akan dipanen. Pada perayaan ini masyarakat Sunda menyanyikan beberapa pantun atau kidung seperti Pangemat dan Angin-angin. Kidung nyanyian ini dimaksudkan untuk mengundang Dewi Sri agar sudi turun ke bumi dan memberkati bibit padi, supaya para petani sehat, dan sebagai upacara ngaruwat atau tolak bala; untuk menangkal kesialan atau nasib buruk yang mungkin dapat menimpa para petani.[3]
Pada saat memanen padi pun masyarakat tradisional Sunda tidak boleh menggunakan arit atau golok untuk memanen padi, mereka harus menggunakan ani-ani atau ketam, pisau kecil yang dapat disembunyikan di telapak tangan. Masyarakat Sunda percaya bahwa Dewi Sri Pohaci yang berjiwa halus dan lemah lembut akan ketakutan melihat senjata tajam besar seperti arit atau golok. Selain itu ada kepercayaan bahwa padi yang akan dipanen, yang juga perwujudan sang dewi, harus diperlakukan dengan hormat dan lembut satu persatu, tidak boleh dibabat secara kasar begitu saja.
Masyarakat petani di Bali biasanya menyediakan kuil kecil di sawah untuk memuliakan Dewi Sri. Kuil kecil ini sering kali diberi sesajen sebagai persembahan agar Dewi Sri sudi melindungi sawah mereka dan mengkaruniai kemakmuran dan panen yang berlimpah. Pada sistem kepercayaan Hindu Dharma, Dewi Sri dianggap sebagai perwujudan atau perpaduan beberapa dewi-dewi Hindu seperti dewi Lakshmi, Dewi, dan Shri (gabungan sifat sakti dewi Hindu). Di Bali Dewi ini dianggap sebagai dewi padi, kesuburan, penjamin keberhasilan panen, serta kemakmuran dan pelindung keluarga.

Nah demikianlah ringkasan tentang cerita atau kisah tentang Dewi Sri (Nyai Pohaci Sanghiyang Asri) semoga menambah wawasan bagi sobat Cerita Rakyat

Puis Ketulusan Cinta

Posted: 27 Jun 2013 03:21 AM PDT

`KETULUSAN CINTA`
By:Tegar Putra Senja

Dari sini aku menyapamu…
Dengan harapan…
Kau akan tersenyum melambaikan rindumu…

Disini aku ungkap rinduku…
Karena aku juga mencintaimu…

Adakah keraguan itu patut berlebih…?
Jika cinta ini benar adanya…!

Mungkinkah logika cinta akan mampu lerai gejolak ini…?
Bila rindu tebarkan keigoisannya…!

Aku memujamu…
Bukan sekedar harapkan cintamu…

Aku mencintaimu…
Tak hanya inginkan pengakuanmu…

Lebih dari itu…

Ada ketulusanku…
Yang akan hentikan badai dalam hatimu…

Cerita Rakyat Jawa Barat - Cerita Mistis Gunung Salak

Posted: 27 Jun 2013 03:12 AM PDT

Kecelakaan Pesawat Sukhoi di Gunung Salak sebenarnya masih meninggalkan banyak kejanggalan, maka tidak heran bila banyak yang mengkaitkannya dengan hal-hal yang bersifat mistis. Gunung Salak sendiri terletak di perbatasan kabupaten Bogor dan Sukabumi.
Gunung Salak sejak dulu sudah terkenal dengan keangkerannya. Gunung Salak ini oleh warga sekitar juga dianggap menyimpan banyak keanehan dan misteri. Keindahan Gunung Salak dengan berbagai misteri yang masih belum terungkap sampai sekarang, maka banyak warga yang mengkaitkannya dengan berbagai sejarah.

Nah, penasaran Beberapa Misteri Gunung Salak? Berikut adalah beberapa misteri yang meliputi gunung tersebut seperti yang dikutip dari sidomi:

Mitos Prabu Siliwangi

Hal ini terkait dengan adanya mitos Prabu Siliwangi, raja Padjajaran yang sampai saat ini kuburannya pun belum diketahui letaknya. Konon, Prabu Siliwangi menghilang di Gunung Salak untuk menghindari kejaran Kian Santang. Prabu Siliwangi yang bersembunyi di belantara kemudian terkepung.

Tapi ajaibnya, sang Prabu bisa meloloskan diri dengan mengapung ke udara. Tempat menghilangnya Prabu Siliwangi tersebut kemudian dinamakan 'pengapungan' yang berlokasi tidak jauh dari Kawah Ratu.

Tempat penyimpanan harta

Adapula cerita yang menyebutkan bahwa lokasi itu karena keangkerannya, dijadikan tempat penyimpanan harta Belanda berupa emas saat menjajah Indonesia.

Kawah Ratu

Di kawahnya yang juga disebut "kawah ratu" masih terdapat sumber sulfur dan belerang baik berupa gas, uap ataupun kubangan yang panas dan mendidih. Kawah itu bisa dengan tiba-tiba mengeluarkan asap belerang yang meracuni paru-paru. Ada sederet peristiwa di wilayah tersebut yang korbannya meninggal dunia.

Karena kondisi tersebut, maka kawah Ratu juga dianggap sebagai lokasi yang keramat dan berbahaya oleh warga sekitar dan para pecinta alam.

Banyak makam dan petilasan

Di kawasan Gunung Salak ini juga terdapat banyak makam para raja. Menurut juru kunci Gunung Salak, H.Marsa, setidaknya ada 40 makam kuno yang berusia ratusan tahun. Selain makam, ada juga petilasan suci yang banyak tersebar di berbagai titik, seperti petilasan Prabu Siliwangi yang berada di kaki Gunung Salak, Bogor dengan total mencapai lebih dari 91 lokasi.

Karena keramatnya lokasi tersebut, maka banyak warga yang meyakini bahwa tidak ada yang boleh melewati kawasan tersebut, terlebih dengan membawa rasa kesombongan atau keangkuhan.

Cuaca yang sering berubah

Gunung Salak sendiri memiliki cuaca yang sering berubah-ubah di puncaknya. Terkadang saat matahari terik, tiba-tiba turun hujan disertai kabut. Hal inilah yang sering membahayakan para pendaki gunung Salak. Selain itu seringkali terjadi kabut tebal di puncak gunung secara mendadak yang tentunya akan mempengaruhi penerbangan. Alasan-alasan tersebut membuat pesawat komersil jarang melintas di atas gunung Salak. Biasanya yang melintas hanyalah helikopter atau pesawat militer.

Lokasi pernikahan manusia dan jin

Ada yang menyebutkan bahwa Gunung Salak merupakan lokasi tempat pernikahan antara manusia dan jin.

Nah, bagaimana menurut Anda tentang Beberapa Misteri Gunung Salak di atas? Kita tidak mampu membuktikannya secara ilmial karena cerita di atas bersifat metafisis. Ya dunia ini memang banyak menyimpan misteri.

Cerita Rakyat Jawa Barat - Misteri Kayu Tomo Keramat Penyokong Gunung Salak

Posted: 27 Jun 2013 03:03 AM PDT

Kayu Tomo Keramat Penyokong Gunung Salak - munsypedia.blogspot.com
Misteri Kayu Tomo Keramat Penyokong Gunung Salak  Ustad Guntur Bumi dikejutkan dengan banyaknya masyarakat yang mendatangi pondok pesantren Assidiqiyah yang berlokasi di Desa Kaung Luwuk, Kecamatan Cijeruk, Kabupaten Bogor. Kedatangan ribuan warga itu dikarenakan penemuan batang pohon yang diduga keramat.
Menurut warga setempat, batang pohon tersebut disebut Kayu Tomo. Konon batang pohon itu adalah kayu keramat yang diyakini sebagai penyokong Gunung Salak. Dan jika, batang itu diangkat atau dipindahkan, maka akan terjadi bencana alam besar di Bogor.

Ada pula yang menyebutkan bila Kayu Tomo merupakan kayu yang akan dibawa oleh para wali Allah asal Bogor untuk pembangunan Masjid Agung Demak, di desa Kauman.
Bahkan ada sebagian warga yang mencoba mencuri bagian batang kayu Tomo itu untuk dijadikan jimat. Sebagai pengasuh Pondok Pesantren Assidiqiyah, Ustad Guntur Bumi menghimbau agar warga tidak melakukan hal itu.
"Ada pengunjung yang datang mencuri, kita tahu pasti tujuannya untuk klenik. Dan kami sangat menentang keras perbuatan itu. Padahal itu nggak benar. Tapi ada warga mencuri batangnya untuk jimat keselamatan dan itu salah besar!" ujarnya saat dihubungi.
Suami dari Puput Melati itu menambahkan, kalau ada beberapa kolektor yang sudah menawar untuk memiliki batang pohon tersebut dengan harga yang sangat fantastis hingga 15 miliar. Tapi tawaran tersebut ditolak pihak pengelola Ponpes Assidiqiyah.
Agar tidak menimbulkan keresahan, pemerintah Kabupaten Bogor mengeluarkan surat agar pohon tersebut tidak dipindahkan. "Sudah ada surat dari Kabupaten Bogor agar batang pohon ini tidak dipindahkan. Warga juga menolak pemindahan batang pohon tersebut, agar tidak kualat atau kena bala," pungkasnya.

Cerita Rakyat Jawa Tengah - Kisah Jaka Tarub & Nawang Wulan

Posted: 26 Jun 2013 10:02 PM PDT

Cerita Jaka Tarub & Nawang Wulan Pada jaman dahulu hidup seorang pemuda bernama Jaka Tarub di sebuah desa di daerah Jawa Tengah. Ia tinggal bersama ibunya yang biasa dipanggil Mbok Milah. Ayahnya sudah lama meninggal. Sehari hari Jaka Tarub dan Mbok Milah bertani padi di sawah.

Pada suatu malam, ditengah tidurnya yang lelap, Jaka Tarub bermimpi mendapat istri seorang bidadari nan cantik jelita dari kayangan. Begitu terbangun dan menyadari bahwa itu semua hanya mimpi, Jaka Tarub tersenyum sendiri. Walaupun demikian, mimpi indah barusan masih terbayang dalam ingatannya. Jaka Tarub tidak dapat tidur lagi. Ia keluar dan duduk di ambengan depan rumahnya sambil menatap bintang bintang di langit. Tak terasa ayam jantan berkokok tanda hari sudah pagi.

Mbok Milah yang baru terjaga menyadari kalau Jaka Tarub tidak ada di rumah. Begitu ia melihat keluar jendela, dilihatnya anak semata wayangnya sedang melamun. "Apa yang dilamunkan anakku itu", pikir Mbok Milah. Ia menebak mungkin Jaka Tarub sedang memikirkan untuk segera berumah tangga. Usianya sudah lebih dari cukup. Teman teman sebayanyapun rata rata telah menikah. Pikirannya itu membuat Mbok Milah berniat untuk membantu Jaka Tarub menemukan istri.

Siang hari ketika Mbok Milah sedang berada di sawah, tiba tiba datang Pak Ranu pemilik sawah sebelah menghampirinya. "Mbok Milah, mengapa anakmu sampai saat ini belum menikah juga ?", tanya Pak Ranu membuka percakapan. "Entahlah", kata Mbok Milah sambil mengingat kejadian tadi pagi. "Ada apa kau menanyakan itu Pak Ranu ?", tanya Mbok Milah. Ia sedikit heran kenapa Pak Ranu tertarik dengan kehidupan pribadi anaknya. "Tidak apa apa Mbok Milah. Aku bermaksud menjodohkan anakmu dengan anakku Laraswati", jawab Pak Ranu.

Mbok Milah terkejut mendengar niat Pak Ranu yang baru saja diutarakan. Ia sangat senang. Laraswati adalah seorang gadis perparas cantik yang tutur katanya lemah lembut. Ia yakin kalau Jaka Tarub mau menjadikan Laraswati sebagai istrinya. Walaupun demikian Mbok Milah tidak ingin mendahului anaknya untuk mengambil keputusan. Biar bagaimanapun ia menyadari kalau Jaka Tarub sudah dewasa dan mempunyai keinginan sendiri. "Aku setuju Pak Ranu. Tapi sebaiknya kita bertanya dulu pada anak kita masing masing", kata Mbok Milah bijak. Pak Ranu mengangguk angguk. Ia pikir apa yang dikatakan Mbok Milah benar adanya.

Hari berganti hari. Mbok Milah belum juga menemukan waktu yang tepat untuk membicarakan rencana perjodohan Jaka Tarub dan Laraswati. Ia takut Jaka Tarub tersinggung. Mungkin juga Jaka Tarub telah memiliki calon istri yang belum dikenalkan padanya. Lama kelamaan Mbok Milah lupa akan niatnya semula.

Jaka Tarub adalah seorang pemuda yang sangat senang berburu. Ia juga seorang pemburu yang handal. Keahliannya itu diperolehnya dari mendiang ayahnya. Jaka Tarub seringkali diajak berburu oleh ayahnya sedari kecil. Pagi itu Jaka Tarub telah siap berburu ke hutan. Busur, panah, pisau dan pedang telah disiapkannya. Iapun pamit pada ibunya.

Mbok Milah terlihat biasa biasa saja melepaskan kepergian Jaka Tarub. Ia berharap anaknya itu akan membawa pulang seekor menjangan besar yang bisa mereka makan beberapa hari ke depan. Tak lama kemudian Mbok Milah masuk ke kamarnya. Ia bermaksud beristrihat sejenak sebelum berangkat ke sawah. Maklumlah, Mbok Milah sudah tua.

Tak memakan waktu lama di tengah hutan, Jaka tarub berhasil memanah seekor menjangan. Hatinya senang. Segera saja ia memanggul menjangan itu dan bermaksud segera pulang. Nasib sial rupanya datang menghampiri. Tengah asyik berjalan, tiba tiba muncul seekor macan tutul di hadapan Jaka Tarub. Macan itu mengambil ancang ancang untuk menyerang. Jaka tarub panik. Ia segera melepaskan menjangan yang dipanggulnya dan mencabut pedang dari pinggangnya. Sang macan bergerak sangat cepat. Ia segera menggigit menjangan itu dan membawanya pergi.

Jaka Tarub terduduk lemas. Bukan hanya kaget atas peristiwa yang baru dialaminya, iapun merasa heran. Baru kali ini nasibnya sesial ini. Hewan buruan sudah ditangan malah dimangsa binatang buas. "Pertanda apa ini ?", pikirnya. Jaka Tarub segera menepis pikiran buruk yang melintas di benaknya. Setelah beristirahat sejenak, ia segera berjalan lagi.

Nasib sial belum mau meninggalkan Jaka tarub. Setelah berjalan dan menunggu beberapa kali, tak seekor hewan buruanpun yang melintas. Matahari makin meninggi. Jaka Tarub merasa lapar. Tak ada bekal yang dibawanya karena ia memang yakin tak akan selama ini berada di hutan. Akhirnya Jaka Tarub memutuskan untuk pulang walau dengan tangan hampa.

Ketika Jaka Tarub mulai memasuki desanya, ia heran melihat banyak orang yang berjalan tergesa gesa menuju ke arah yang sama. Bahkan ada beberapa orang yang berpapasan dengannya terlihat terkejut. Walaupun merasa heran Jaka Tarub enggan untuk bertanya. Rasa lapar yang menderanya membuat Jaka Tarub ingin cepat cepat sampai di rumah.

Jaka Tarub tertegun memandang rumahnya yang sudah nampak dari kejauhan. Banyak orang berkerumun di depan rumahnya. Bahkan orang orang yang tadi dilihatnya berjalan tergesa gesa ternyata menuju ke rumahnya juga. "Ada apa ya ?", pikirnya. Jaka Tarub mulai tidak enak hati. Ia segera berlari menuju rumahnya.

"Ada apa ini ?", tanya Jaka Tarub setengah berteriak. Orang orang terkejut dan menoleh kearahnya. Pak Ranu yang memang menunggu kedatangan Jaka Tarub sedari tadi langsung menghampiri dan menepuk nepuk bahu Jaka Tarub. "Sabar nak..", katanya sambil membimbing Jaka Tarub memasuki rumah.

Mata Jaka Tarub langsung tertuju pada sesosok tubuh yang terbujur kaku diatas dipan di ruang tengah. Beberapa detik kemudian Jaka Tarub menyadari kalau ibunya telah meninggal. Jaka Tarub tak sanggup menahan air mata. Inilah bukti atas firasat buruk yang kurasakan sejak pagi, pikirnya.

Jaka Tarub tak sanggup berbuat apa apa. Ia hanya termenung memandang wajah Mbok Milah. Cerita Pak Ranu bahwa istrinya yang menemukan Mbok Milah telah meninggal dunia dalam tidurnya tadi pagi tak dihiraukannya. Ia merenungi nasibnya yang kini sebatang kara. Jaka Tarub juga menyesal belum memenuhi keinginan ibunya melihat ia berumah tangga dan menimang cucu. Tapi semua tinggal kenangan. Kini ibunya telah beristirahat dengan tenang.

Sepeninggal ibunya, Jaka Tarub mengisi hari harinya dengan berburu. Hampir setiap hari ia berburu ke hutan. Hasil buruannya selalu ia bagi bagikan ke tetangga. Hanya dengan berburu, Jaka Tarub bisa melupakan kesedihannya.

Seperti pagi itu, Jaka Tarub telah bersiap siap untuk berangkat berburu. Dengan santai ia berjalan menuju Hutan Wanawasa karena hari masih pagi. Ketika sampai di hutanpun Jaka tarub hanya menunggu hewan buruan lewat di depannya. Tak terasa hari sudah siang. Tak satupun hewan buruan yang didapat Jaka Tarub. Ia justru lebih banyak melamun.

Karena rasa haus yang baru dirasakannya, Jaka Tarub melangkahkan kakinya kea rah danau. Danau yang terletak di tengah Hutan Wanawasa itu dikenal masyarakat sebagai Danau Toyawening. Ketika hampir sampai di danau itu, Jaka Tarub menghentikan langkah kakinya. Telinganya menangkap suara gadis gadis yang sedang bersenda gurau. "Mungkin ini hanya hayalanku saja", pikirnya heran."Mana mungkin ada gadis gadis bermain main di tengah hutan belantara begini ?".

Dengan mengendap endap Jaka Tarub melangkahkan kakinya lagi menuju Danau Toyawening. Suara tawa gadis gadis itu makin jelas terdengar. Jaka Tarub mengintip dari balik pohon besar kearah danau. Alangkah terkejutnya Jaka Tarub menyaksikan tujuh orang gadis cantik sedang mandi di Danau Toyawening. Jantungnya berdegub makin kencang.

Jaka Tarub memperhatikan satu satu gadis di danau itu. Semuanya berparas sangat cantik. Dari percakapan mereka, Jaka Tarub tahu kalau tujuh orang gadis itu adalah bidadari yang turun dari kayangan. "Apakah ini arti mimpiku waktu itu ?", pikirnya senang.

Mata Jaka Tarub melihat tumpukan pakaian bidadari di atas sebuah batu besar di pinggir danau. Semua pakaian itu memiliki warna yang berbeda. "Jika aku mengambil salah satu pakaian bidadari ini, tentu yang punya tidak akan dapat kembali ke kayangan", gumam Jaka Tarub. Wajahnya dihiasi senyum manakala membayangkan sang bidadari yang bajunya ia curi akan bersedia menjadi istrinya.

Dengan hati hati Jaka Tarub berjalan menghampiri tumpukan baju itu. Ia berjalan sangat perlahan. Jika para bidadari itu menyadari kehadirannya, tentu semua rencananya akan buyar. Jaka Tarub memilih baju berwarna merah. Setelah berhasil, Jaka Tarub buru buru menyelinap ke balik semak semak.

Tiba tiba seorang dari bidadari itu berkata ", Ayo kita pulang sekarang. Hari sudah sore". "Ya benar. Sebaiknya kita pulang sekarang sebelum matahari terbenam", tambah yang lain. Para bidadari itu keluar dari danau dan mengenakan pakaian mereka masing masing.

"Dimana bajuku ?", teriak salah seorang bidadari. "Siapa yang mengambil bajuku ?", tanyanya dengan suara bergetar menahan tangis. "Dimana kau taruh bajumu Nawangwulan ?", tanya seorang bidadari kepadanya. "Disini. Sama dengan baju kalian..", Nawangwulan menjawab sambil menangis. Ia terlihat sangat panik. Tanpa bajunya, mana mungkin ia bisa pulang ke Kayangan. Apalagi selendang yang dipakainya untuk terbang ikut raib juga.

Karena Nawangwulan tidak menemukan bajunya, ia segera masuk kembali ke Danau Toyawening. Teman temannya yang lain membantu mencari baju Nawangwulan. Usaha mereka sia sia karena baju Nawangwulan sudah dibawa pulang Jaka Tarub ke rumahnya.

Akhirnya seorang bidadari berkata "Nawangwulan, maafkan kami. Kami harus segera pulang ke kayangan dan meninggalkanmu disini. Hari sudah menjelang sore". Nawangwulan tidak dapat berbuat apa apa. Ia hanya bisa mengangguk dan melambaikan tangan kepada keenam temannya yang terbang perlahan meninggalkan Danau Toyawening. "Mungkin memang nasibku untuk menjadi penghuni bumi", pikir Nawangwulan sambil mencucurkan air mata.

Nawangwulan kelihatan putus asa. Tiba tiba tanpa sadar ia berucap "Barangsiapa yang bisa memberiku pakaian akan kujadikan saudara bila ia perempuan, tapi bila ia laki laki akan kujadikan suamiku". Jaka Tarub yang sedari tadi memperhatikan gerak gerik Nawangwulan dari balik pohon tersenyum senang. "Akhirnya mimpiku menjadi kenyataan", pikirnya.

Jaka Tarub keluar dari persembunyiannya dan berjalan kearah danau. Ia membawa baju mendiang ibunya yang diambilnya ketika pulang tadi. Jaka Tarub segera meletakkan baju yang dibawanya diatas sebuah batu besar seraya berkata "Aku Jaka Tarub. Aku membawakan pakaian yang kau butuhkan. Ambillah dan pakailah segera. Hari sudah hampir malam".

Jaka Tarub meninggalkan Nawangwulan dan menunggu di balik pohon besar tempatnya bersembunyi. Tak lama kemudian Nawangwulan datang menemuinya. "Aku Nawangwulan. Aku bidadari dari kayangan yang tidak bisa kembali kesana karena bajuku hilang", kata Nawangwulan memperkenalkan diri. Ia memenuhi kata kata yang diucapkannya tadi. Tanpa ragu Nawangwulan bersedia menerima Jaka Tarub sebagai suaminya.

Hari berganti hari, bulan berganti bulan, tak terasa rumah tangga Jaka Tarub dan Nawangwulan telah dikaruniai seorang putri yang diberi nama Nawangsih. Tak seorangpun penduduk desa yang mencurigai siapa sebenarnya Nawangwulan. Jaka Tarub mengakui istrinya itu sebagai gadis yang berasal dari sebuah desa yang jauh dari kampungnya.

Sejak menikah dengan Nawangwulan, Jaka Tarub merasa sangat bahagia. Namun ada satu hal yang mengganggu pikirannya selama ini. Jaka Tarub merasa heran mengapa padi di lumbung mereka kelihatannya tidak berkurang walau dimasak setiap hari. Lama lama tumpukan padi itu semakin meninggi. Panen yang diperoleh secara teratur membuat lumbung mereka hampir tak muat lagi menampungnya.

Pada suatu pagi, Nawangwulan hendak mencuci ke sungai. Ia menitipkan Nawangsih pada Jaka Tarub. Nawangwulan juga mengingatkan suaminya itu untuk tidak membuka tutup kukusan nasi yang sedang dimasaknya.

Ketika sedang asyik bermain dengan Nawangsih yang saat itu berumur satu tahun, Jaka Tarub teringat akan nasi yang sedang dimasak istrinya. Karena terasa sudah lama, Jaka Tarub hendak melihat apakah nasi itu sudah matang. Tanpa sadar Jaka Tarub membuka kukusan nasi itu. Ia lupa akan pesan Nawangwulan.

Betapa terkejutnya Jaka Tarub demi melihat isi kukusan itu. Nawangwulan hanya memasak setangkai padi. Ia langsung teringat akan persediaan padi mereka yang semakin lama semakin banyak. Terjawab sudah pertanyaannya selama ini.

Nawangwulan yang rupanya telah sampai di rumah menatap marah kepada suaminya di pintu dapur. "Kenapa kau melanggar pesanku Mas ?", tanyanya berang. Jaka Tarub tidak bisa menjawab. Ia hanya terdiam. "Hilanglah sudah kesaktianku untuk merubah setangkai padi menjadi sebakul nasi", lanjut Nawangwulan. "Mulai sekarang aku harus menumbuk padi untuk kita masak. Karena itu Mas harus menyediakan lesung untukku".

Jaka Tarub menyesali perbuatannya. Tapi apa mau dikata, semua sudah terlambat. Mulai hari itu Nawangwulan selalu menumbuk padi untuk dimasak. Mulailah terlihat persediaan padi mereka semakin lama semakin menipis. Bahkan sekarang padi itu sudah tinggal tersisa di dasar lumbung.

Seperti biasa pagi itu Nawangwulan ke lumbung yang terletak di halaman belakang untuk mengambil padi. Ketika sedang menarik batang batang padi yang tersisa sedikit itu, Nawangwulan merasa tangannya memegang sesuatu yang lembut. Karena penasaran, Nawangwulan terus menarik benda itu. Wajah Nawangwulan seketika pucat pasi menatap benda yang baru saja berhasil diraihnya. Baju bidadari dan selendangnya yang berwarna merah.. !!

Bermacam perasaan berkecamuk di hatinya. Nawangwulan merasa dirinya ditipu oleh Jaka Tarub yang sekarang telah menjadi suaminya. Ia sama sekali tidak menyangka ternyata orang yang tega mencuri bajunya adalah Jaka Tarub. Segera saja keinginan yang tidak pernah hilang dari hatinya menjadi begitu kuat. Nawangwulan ingin pulang ke asalnya, kayangan.

Sore hari ketika Jaka Tarub kembali ke rumahnya, ia tidak mendapati Nawangwulan dan anak mereka Nawangsih. Jaka Tarub mencari sambil berteriak memanggil Nawangwulan, yang dicari tak jua menjawab. Saat itu matahari sudah mulai tenggelam. Tiba tiba Jaka Tarub yang sedang berdiri di halaman rumah melihat sesuatu melayang menuju ke arahnya. Dia mengamatinya sesaat.

Jaka Tarub terpana. Beberapa saat kemudian ia mengenali ternyata yang dilihatnya adalah Nawangwulan yang menggendong Nawangsih. Nawangwulan terlihat sangat cantik dengan baju bidadari lengkap dengan selendangnya. Jaka Tarub merasa dirinya gemetar. Ia sama sekali tidak menyangka kalau Nawangwulan berhasil menemukan kembali baju bidadarinya. Hal ini berarti rahasianya telah terbongkar.

"Kenapa kau tega melakukan ini padaku Jaka Tarub ?", tanya Nawangwulan dengan nada sedih. "Maafkan aku Nawangwulan", hanya itu kata kata yang sanggup diucapkan Jaka Tarub. Ia terlihat sangat menyesal. Nawangwulan dapat merasakan betapa Jaka Tarub tidak berdaya di hadapannya.

"Sekarang kau harus menanggung akibat perbuatanmu Jaka Tarub", kata Nawangwulan. "Aku akan kembali ke kayangan karena sesungguhnya aku ini seorang bidadari. Tempatku bukan disini", lanjutnya. Jaka Tarub tidak menjawab. Ia pasrah akan keputusan Nawangwulan.

"Kau harus mengasuh Nawangsih sendiri. Mulai saat ini kita bukan suami istri lagi", kata Nawangwulan tegas. Ia menyerahkan Nawangsih ke pelukan Jaka Tarub. Anak kecil itu masih tertidur lelap. Ia tidak sadar bahwa sebentar lagi ibunya akan meninggalkan dirinya.

"Betapapun salahmu padaku Jaka Tarub, Nawangsih tetaplah anakku. Jika ia ingin bertemu denganku suatu saat nanti, bakarlah batang padi, maka aku akan turun menemuinya", tutur Nawangwulan sambil menatap wajah Nawangsih. "Hanya satu syaratnya, kau tidak boleh bersama Nawangsih ketika aku menemuinya. Biarkan ia seorang diri di dekat batang padi yang dibakar", lanjut Nawangwulan.

Jaka Tarub menahan kesedihannya dengan sangat. Ia ingin terlihat tegar. Setelah Jaka Tarub menyatakan kesanggupannya untuk tidak bertemu lagi dengan Nawangwulan, sang bidadaripun terbang meninggalkan dirinya dan Nawangsih. Jaka Tarub hanya sanggup menatap kepergian Nawangwulan sambil mendekap Nawangsih. Sungguh kesalahannya tidak termaafkan. Tiada hal lain yang dapat dilakukannya saat ini selain merawat Nawangsih dengan baik seperti pesan Nawangwulan

Cerita Rakyat Jawa Tengah - Legenda Kisah Timun Mas

Posted: 26 Jun 2013 09:53 PM PDT

Long time ago in the island of Java, Indonesia, lived a couple of farmer.  They had married for some years but they had no children.  So they prayed to a monster called Buta Ijo to give them children.  Buta Ijo was a ferocious and powerful monster.  He granted their wish on one condition.  When their children had grown up, they had to sacrifice them to Buta Ijo.  He liked eating fresh meat of human being.  The farmers agreed to his condition.  Several months later the wife was pregnant.
She gave birth to a beautiful baby girl.  They named her Timun Emas.  The farmers were happy.  Timun Emas was very healthy and a very smart girl.  She was also very diligent. When she was a teenager Buta Ijo came to their house.  Timun Emas was frightened so she ran away to hide.  The farmers then told Buta Ijo that Timun Emas was still a child.  They asked him to postpone.  Buta Ijo agreed.  He promised to come again.  The following year Buta Ijo came again.  But again and again their parents said that Timun Emas was still a child.
When the third time Buta Ijo came their parents had prepared something for him.  They gave Timun Emas several bamboo needles, seeds of cucumber, dressing and salt.
'Timun, take these things'
'What are these things?'
'These are your weapons.  Buta Ijo will chase you.  He will eat you alive.  So run as fast as you can.  And if he will catch you spread this to the ground.  Now go!'
Timun Emas was scared so she ran as quickly as she could.  When Buta Ijo arrived she was far from home.  He was very angry when he realized that his prey had left.  So he ran to chase her.  He had a sharp nose so he knew what direction his prey ran.
Timun Emas was just a girl while Buta Ijo was a monster so he could easily catch her up.  When he was just several steps behind Timun Emas quickly spread the seeds of cucumber.  In seconds they turned into many vines of cucumber.  The exhausted Buta Ijo was very thirsty so he grabbed and ate them.  When Buta Ijo was busy eating cucumber Timun Emas could run away.
But soon Buta Ijo realized and started running again.  When he was just several steps behind Timun Emas threw her bamboo needles.   Soon they turned into dense bamboo trees. Buta Ijo found it hard to pass.  It took him some time to break the dense bamboo forest.  Meanwhile Timun Emas could run farther.
Buta Ijo chased her again.  When he almost catch her again and again Timun Emas threw her dressing.  This time it turned into a lake.  Buta Ijo was busy to save himself so Timun Emas ran way.  But Buta Ijo could overcome it and continued chasing her.
Finally when Timun Emas was almost caught she threw her salt.  Soon the land where Buta Ijo stood turned into ocean.  Buta Ijo was drowned and died instantly.
Timun Emas was thankful to god and came back to her home.

Cerita Rakyat Jawa Timur - Cindelaras Dalam Bahasa Inggris

Posted: 26 Jun 2013 09:47 PM PDT

Raden Putra was the king of Jenggala kingdom. He had a beautiful queen and concubine. Unlike the queen, the concubine had bad personalities. She was envious and jealous with the queen, so she planned to make the queen leave the palace. The concubine then asked the royal healer to help her in her plan. One day, the concubine pretended to be ill. Raden Putra called the royal healer to give the concubine treatments. "What is her disease?" Raden Putra asked the royal healer. "I'm very sorry, My Majesty. She is sick because the queen put poison in her meal," the royal healer lied.
Raden Putra was shock and angry to hear the explanation. He called the queen and asked her if the story was true. Of course the queen denied, but Raden Putra won't listen. "Please Your Majesty, have mercy. I really didn't do anything," cried the queen in her tears. Raden Putra's anger ended in a decision. The queen should be banished to the woods and terminated. He did not know that the queen was already pregnant. Raden Putra commanded one of his general to do the punishment. The queen was banished to the woods, but the wise general didn't have the heart to kill her. He built a simple house in the woods for her. On his way back to the palace, he smeared his sword with rabbit blood, so Raden Putra would believe that he had killed the queen.
After the general left, the queen lived by herself in the woods. Several months later, she gave birth to a healthy baby boy. The baby was named Cindelaras. He grew up as a nice, healthy, and handsome boy. One day, while Cindelaras helped her mother to collect some fire woods, an eagle dropped an egg. Cindelaras brought the egg to be brooded by a chicken behind their house. The egg hatched into a chick and then it slowly became a strong rooster. The rooster is no ordinary rooster. The rooster could sing. Every morning, the rooster woke Cindelaras up with its beautiful song, "My master is Cindelaras. His house is in the woods. He's the son of Raden Putra." The rooster often sang that song.
Cindelaras always woke up early in the morning and listen happily to his rooster's song. He didn't realize the meaning of the song until one day, he started to think. "Who is Raden Putra?" he asked his mother. The queen then told him the whole story. She also told him why they were banned from the kingdom and lived in the woods. Cindelaras was very surprised. He decided to go to the palace to meet the king, his father. Cindelaras asked her mother's permission to go to the kingdom and to tell the king what really happened. He also brought his rooster that grew bigger and stronger each day.
On his way, Cindelaras stopped at a village. There, he met some people who were involved in cockfighting. They challenge him to see how strong his rooster was. "If your rooster wins, you'll get a reward," said the man who challenged him. Cindelaras accepted the challenge. In a few minutes, his rooster defeated the opponent's rooster. He was challenged again by other man, and one more time, his rooster won. He won again and again.
The news about Cindelaras' rooster quickly spread to the whole Jenggala kingdom and made Raden Putra curious. So, he invited Cindelaras to the palace. "What is your name, boy?" Raden Putra asked as Cindelaras arrived in the palace. "My name is Cindelaras, Your Majesty," Cindelaras answered. He felt both thrilled and happy to see Raden Putra.
Raden Putra challenged Cindelaras with one condition. If Raden Putra's rooster won, Cindelaras' head would be cut off. But if Cindelaras' rooster won, Raden Putra would share half of his wealth. Cindelaras accepted the condition. The competition was held in the front yard of the palace. The two roosters fought bravely. But in just a few minutes, Cindelaras' rooster won the fight! Raden Putra shook his head and stared at Cindelaras from his seat, "That rooster is no ordinary rooster, and the boy is not an ordinaty boy either. Who is he exactly?" he thought. Raden Putra was about to asked when suddenly Cindelaras' rooster sang the song, "My master is Cindelaras. His house is in the woods. He's the son of Raden Putra."
Raden Putra was surprised. "Is it true?" he asked. "Yes, My Majesty. My name is Cindelaras and my mother was the queen," said Cindelaras. Raden putra called the general who had banished the queen. The general then confessed that he never killed the queen. Later, the royal healer also admitted his mistake. Raden Putra was so shocked. He immediately went to the woods to pick up the queen. Ever since, Cindelaras and his parents lived happily together. As for the concubine, she was sent to the jail as punishment.

Cerita Rakyat Jawa - Sejarah Sembilan Wali / Walisongo (wali9)

Posted: 26 Jun 2013 09:09 PM PDT

"Walisongo" berarti sembilan orang wali"
Mereka adalah Maulana Malik Ibrahim, Sunan Ampel, Sunan Giri, Sunan Bonang, Sunan Dradjad, Sunan Kalijaga, Sunan Kudus, Sunan Muria, serta Sunan Gunung Jati. Mereka tidak hidup pada saat yang persis bersamaan. Namun satu sama lain mempunyai keterkaitan erat, bila tidak dalam ikatan darah juga dalam hubungan guru-murid
Maulana Malik Ibrahim yang tertua. Sunan Ampel anak Maulana Malik Ibrahim. Sunan Giri adalah keponakan Maulana Malik Ibrahim yang berarti juga sepupu Sunan Ampel. Sunan Bonang dan Sunan Drajad adalah anak Sunan Ampel. Sunan Kalijaga merupakan sahabat sekaligus murid Sunan Bonang. Sunan Muria anak Sunan Kalijaga. Sunan Kudus murid Sunan Kalijaga. Sunan Gunung Jati adalah sahabat para Sunan lain, kecuali Maulana Malik Ibrahim yang lebih dahulu meninggal.
Mereka tinggal di pantai utara Jawa dari awal abad 15 hingga pertengahan abad 16, di tiga wilayah penting. Yakni Surabaya-Gresik-Lamongan di Jawa Timur, Demak-Kudus-Muria di Jawa Tengah, serta Cirebon di Jawa Barat. Mereka adalah para intelektual yang menjadi pembaharu masyarakat pada masanya. Mereka mengenalkan berbagai bentuk peradaban baru: mulai dari kesehatan, bercocok tanam, niaga, kebudayaan dan kesenian, kemasyarakatan hingga pemerintahan.
Pesantren Ampel Denta dan Giri adalah dua institusi pendidikan paling penting di masa itu. Dari Giri, peradaban Islam berkembang ke seluruh wilayah timur Nusantara. Sunan Giri dan Sunan Gunung Jati bukan hanya ulama, namun juga pemimpin pemerintahan. Sunan Giri, Bonang, Kalijaga, dan Kudus adalah kreator karya seni yang pengaruhnya masih terasa hingga sekarang. Sedangkan Sunan Muria adalah pendamping sejati kaum jelata.
Era Walisongo adalah era berakhirnya dominasi Hindu-Budha dalam budaya Nusantara untuk digantikan dengan kebudayaan Islam. Mereka adalah simbol penyebaran Islam di Indonesia. Khususnya di Jawa. Tentu banyak tokoh lain yang juga berperan. Namun peranan mereka yang sangat besar dalam mendirikan Kerajaan Islam di Jawa, juga pengaruhnya terhadap kebudayaan masyarakat secara luas serta dakwah secara langsung, membuat "sembilan wali" ini lebih banyak disebut dibanding yang lain.
Masing-masing tokoh tersebut mempunyai peran yang unik dalam penyebaran Islam. Mulai dari Maulana Malik Ibrahim yang menempatkan diri sebagai "tabib" bagi Kerajaan Hindu Majapahit; Sunan Giri yang disebut para kolonialis sebagai "paus dari Timur" hingga Sunan Kalijaga yang mencipta karya kesenian dengan menggunakan nuansa yang dapat dipahami masyarakat Jawa -yakni nuansa Hindu dan Budha.

Maulana Malik Ibrahim (1)
Maulana Malik Ibrahim, atau Makdum Ibrahim As-Samarkandy diperkirakan lahir di Samarkand, Asia Tengah, pada paruh awal abad 14. Babad Tanah Jawi versi Meinsma menyebutnya Asmarakandi, mengikuti pengucapan lidah Jawa terhadap As-Samarkandy, berubah menjadi Asmarakandi
Maulana Malik Ibrahim kadang juga disebut sebagai Syekh Magribi. Sebagian rakyat malah menyebutnya Kakek Bantal. Ia bersaudara dengan Maulana Ishak, ulama terkenal di Samudra Pasai, sekaligus ayah dari Sunan Giri (Raden Paku). Ibrahim dan Ishak adalah anak dari seorang ulama Persia, bernama Maulana Jumadil Kubro, yang menetap di Samarkand. Maulana Jumadil Kubro diyakini sebagai keturunan ke-10 dari Syayidina Husein, cucu Nabi Muhammad saw.
Maulana Malik Ibrahim pernah bermukim di Campa, sekarang Kamboja, selama tiga belas tahun sejak tahun 1379. Ia malah menikahi putri raja, yang memberinya dua putra. Mereka adalah Raden Rahmat (dikenal dengan Sunan Ampel) dan Sayid Ali Murtadha alias Raden Santri. Merasa cukup menjalankan misi dakwah di negeri itu, tahun 1392 M Maulana Malik Ibrahim hijrah ke Pulau Jawa meninggalkan keluarganya.
Beberapa versi menyatakan bahwa kedatangannya disertai beberapa orang. Daerah yang ditujunya pertama kali yakni desa Sembalo, daerah yang masih berada dalam wilayah kekuasaan Majapahit. Desa Sembalo sekarang, adalah daerah Leran kecamatan Manyar, 9 kilometer utara kota Gresik.
Aktivitas pertama yang dilakukannya ketika itu adalah berdagang dengan cara membuka warung. Warung itu menyediakan kebutuhan pokok dengan harga murah. Selain itu secara khusus Malik Ibrahim juga menyediakan diri untuk mengobati masyarakat secara gratis. Sebagai tabib, kabarnya, ia pernah diundang untuk mengobati istri raja yang berasal dari Campa. Besar kemungkinan permaisuri tersebut masih kerabat istrinya.
Kakek Bantal juga mengajarkan cara-cara baru bercocok tanam. Ia merangkul masyarakat bawah -kasta yang disisihkan dalam Hindu. Maka sempurnalah misi pertamanya, yaitu mencari tempat di hati masyarakat sekitar yang ketika itu tengah dilanda krisis ekonomi dan perang saudara. Selesai membangun dan menata pondokan tempat belajar agama di Leran, tahun 1419 M Maulana Malik Ibrahim wafat. Makamnya kini terdapat di kampung Gapura, Gresik, Jawa Timur.

Sunan Ampel (2)
Ia putera tertua Maulana Malik Ibrahim. Menurut Babad Tanah Jawi dan Silsilah Sunan Kudus, di masa kecilnya ia dikenal dengan nama Raden Rahmat. Ia lahir di Campa pada 1401 Masehi. Nama Ampel sendiri, diidentikkan dengan nama tempat dimana ia lama bermukim. Di daerah Ampel atau Ampel Denta, wilayah yang kini menjadi bagian dari Surabaya (kota Wonokromo sekarang)
Beberapa versi menyatakan bahwa Sunan Ampel masuk ke pulau Jawa pada tahun 1443 M bersama Sayid Ali Murtadho, sang adik. Tahun 1440, sebelum ke Jawa, mereka singgah dulu di Palembang. Setelah tiga tahun di Palembang, kemudian ia melabuh ke daerah Gresik. Dilanjutkan pergi ke Majapahit menemui bibinya, seorang putri dari Campa, bernama Dwarawati, yang dipersunting salah seorang raja Majapahit beragama Hindu bergelar Prabu Sri Kertawijaya.
Sunan Ampel menikah dengan putri seorang adipati di Tuban. Dari perkawinannya itu ia dikaruniai beberapa putera dan puteri. Diantaranya yang menjadi penerusnya adalah Sunan Bonang dan Sunan Drajat. Ketika Kesultanan Demak (25 kilometer arah selatan kota Kudus) hendak didirikan, Sunan Ampel turut membidani lahirnya kerajaan Islam pertama di Jawa itu. Ia pula yang menunjuk muridnya Raden Patah, putra dari Prabu Brawijaya V raja Majapahit, untuk menjadi Sultan Demak tahun 1475 M.
Di Ampel Denta yang berawa-rawa, daerah yang dihadiahkan Raja Majapahit, ia membangun mengembangkan pondok pesantren. Mula-mula ia merangkul masyarakat sekitarnya. Pada pertengahan Abad 15, pesantren tersebut menjadi sentra pendidikan yang sangat berpengaruh di wilayah Nusantara bahkan mancanegara. Di antara para santrinya adalah Sunan Giri dan Raden Patah. Para santri tersebut kemudian disebarnya untuk berdakwah ke berbagai pelosok Jawa dan Madura.
Sunan Ampel menganut fikih mahzab Hanafi. Namun, pada para santrinya, ia hanya memberikan pengajaran sederhana yang menekankan pada penanaman akidah dan ibadah. Dia-lah yang mengenalkan istilah "Mo Limo" (moh main, moh ngombe, moh maling, moh madat, moh madon). Yakni seruan untuk "tidak berjudi, tidak minum minuman keras, tidak mencuri, tidak menggunakan narkotik, dan tidak berzina."
Sunan Ampel diperkirakan wafat pada tahun 1481 M di Demak dan dimakamkan di sebelah barat Masjid Ampel, Surabaya.

Sunan Giri (3)
Ia memiliki nama kecil Raden Paku, alias Muhammad Ainul Yakin. Sunan Giri lahir di Blambangan (kini Banyuwangi) pada 1442 M. Ada juga yang menyebutnya Jaka Samudra. Sebuah nama yang dikaitkan dengan masa kecilnya yang pernah dibuang oleh keluarga ibunya–seorang putri raja Blambangan bernama Dewi Sekardadu ke laut. Raden Paku kemudian dipungut anak oleh Nyai Semboja (Babad Tanah Jawi versi Meinsma).
Ayahnya adalah Maulana Ishak. saudara sekandung Maulana Malik Ibrahim. Maulana Ishak berhasil meng-Islamkan isterinya, tapi gagal mengislamkan sang mertua. Oleh karena itulah ia meninggalkan keluarga isterinya berkelana hingga ke Samudra Pasai.
Sunan Giri kecil menuntut ilmu di pesantren misannya, Sunan Ampel, tempat dimana Raden Patah juga belajar. Ia sempat berkelana ke Malaka dan Pasai. Setelah merasa cukup ilmu, ia membuka pesantren di daerah perbukitan Desa Sidomukti, Selatan Gresik. Dalam bahasa Jawa, bukit adalah "giri". Maka ia dijuluki Sunan Giri.
Pesantrennya tak hanya dipergunakan sebagai tempat pendidikan dalam arti sempit, namun juga sebagai pusat pengembangan masyarakat. Raja Majapahit -konon karena khawatir Sunan Giri mencetuskan pemberontakan- memberi keleluasaan padanya untuk mengatur pemerintahan. Maka pesantren itupun berkembang menjadi salah satu pusat kekuasaan yang disebut Giri Kedaton. Sebagai pemimpin pemerintahan, Sunan Giri juga disebut sebagai Prabu Satmata.
Giri Kedaton tumbuh menjadi pusat politik yang penting di Jawa, waktu itu. Ketika Raden Patah melepaskan diri dari Majapahit, Sunan Giri malah bertindak sebagai penasihat dan panglima militer Kesultanan Demak. Hal tersebut tercatat dalam Babad Demak. Selanjutnya, Demak tak lepas dari pengaruh Sunan Giri. Ia diakui juga sebagai mufti, pemimpin tertinggi keagamaan, se-Tanah Jawa.
Giri Kedaton bertahan hingga 200 tahun. Salah seorang penerusnya, Pangeran Singosari, dikenal sebagai tokoh paling gigih menentang kolusi VOC dan Amangkurat II pada Abad 18.
Para santri pesantren Giri juga dikenal sebagai penyebar Islam yang gigih ke berbagai pulau, seperti Bawean, Kangean, Madura, Haruku, Ternate, hingga Nusa Tenggara. Penyebar Islam ke Sulawesi Selatan, Datuk Ribandang dan dua sahabatnya, adalah murid Sunan Giri yang berasal dari Minangkabau.
Dalam keagamaan, ia dikenal karena pengetahuannya yang luas dalam ilmu fikih. Orang-orang pun menyebutnya sebagai Sultan Abdul Fakih. Ia juga pecipta karya seni yang luar biasa. Permainan anak seperti Jelungan, Jamuran, lir-ilir dan cublak suweng disebut sebagai kreasi Sunan Giri. Demikian pula Gending Asmaradana dan Pucung -lagi bernuansa Jawa namun syarat dengan ajaran Islam.

Sunan Bonang (4)
Ia anak Sunan Ampel, yang berarti juga cucu Maulana Malik Ibrahim. Nama kecilnya adalah Raden Makdum Ibrahim. Lahir diperkirakan 1465 M dari seorang perempuan bernama Nyi Ageng Manila, puteri seorang adipati di Tuban
Sunan Kudus banyak berguru pada Sunan Kalijaga. Kemudian ia berkelana ke berbagai daerah tandus di Jawa Tengah seperti Sragen, Simo hingga Gunung Kidul. Cara berdakwahnya pun meniru pendekatan Sunan Kalijaga: sangat toleran pada budaya setempat. Cara penyampaiannya bahkan lebih halus. Itu sebabnya para wali –yang kesulitan mencari pendakwah ke Kudus yang mayoritas masyarakatnya pemeluk teguh-menunjuknya.
Cara Sunan Kudus mendekati masyarakat Kudus adalah dengan memanfaatkan simbol-simbol Hindu dan Budha. Hal itu terlihat dari arsitektur masjid Kudus. Bentuk menara, gerbang dan pancuran/padasan wudhu yang melambangkan delapan jalan Budha. Sebuah wujud kompromi yang dilakukan Sunan Kudus.
Suatu waktu, ia memancing masyarakat untuk pergi ke masjid mendengarkan tabligh-nya. Untuk itu, ia sengaja menambatkan sapinya yang diberi nama Kebo Gumarang di halaman masjid. Orang-orang Hindu yang mengagungkan sapi, menjadi simpati. Apalagi setelah mereka mendengar penjelasan Sunan Kudus tentang surat Al Baqarah
yang berarti "sapi betina". Sampai sekarang, sebagian masyarakat tradisional Kudus, masih menolak untuk menyembelih sapi.
Sunan Kudus juga menggubah cerita-cerita ketauhidan. Kisah tersebut disusunnya secara berseri, sehingga masyarakat tertarik untuk mengikuti kelanjutannya. Sebuah pendekatan yang tampaknya mengadopsi cerita 1001 malam dari masa kekhalifahan Abbasiyah. Dengan begitulah Sunan Kudus mengikat masyarakatnya.
Bukan hanya berdakwah seperti itu yang dilakukan Sunan Kudus. Sebagaimana ayahnya, ia juga pernah menjadi Panglima Perang Kesultanan Demak. Ia ikut bertempur saat Demak, di bawah kepemimpinan Sultan Prawata, bertempur melawan Adipati Jipang, Arya Penangsang.

Sunan Kalijaga (5)
Dialah "wali" yang namanya paling banyak disebut masyarakat Jawa. Ia lahir sekitar tahun 1450 Masehi. Ayahnya adalah Arya Wilatikta, Adipati Tuban -keturunan dari tokoh pemberontak Majapahit, Ronggolawe. Masa itu, Arya Wilatikta diperkirakan telah menganut Islam
Nama kecil Sunan Kalijaga adalah Raden Said. Ia juga memiliki sejumlah nama panggilan seperti Lokajaya, Syekh Malaya, Pangeran Tuban atau Raden Abdurrahman.Terdapat beragam versi menyangkut asal-usul nama Kalijaga yang disandangnya.
Masyarakat Cirebon berpendapat bahwa nama itu berasal dari dusun Kalijaga di Cirebon. Sunan Kalijaga memang pernah tinggal di Cirebon dan bersahabat erat dengan Sunan Gunung Jati. Kalangan Jawa mengaitkannya dengan kesukaan wali ini untuk berendam ('kungkum') di sungai (kali) atau "jaga kali". Namun ada yang menyebut istilah itu berasal dari bahasa Arab "qadli dzaqa" yang menunjuk statusnya sebagai "penghulu suci" kesultanan.
Masa hidup Sunan Kalijaga diperkirakan mencapai lebih dari 100 tahun. Dengan demikian ia mengalami masa akhir kekuasaan Majapahit (berakhir 1478), Kesultanan Demak, Kesultanan Cirebon dan Banten, bahkan juga Kerajaan Pajang yang lahir pada 1546 serta awal kehadiran Kerajaan Mataram dibawah pimpinan Panembahan Senopati. Ia ikut pula merancang pembangunan Masjid Agung Cirebon dan Masjid Agung Demak. Tiang "tatal" (pecahan kayu) yang merupakan salah satu dari tiang utama masjid adalah kreasi Sunan Kalijaga.
Dalam dakwah, ia punya pola yang sama dengan mentor sekaligus sahabat dekatnya, Sunan Bonang. Paham keagamaannya cenderung "sufistik berbasis salaf" -bukan sufi panteistik (pemujaan semata). Ia juga memilih kesenian dan kebudayaan sebagai sarana untuk berdakwah.
Ia sangat toleran pada budaya lokal. Ia berpendapat bahwa masyarakat akan menjauh jika diserang pendiriannya. Maka mereka harus didekati secara bertahap: mengikuti sambil mempengaruhi. Sunan Kalijaga berkeyakinan jika Islam sudah dipahami, dengan sendirinya kebiasaan lama hilang.
Maka ajaran Sunan Kalijaga terkesan sinkretis dalam mengenalkan Islam. Ia menggunakan seni ukir, wayang, gamelan, serta seni suara suluk sebagai sarana dakwah. Dialah pencipta Baju takwa, perayaan sekatenan, grebeg maulud, Layang Kalimasada, lakon wayang Petruk Jadi Raja. Lanskap pusat kota berupa Kraton, alun-alun dengan dua beringin serta masjid diyakini sebagai karya Sunan Kalijaga.
Metode dakwah tersebut sangat efektif. Sebagian besar adipati di Jawa memeluk Islam melalui Sunan Kalijaga. Di antaranya adalah Adipati Padanaran, Kartasura, Kebumen, Banyumas, serta Pajang (sekarang Kotagede – Yogya). Sunan Kalijaga dimakamkan di Kadilangu -selatan Demak.

Sunan Gunung Jati (6)
Banyak kisah tak masuk akal yang dikaitkan dengan Sunan Gunung Jati. Diantaranya adalah bahwa ia pernah mengalami perjalanan spiritual seperti Isra' Mi'raj, lalu bertemu Rasulullah SAW, bertemu Nabi Khidir, dan menerima wasiat Nabi Sulaeman. (Babad Cirebon Naskah Klayan hal.xxii).
Semua itu hanya mengisyaratkan kekaguman masyarakat masa itu pada Sunan Gunung Jati. Sunan Gunung Jati atau Syarif Hidayatullah diperkirakan lahir sekitar tahun 1448 M. Ibunya adalah Nyai Rara Santang, putri dari raja Pajajaran Raden Manah Rarasa. Sedangkan ayahnya adalah Sultan Syarif Abdullah Maulana Huda, pembesar Mesir keturunan Bani Hasyim dari Palestina.
Syarif Hidayatullah mendalami ilmu agama sejak berusia 14 tahun dari para ulama Mesir. Ia sempat berkelana ke berbagai negara. Menyusul berdirinya Kesultanan Bintoro Demak, dan atas restu kalangan ulama lain, ia mendirikan Kasultanan Cirebon yang juga dikenal sebagai Kasultanan Pakungwati.
Dengan demikian, Sunan Gunung Jati adalah satu-satunya "wali songo" yang memimpin pemerintahan. Sunan Gunung Jati memanfaatkan pengaruhnya sebagai putra Raja Pajajaran untuk menyebarkan Islam dari pesisir Cirebon ke pedalaman Pasundan atau Priangan.
Dalam berdakwah, ia menganut kecenderungan Timur Tengah yang lugas. Namun ia juga mendekati rakyat dengan membangun infrastruktur berupa jalan-jalan yang menghubungkan antar wilayah.
Bersama putranya, Maulana Hasanuddin, Sunan Gunung Jati juga melakukan ekspedisi ke Banten. Penguasa setempat, Pucuk Umum, menyerahkan sukarela penguasaan wilayah Banten tersebut yang kemudian menjadi cikal bakal Kesultanan Banten.
Pada usia 89 tahun, Sunan Gunung Jati mundur dari jabatannya untuk hanya menekuni dakwah. Kekuasaan itu diserahkannya kepada Pangeran Pasarean. Pada tahun 1568 M, Sunan Gunung Jati wafat dalam usia 120 tahun, di Cirebon (dulu Carbon). Ia dimakamkan di daerah Gunung Sembung, Gunung Jati, sekitar 15 kilometer sebelum kota Cirebon dari arah barat.

Sunan Drajat (7)
Nama kecilnya Raden Qosim. Ia anak Sunan Ampel. Dengan demikian ia bersaudara dengan Sunan Bonang. Diperkirakan Sunan Drajat yang bergelar Raden Syaifuddin ini lahir pada tahun 1470 M
Sunan Drajat mendapat tugas pertama kali dari ayahnya untuk berdakwah ke pesisir Gresik, melalui laut. Ia kemudian terdampar di Dusun
Jelog –pesisir Banjarwati atau Lamongan sekarang. Tapi setahun berikutnya Sunan Drajat berpindah 1 kilometer ke selatan dan mendirikan padepokan santri Dalem Duwur, yang kini bernama Desa Drajat, Paciran-Lamongan.
Dalam pengajaran tauhid dan akidah, Sunan Drajat mengambil cara ayahnya: langsung dan tidak banyak mendekati budaya lokal. Meskipun demikian, cara penyampaiannya mengadaptasi cara berkesenian yang dilakukan Sunan Muria. Terutama seni suluk.
Maka ia menggubah sejumlah suluk, di antaranya adalah suluk petuah "berilah tongkat pada si buta/beri makan pada yang lapar/beri pakaian pada yang telanjang'.
Sunan Drajat juga dikenal sebagai seorang bersahaja yang suka menolong. Di pondok pesantrennya, ia banyak memelihara anak-anak yatim-piatu dan fakir miskin.

Sunan Kudus (8)
Nama kecilnya Jaffar Shadiq. Ia putra pasangan Sunan Ngudung dan Syarifah (adik Sunan Bonang), anak Nyi Ageng Maloka. Disebutkan bahwa Sunan Ngudung adalah salah seorang putra Sultan di Mesir yang berkelana hingga di Jawa. Di Kesultanan Demak, ia pun diangkat menjadi Panglima Perang
Sunan Kudus banyak berguru pada Sunan Kalijaga. Kemudian ia berkelana ke berbagai daerah tandus di Jawa Tengah seperti Sragen, Simo hingga Gunung Kidul. Cara berdakwahnya pun meniru pendekatan Sunan Kalijaga: sangat toleran pada budaya setempat. Cara penyampaiannya bahkan lebih halus. Itu sebabnya para wali –yang kesulitan mencari pendakwah ke Kudus yang mayoritas masyarakatnya pemeluk teguh-menunjuknya.
Cara Sunan Kudus mendekati masyarakat Kudus adalah dengan memanfaatkan simbol-simbol Hindu dan Budha. Hal itu terlihat dari arsitektur masjid Kudus. Bentuk menara, gerbang dan pancuran/padasan wudhu yang melambangkan delapan jalan Budha. Sebuah wujud kompromi yang dilakukan Sunan Kudus.
Suatu waktu, ia memancing masyarakat untuk pergi ke masjid mendengarkan tabligh-nya. Untuk itu, ia sengaja menambatkan sapinya yang diberi nama Kebo Gumarang di halaman masjid. Orang-orang Hindu yang mengagungkan sapi, menjadi simpati. Apalagi setelah mereka mendengar penjelasan Sunan Kudus tentang surat Al Baqarah yang berarti "sapi betina". Sampai sekarang, sebagian masyarakat tradisional Kudus, masih menolak untuk menyembelih sapi.
Sunan Kudus juga menggubah cerita-cerita ketauhidan. Kisah tersebut disusunnya secara berseri, sehingga masyarakat tertarik untuk mengikuti kelanjutannya. Sebuah pendekatan yang tampaknya mengadopsi cerita 1001 malam dari masa kekhalifahan Abbasiyah. Dengan begitulah Sunan Kudus mengikat masyarakatnya.
Bukan hanya berdakwah seperti itu yang dilakukan Sunan Kudus. Sebagaimana ayahnya, ia juga pernah menjadi Panglima Perang Kesultanan Demak. Ia ikut bertempur saat Demak, di bawah kepemimpinan Sultan Prawata, bertempur melawan Adipati Jipang, Arya Penangsang.

Sunan Muria (9)
Ia putra Dewi Saroh –adik kandung Sunan Giri sekaligus anak Syekh Maulana Ishak, dengan Sunan Kalijaga. Nama kecilnya adalah Raden Prawoto. Nama Muria diambil dari tempat tinggal terakhirnya di lereng Gunung Muria, 18 kilometer ke utara kota Kudus
Gaya berdakwahnya banyak mengambil cara ayahnya, Sunan Kalijaga. Namun berbeda dengan sang ayah, Sunan Muria lebih suka tinggal di daerah sangat terpencil dan jauh dari pusat kota untuk menyebarkan agama Islam.
Bergaul dengan rakyat jelata, sambil mengajarkan keterampilan-keterampilan bercocok tanam, berdagang dan melaut adalah kesukaannya.
Sunan Muria seringkali dijadikan pula sebagai penengah dalam konflik internal di Kesultanan Demak (1518-1530), Ia dikenal sebagai pribadi yang mampu memecahkan berbagai masalah betapapun rumitnya masalah itu. Solusi pemecahannya pun selalu dapat diterima oleh semua pihak yang berseteru. Sunan Muria berdakwah dari Jepara, Tayu, Juana hingga sekitar Kudus dan Pati. Salah satu hasil dakwahnya lewat seni adalah lagu Sinom dan Kinanti.

Cerita Rakyat Demak Jawa Tengah - Kisah Sunan Kali Jaga

Posted: 26 Jun 2013 08:56 PM PDT

Sunan Kalijaga atau Sunan Kalijogo adalah seorang tokoh Wali Songo yang sangat lekat dengan Muslim di Pulau Jawa, karena kemampuannya memasukkan pengaruh Islam ke dalam tradisi Jawa. Makamnya berada di Kadilangu, Demak.

Riwayat.
Masa hidup Sunan Kalijaga diperkirakan mencapai lebih dari 100 tahun. Dengan demikian ia mengalami masa akhir kekuasaan Majapahit (berakhir 1478), Kesultanan Demak, Kesultanan Cirebon dan Banten, bahkan juga Kerajaan Pajang yang lahir pada 1546 serta awal kehadiran Kerajaan Mataram dibawah pimpinan Panembahan Senopati. Ia ikut pula merancang pembangunan Masjid Agung Cirebon dan Masjid Agung Demak. Tiang "tatal" (pecahan kayu) yang merupakan salah satu dari tiang utama masjid adalah kreasi Sunan Kalijaga.

Kelahiran
Sunan Kalijaga diperkirakan lahir pada tahun 1450 dengan nama Raden Said. Dia adalah putra adipati Tuban yang bernama Tumenggung Wilatikta atau Raden Sahur. Nama lain Sunan Kalijaga antara lain Lokajaya, Syekh Malaya, Pangeran Tuban, dan Raden Abdurrahman. Berdasarkan satu versi masyarakat Cirebon, nama Kalijaga berasal dari Desa Kalijaga di Cirebon. Pada saat Sunan Kalijaga berdiam di sana, dia sering berendam di sungai (kali), atau jaga kali.

Silsilah
Mengenai asal usul beliau, ada beberapa pendapat yang menyatakan bahwa beliau juga masih keturunan Arab. Tapi, banyak pula yang menyatakan ia orang Jawa asli. Van Den Berg menyatakan bahwa Sunan Kalijaga adalah keturunan Arab yang silsilahnya sampai kepada Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam. Sementara itu menurut Babad Tuban menyatakan bahwa Aria Teja alias 'Abdul Rahman berhasil mengislamkan Adipati Tuban, Aria Dikara, dan mengawini putrinya. Dari perkawinan ini ia memiliki putra bernama Aria Wilatikta. Menurut catatan Tome Pires, penguasa Tuban pada tahun 1500 M adalah cucu dari peguasa Islam pertama di Tuban. Sunan Kalijaga atau Raden Mas Said adalah putra Aria Wilatikta. Sejarawan lain seperti De Graaf membenarkan bahwa Aria Teja I ('Abdul Rahman) memiliki silsilah dengan Ibnu Abbas, paman Muhammad. Sunan Kalijaga mempunyai tiga anak salah satunya adalah Umar Said atau Sunan Muria.

Pernikahan
Dalam satu riwayat, Sunan Kalijaga disebutkan menikah dengan Dewi Saroh binti Maulana Ishak, dan mempunyai 3 putra: R. Umar Said (Sunan Muria), Dewi Rakayuh dan Dewi Sofiah 

BerDa'wah 
Menurut cerita, Sebelum menjadi Walisongo, Raden Said adalah seorang perampok yang selalu mengambil hasil bumi di gudang penyimpanan Hasil Bumi. Dan hasil rampokan itu akan ia bagikan kepada orang-orang yang miskin. Suatu hari, Saat Raden Said berada di hutan, ia melihat seseorang kakek tua yang bertongkat. Orang itu adalah Sunan Bonang. Karena tongkat itu dilihat seperti tongkat emas, ia merampas tongkat itu. Katanya, hasil rampokan itu akan ia bagikan kepada orang yang miskin. Tetapi, Sang Sunan Bonang tidak membenarkan cara itu. Ia menasihati Raden Said bahwa Allah tidak akan menerima amal yang buruk. Lalu, Sunan Bonang menunjukan pohon aren emas dan mengatakan bila Raden Said ingin mendapatkan harta tanpa berusaha, maka ambillah buah aren emas yang ditunjukkan oleh Sunan Bonang. Karena itu, Raden Said ingin menjadi murid Sunan Bonang. Raden Said lalu menyusul Sunan Bonang ke Sungai. Raden Said berkata bahwa ingin menjadi muridnya. Sunan Bonang lalu menyuruh Raden Said untuk bersemedi sambil menjaga tongkatnya yang ditancapkan ke tepi sungai. Raden Said tidak boleh beranjak dari tempat tersebut sebelum Sunan Bonang datang. Raden Said lalu melaksanakan perintah tersebut. Karena itu,ia menjadi tertidur dalam waktu lama. Karena lamanya ia tertidur, tanpa disadari akar dan rerumputan telah menutupi dirinya. Tiga tahun kemudian, Sunan Bonang datang dan membangunkan Raden Said. Karena ia telah menjaga tongkatnya yang ditanjapkan ke sungai, maka Raden Said diganti namanya menjadi Kalijaga. Kalijaga lalu diberi pakaian baru dan diberi pelajaran agama oleh Sunan Bonang. Kalijaga lalu melanjutkan dakwahnya dan dikenal sebagai Sunan Kalijaga.
Dalam dakwah, ia punya pola yang sama dengan mentor sekaligus sahabat dekatnya, Sunan Bonang. Paham keagamaannya cenderung "sufistik berbasis salaf" -bukan sufi panteistik (pemujaan semata). Ia juga memilih kesenian dan kebudayaan sebagai sarana untuk berdakwah.
Ia sangat toleran pada budaya lokal. Ia berpendapat bahwa masyarakat akan menjauh jika diserang pendiriannya. Maka mereka harus didekati secara bertahap: mengikuti sambil memengaruhi. Sunan Kalijaga berkeyakinan jika Islam sudah dipahami, dengan sendirinya kebiasaan lama hilang. Tidak mengherankan, ajaran Sunan Kalijaga terkesan sinkretis dalam mengenalkan Islam. Ia menggunakan seni ukir, wayang, gamelan, serta seni suara suluk sebagai sarana dakwah. Beberapa lagu suluk ciptaannya yang populer adalah Ilir-ilir dan Gundul-gundul Pacul. Dialah menggagas baju takwa, perayaan sekatenan, garebeg maulud, serta lakon carangan Layang Kalimasada dan Petruk Dadi Ratu ("Petruk Jadi Raja"). Lanskap pusat kota berupa kraton, alun-alun dengan dua beringin serta masjid diyakini pula dikonsep oleh Sunan Kalijaga.
Metode dakwah tersebut sangat efektif. Sebagian besar adipati di Jawa memeluk Islam melalui Sunan Kalijaga; di antaranya adalah adipati Pandanaran, Kartasura, Kebumen, Banyumas, serta Pajang.

Wafat
Ketika wafat, beliau dimakamkan di Desa Kadilangu, dekat kota Demak (Bintara). Makam ini hingga sekarang masih ramai diziarahi orang.

Nah demikianlah ringkasan kisah tentang Sunan Kali Jaga yg bisa saya bagikan semoga menambah wawasan buat sobat semua.

Cerita Rakyat Sumatera - Legenda Danau Tuba

Posted: 26 Jun 2013 08:28 PM PDT

Legenda Danau Toba 

Legenda Danau Toba. Danau Toba yang terletak di daerah Sumatera Utara merupakan salah satu objek wisata terkenal di Indonesia. Sebagai danau yang terbesar di kawasan Asia Tenggara, Danau Toba juga punya sejarah yang keberadaannya berasal dari letusan gunung merapi ratusan atau mungkin ribuan tahun silam.
Dongeng dan cerita rakyat tentang legenda asal usul danau toba sepertinya menjadi cerita yang menarik untuk dibicarakan. Karena pada dasarnya sejarah tentang terbentuknya danau toba ini cukup unik. So, gak adanya kan utk sedikit menyinggung proses pembentukan danau toba dari sisi Cerita Rakyat atau biasa disebut Legenda.

Seorang pemuda yatim piatu yang miskin. Ia tinggal seorang diri di bagian Utara Pulau Sumatra yang sangat kering. Ia hidup dengan bertani dan memancing ikan.

Suatu hari, ia memancing dan mendapatkan ikan tangkapan yang aneh. Ikan itu besar dan sangat indah. Warnanya keemasan. Ia lalu melepas pancingnya dan memegangi ikan itu. Tetapi saat tersentuh tangannya, ikan itu berubah menjadi seorang putri yang cantik! Ternyata ia adalah ikan yang sedang dikutuk para dewa karena telah melanggar suatu larangan. Telah disuratkan, jika ia tersentuh tangan, ia akan berubah bentuk menjadi seperti makhluk apa yang menyentuhnya. Karena ia disentuh manusia, maka ia juga berubah menjadi manusia.

Pemuda itu lalu meminang putri ikan itu. Putri Ikan itu menganggukan kepalanya tanda bersedia.

"Namun aku punya satu permintaan, kakanda ." katanya.

"Aku bersedia menjadi istri kakanda, asalkan kakanda mau menjaga rahasiaku bahwa aku berasal dari seekor ikan."

"Baiklah, Adinda. Aku akan menjaga rahasia itu." kata pemuda itu.

Akhirnya mereka menikah dan dikaruniai seorang bayi laki-laki yang lucu. Namun ketika beranjak besar, si Anak ini selalu merasa lapar. Walapun sudah banyak makan-makanan yang masuk kemulutnya, ia tak pernah merasa kenyang.

Suatu hari, karena begitu laparnya, ia makan semua makanan yang ada di meja, termasuk jatah makan kedua orang tuanya. Sepulang dari ladang, bapaknya yang lapar mendapati meja yang kosong tak ada makanan, marahlah hatinya. Karena lapar dan tak bisa menguasai diri, keluarlah kata-katanya yang kasar.

"Dasar anak keturunan ikan!"

Ia tak menyadari, dengan ucapannya itu, berarti ia sudah membuka rahasia istrinya.

Seketika itu juga sang anak sambil menangis pergi menemui ibunya dan menanyakan apakah benar dirinya adalah anak keturunan ikan.
Mendengar hal tersebut, sang ibu pun terkejut karena suaminya telah melanggar sumpah mereka terdahulu.

Setelah itu si ibu memutuskan untuk kembali ke alamnya. Lalu tiba tiba langit berubah gelap dan petir menyambar kemudian turunlah hujan dengan derasnya.
Sang ayah menjadi sedih dan sangat menyesal atas perbuatannya. Namun nasi sudah menjadi bubur. Ia tak pernah bisa bertemu kembali dengan istri dan maupun anaknya yang disayanginya itu.

Di tanah bekas pijakan istri dan anaknya itu, tiba-tiba ada mata air menyembur. Airnya makin lama makin besar. Lama-lama menjadi danau. Danau inilah yang kemudian kita kenal sampai sekarang sebagai Danau Toba.

Itulah kisah singkat bagaimana terjadinya danau toba. Danau toba yang indah, satu-satunya pulau di dalam pulau di negara Indonesia dan ada di Sumatera Utara.

KEPAL NASI KEPAL BERAS

Posted: 27 Jun 2013 03:28 PM PDT

KEPAL NASI KEPAL BERAS


BLOGGER PRO-KERAJAAN PATUT BANTU DATO IDRIS CARA YG BETUL!!

Posted: 27 Jun 2013 06:29 AM PDT


Jonker Walk sepatutnya tidak dijadikan isu berbau perkauman. Blogger pro-kerajaan pun patut membuat strategi lebih terkehadapan yang melampui sempadan perkauman berkaitan penutupan Jonker Walk ini.

Blogger2 kita patut tak boleh beri peluru pada musuh. Tak boleh seronok sangat "memadankan" muka cinabeng kerana tak mengundi BN. YAB Ketua Menteri buat buat keputusan bukan berseorangan. Melalui keputusan Mesyuarat Exco. Malah keputusan untuk menutup Jonker walk pun bukan disebabkan cina tak sokong BN. Sebab sebenarnya ialah untuk mengatasi masalah kesesakan lalu-lintas. Tiada kena mengena dengan undi cina atau pun politik. Jauh sekali untuk membalas dendam.

Sepatutnya fakta ini yang harus dipertahankan dengan tegas oleh para blogger. Ini cara kita mwmbantu menjayakan pentabiran baru kerajaan Melaka pimpinan YAB Dato Deris. 

Tapi bila blogawan kita sendiri yang terlalu "excited" mewar-warkan dan terus mengaitkan isu penutupan Jonker Walk dengan politik perkauman, ia dengan sepantas kilat digunakan oleh pihak DAP dan tentera red bean DAP untuk menuduh YAB KM mahu menghukum pengundi cina.

Bila keadaan jadi begini, bukan blogger macam kita yang akan tersepit. Sebaliknya YAB Ketua Menteri yang jadi susah. 

Cuba baca setiap perkataan yang digunakan orang DAP. Seboleh-bolehnya mereka akan elakkan menyebut perjuangan kaum cina. Mereka sabitkan semua isu yang timbul dengan kepentingan rakyat, walaupun jelas rakyat yang diperjuangkannya hanyalah rakyat "kaum cina". Mereka bijak melindungi perjuangan rasis mereka di sebalik perjuangan di atas nama kepentingan rakyat.

Kita yang tidak bijak kerana lebih cenderung mahu memuaskan hati melayu dengan menyerlahkan tindakan kurang bijak dengan memanaskan isu Jonker Walk melalui pendekatan dendam politik terhadap kaum cina yang menipu pemimpin kita. 

Smart la sikit brader...

Sekarang bila Dato Idris Harun menerima tekanan disebabkan sudah dituduh membuat keputusan berasaskan dendam politik, siapa yang rugi?

Pada halnya faktor sebenar penutupan Jonker walk adalah atas sebab kepentingan awam dan pengguna jalanraya yang sering terjerat dengan kesesakan disebabkan kewujudan Jonker Walk yang hanya memberi keuntungan kepada 200 peniaga yang terdiri dari 1 kaum yang telah memonopoli keseluruhan kepentingan perniagaan di Jonker Walk!

Bila YAB Dato Deris tarik balik keputusan, blogawan kita jugak yang akan menghentam beliau balik.

Smart la sikit brader.. Jangan buat perancangan menjulang dan mempertahankan pemimpin kita dengan cara yang boleh menyebabkan pemimpin kita akhirnya tersepit. Bila pemimpin kita sudah tersepit, kita pulak sama kepit. 

BERANI MEMBUAT PILIHAN...

Posted: 27 Jun 2013 03:26 PM PDT

BERANI MEMBUAT PILIHAN...


(Gambar) Model jelita hanya bercoli peragakan kereta keluaran terbaru

Posted: 27 Jun 2013 03:31 PM PDT

Model peragaan kereta China terkenal, Mari Li Yingzhi yang pernah menimbulkan kontroversi apabila tampil dalam dengan pakaian seksi di Beijing Auto Show 2012 telah memuatnaik foto barunya dua hari sebelum satu lagi auto show yang akan diadakan di Semenanjung Hunan.

Model auto berusia 22 tahun itu seperti biasa kelihatan begitu seksi apabila beraksi di dalam kereta dengan mempamerkan pangkal dadanya.

Mari sebelum ini digembar-gemburkan telah melakukan pembedahan plastik pada wajahnya. Ianya terlihat jelas dalam foto-foto yang tersebar itu apabila dagunya begitu runcing.

Audi Q7 untuk JDT jika menang Piala FA

Posted: 27 Jun 2013 09:30 AM PDT

DUA pemain terbaik pasukan Johor Darul Takzim (DT) pada musim ini akan menerima ganjaran berbentuk kereta utiliti sukan (SUV) Audi Q7.

Ini diumumkan sendiri oleh Presiden Persatuan Bola Sepak Negeri Johor (PBNJ), Tunku Ismail Sultan Ibrahim dalam satu kenyataan media hari ini.

Tunku Ismail berkata, ganjaran tersebut adalah tambahan kepada bonus lumayan yang akan diberikan kepada kedua-dua pasukan Johor sekiranya JDT memenangi Piala FA menentang Kelantan pada final, Sabtu ini.

"Semua inisiatif ini dilakukan sebagai menunjukkan penghargaan terhadap segala usaha dan komitmen yang ditunjukkan pasukan dan para pemain," katanya.

Mengulas mengenai perlawanan final di Stadium Nasional Bukit Jalil nanti, Tunku Ismail menyeru kedua-dua penyokong pasukan itu agar sentiasa menjaga disiplin dan tingkah laku mereka ketika di stadium.

"Saya berharap para penyokong yang datang di Stadium nanti patuh kepada arahan pegawai-pegawai keselamatan yang bertugas dan elakkan daripada mencetuskan sebarang kekecohan dan provokasi.

"Saya berharap juga penyokong dari kedua-dua pasukan menunjukkan semangat kesukanan dan persaudaraan," katanya.

Tunku Ismail juga memberitahu satu perjumpaan ramah mesra di antara penyokong JDT dan Kelantan akan diadakan di kawasan rehat Seremban, Lebuh Raya Utara-Selatan sebelum mereka meneruskan perjalanan ke Bukit Jalil pada hari perlawanan.

(Gambar) Pasangan bogel maut jatuh dari tingkap flat ketika berasmara

Posted: 27 Jun 2013 07:01 AM PDT

WUHAN (China) – Sepasang kekasih ditemui mati dalam keadaan bogel setelah dikatakan terjatuh daripada pangsapuri rumah mereka kerana terlalu asyik berasmara di sini baru-baru ini.

Menurut sumber, pasangan itu dikatakan sedang 'bergurau-senda' di tepi tingkap rumah mereka sebelum si wanita gagal mengimbangi badannya.

Pihak polis percaya, berdasarkan siasatan awal, tingkap rumah berkenaan didapati rosak dan ia mungkin 'menyumbang' kepada kejadian ngeri tersebut.

Kedua-dua mayat mengalami keceraan parah di bahagian kepala dan seluruh badan.

Bagaimanapun sehingga kini siasatan masih diteruskan bagi mengetahui punca SEBENAR kejadian sama ada disebabkan mereka terlalu asyik mengadakan hubungan seks di tepi tingkap ataupun disebabkan ada unsur-unsur jenayah yang lain.
Yang pasti menurut penduduk setempat, cuaca panas di daerah itu sejak akhir-akhir ini MUNGKIN menjadi penyebab mengapa pasangan itu memilih tingkap sebagai tempat melampiaskan keinginan batiniah mereka.

Macam-macamlah…- Mynewshub.my

'Jadikan kisah cabul saya sebagai pengajaran'

Posted: 27 Jun 2013 06:20 AM PDT

KUALA LUMPUR- Pendatang baru dalam arena seni yang mendakwa dirinya dicabul seorang pengarah drama tampil membuat kenyataan kepada media hari ini.

Menurut pelakon berusia 22 tahun ini, tindakan beraninya membuat pendedahan ini supaya kisahnya dapat dijadikan iktibar kepada artis-artis baru di negara ini.

"Kehadiran saya hari ini bagi menjelaskan bahawa matlamat saya adalah ingin memastikan perkara sebegini (cabul) tidak berlaku kepada artis baru yang lain," katanya kepada pemberita pada sidang media anjuran Karyawan.

"Kes ini saya telah serahkan kepada polis, saya harap ianya menjadi pengajaran kepada orang di luar sana," tambahnya lagi.

Sepanjang pembabitannya dalam bidang seni, wanita ini pernah membintangi lapan buah drama dalam tempoh lima bulan bergelar artis.

Antara drama lakonannya ialah 'Cinta Jangan Pergi', 'Siti Kelambai' dan 'Puteri Salju'.

Hadir sama pada sidang media sama ialah Presiden Karyawan Freddie Fernandez serta Peguam Karyawan Aizul Rohan Anwar.

Menyentuh mengenai perkara ini, Freddie menjelaskan bahawa Karyawan sebagai satu badan yang bertanggungjawab terhadap kebajikan artis merasa terpanggil untuk membantu pelakon baru ini.

"Karyawan akan sentiasa tampil kehadapan bagi membantu artis yang teraniya sepertinya.

"Kami akan mengusulkan satu cadangan kepada pihak kerajaan supaya kami boleh membuat satu garis panduan khususnya dalam industri perfilemen bagi mengelak perkara sebegini berulang," katanya.

Sinar Harian hari ini melaporkan seorang pengarah drama tampil menyerah diri di Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Tampin.

Pengarah berusia sekitar 60-an itu hadir di IPD Tampin kira-kira 10.30 semalam pagi bagi membantu siasatan berhubung kejadian cabul membabitkan seorang pelakon wanita baru yang dilaporkan berlaku di sebuah rumah rehat, di kawasan itu.

Ketua Polis Daerah, Superintendan Wooi Kooi Cheang yang mengesahkan perkara itu bagaimanapun berkata, lelaki itu dibebaskan dengan jaminan polis.

"Setakat ini polis sedang menyiasat kes berkenaan di bawah seksyen 354 Kanun Keseksaan. Jika sabit kesalahan boleh dihukum penjara sehingga 10 tahun, denda atau sebatan, atau mana-mana dua daripadanya jika sabit kesalahan," katanya.

Insiden itu didakwa berlaku antara Januari dan Februari lalu semasa pelakon dan pengarah itu terbabit dalam pembikinan drama 13 episod di Air Mawang, Kuala Pilah.

Berikutan itu, pelakon terbabit membuat laporan di Balai Polis Tampin, 19 Jun lalu dan tidak menolak kemungkinan akan mengambil tindakan undang-undang.

(Gambar) Perlakuan jijik pelajar ketika 'kelas tambahan'

Posted: 27 Jun 2013 05:01 AM PDT

Gambar Ini dipaparkan untuk menunjukkan kepada orang ramai bagaiman budaya negatif sekolah masa kini. Walaupun pelajar ini ditegur mereka masih melakukannya.

Selain itu, segelintir itu juga memberontak sekiranya ditegur. Jadi ini adalah antara cabaran yang dihadapi oleh pihak pendidik.

Ibu bapa juga seringkali menyalahkan pihak pendidik kerana menyalahkan anak mereka dan menyatakan anak mereka tak pernah macam tu di rumah.

Kes-kes macam ni sering berlaku pada waktu lepas sekolah apabila guru dan balik dan pelajar senjaga menggunakan alasan kelas tambahan untuk tinggal lebih lama di sekolah.

Misha Omar bengang, cabar tunjuk bukti

Posted: 27 Jun 2013 01:01 AM PDT

PETALING JAYA: Penyanyi Misha Omar mencabar individu yang menuduhnya pernah berkahwin sehingga menyebabkan pernikahannya dengan juruterbang Malaysia Airlines System (MAS) iaitu Fiross Ezwan Rosly tertangguh tampil mengemukakan bukti.

Misha atau nama sebenarnya Samihah @ Aisah Omar, 31, berkata, dia mengenali individu yang menyebarkan fitnah tersebut dan amat kesal kerana tuduhan itu benar-benar mencalarkan reputasinya.

"Saya tidak pernah berkahwin dengan mana-mana lelaki sekalipun. Jika benar saya pernah berkahwin tunjukkan buktinya dan anda boleh merujuk nama saya di mana-mana Pejabat Agama," katanya ketika ditemui pada majlis pelantikannya sebagai jurucakap produk Colourland, di sini, Rabu.

Misha diminta mengulas gosip kononnya perkahwinan dia dengan Fiross, 31, tertangguh disebabkan dia menanti surat cerai daripada bekas suaminya iaitu seorang ahli perniagaan di Kelantan.
Misha (kiri) bersama Loh Boon Leong.

Misha dan Firos mengikat tali pertunangan dalam satu majlis tertutup di kediaman keluarga penyanyi itu di Kampung Guchil Bayam, Kota Baharu, Kelantan pada 20 Februari tahun lalu.

Pada majlis itu keluarga kedua-dua pihak mencapai persetujuan untuk mengikat tali pertunangan selama setahun tetapi majlis berkenaan akhirnya tertangguh.

Misha menambah, dia telah mendengar isu berkenaan sejak Februari lalu dan telah mengenal pasti seorang lelaki yang membuat fitnah berkenaan.

"Saya sangat kecewa kerana betapa saya menjaga nama baik saya selama ini, ia dicalarkan dengan tuduhan berkenaan.

"Saya tahu siapa yang bercakap tentang hal ini dan dia sering mencari kesilapan dan perkara negatif tentang saya. Saya harap lelaki itu tampil jika benar saya pernah berkahwin," tegasnya.

Dalam pada itu Misha dan Fiross telah memilih Februari 2014 untuk diijabkabulkan sebagai suami isteri selepas mendapat persetujuan keluarga kedua-dua belah pihak.

Katanya, keputusan itu dibuat selepas mendapati terdapat kelapangan terhadap jadual masing-masing.

"Namun tarikh sebenar perkahwinan akan ditetapkan pada Hari Raya Aidilfitri nanti kerana keluarga kami akan berjumpa untuk berbincang semula," katanya.

mStar

Pemilihan UMNO: Semua jawatan dipertandingkan

Posted: 27 Jun 2013 12:31 AM PDT

KUALA LUMPUR: Semua jawatan akan dipertandingkan dalam pemilihan Umno tahun ini, kata Setiausaha Agung Umno, Datuk Seri Tengku Adnan Tengku Mansor.

Malah, Tengku Adnan berkata, Umno tidak akan menghalang mana-mana pihak untuk menawarkan diri bertanding termasuk bagi merebut jawatan nombor satu parti.

"Semua jawatan boleh bertanding. Semua jawatan dari peringkat presiden hinggalah ke jawatan Majlis Tertinggi.

"Hanya daftarkan diri...semua boleh bertanding," katanya ketika ditemui di lobi Parlimen di sini, hari ini.

Bagaimanapun, Adnan berkata setiap ahli parti itu dikehendaki membuang hanya satu undi sahaja kepada calon yang mereka mahukan.

"Pengiraan undi akan dibuat berdasarkan satu undi hanya untuk satu orang saja, sebab kita ada banyak ahli daripada kawasan mahupun cawangan.

"Sebagai contoh jika kita mahu Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak menjadi Presiden UMNO, justeru pengiraan akan dibuat satu undi untuk satu calon," katanya.

Isu mengenai pertandingan membabitkan kedua-dua jawatan tertinggi Umno itu mula ditimbulkan Badan Perhubungan Umno Negeri Sembilan yang dilaporkan mencadangkan jawatan Presiden dan Timbalan Presiden Umno tidak dipertandingkan dalam pemilihan parti itu tahun ini bagi memastikan kekuatan parti terus utuh.

Cadangan itu disambut baik oleh kepimpinan Umno termasuk sayap parti itu.

Bagaimanapun terdapat juga pandangan yang tidak bersetuju dengan cadangan berkenaan termasuk Menteri Besar Pahang, Datuk Seri Adnan Yaakob yang tidak mahu Umno menjadi parti yang eksklusif.

Adnan dilaporkan berkata bahawa kesemua jawatan harus terbuka untuk dipertandingkan bagi menjadikan Umno kekal relevan kepada golongan muda dan berpendidikan.

Isu undi popular kecoh di Dewan, LGE tunjuk bebal paling bangsat

Posted: 27 Jun 2013 12:01 AM PDT

Isu undi popular nampaknya terus menjadi antara topik utama pemimpin pakatan pembangkang dalam usaha mereka untuk memperkecilkan kejayaan BN mengekalkan penguasaan di peringkat Pusat.

Setiausaha Agung DAP, Lim Guan Eng misalnya masih bertegas menegakkan benang basah mendakwa pakatan pembangkang yang dikenali PR merupakan pemenang PRU-13 kerana telah menang dengan undi popular 51%.

Menurutnya lagi BN hanyalah kerajaan minoriti, dengan demikian pembangkang adalah kerajaan sebenar kerana berjaya menguasai undi popular. Betulkah BN kerajaan minoriti dan layakkah Guan Eng mendakwa pembangkang adalah pihak majoriti?

Rasanya tak perlu lagi untuk penulis menceritakan perihal PAS Kelantan pernah memerintah negeri itu pada PRU-11 2004 meski pun hanya memperolehi 49.2% undi sementara BN yang mendapati sejumlah 50.76% undi popular kekal sebagai pembangkang disebabkan hanya merangkul 21 dari 45 kerusi DUN.

Bagi yang belum membacanya sila lawat pautan berikut (Undi Popular: Kecacatan Mental Anwar Ibrahim dan Kerajaan Kelantan 2004 Haram)


Sebetulnya berdasarkan kenyataan Guan Eng itu, hakikatnya ia hanya menonjolkan betapa naifnya Setiausaha Agung DAP itu dalam memahami sistem pilihan raya negara ini meski pun sudah berpenggal-penggal dirinya menjadi wakil rakyat DAP melalui proses yang sama.

Guan Eng rupanya belum menyedari pada PRU-13 yang lepas DAP, PKR dan PAS bertanding dengan menggunakan logo masing-masing dan PR yang merupakan kerjasama longgar ketiga-tiga parti itu tidak pernah wujud secara sah.

Yang bertanding bukannya PR tapi DAP, PKR dan PAS yang secara berasingan menyertai PRU sehingga berlaku pertembungan sesama mereka di sesetengah tempat.

Disebabkan itu, apa asas untuk Guan mendakwa DAP menguasai undi popular, apa logiknya untuk mengatakan PKR di sokong majoriti pengundi dan apa penjelasan untuk membuktikan PAS di dukung oleh majoriti khalayak?

Hakikatnya pada PRU-13, DAP hanya memperolehi 15.4% undi manakala PKR 20.03% dan PAS pula 14.51%. Lainlah kalau mereka bergerak sebagai satu entiti yang sah secara perundangan, bolehlah mendakwa gabungan undi mereka lebih popular dari 46.53% yang diperolehi BN.

Dari sudut lain, untuk pengetahuan Guan Eng juga daripada lebih 5 juta undi yang diperolehi DAP, PKR dan PAS semasa PRU-13, sejumlah 3 juta undi datangnya dari 5 buah negeri iaitu Pulau Pinang, Selangor, Kelantan, Perak dan Wilayah Persekutuan.

Negara kita ada 14 buah negeri termasuk Wilayah Persekutuan, daripada jumlah itu BN menguasai undi majoriti di 9 buah negeri meliputi Perlis, Kedah, Pahang, Terengganu, Melaka, N.Sembilan, Johor, Sabah dan Sarawak.

Sejak bila angka 5 lebih besar dari 9 dan apa hak untuk Guan Eng atau pakatan pembangkang mendakwa suara majoriti di lima buah negeri boleh menentukan hak rakyat di 9 buah negeri lain?

Malah daripada 165 kerusi Parlimen di semenanjung, BN merangkul 85 kerusi sedangkan kombinasi kerusi dimenangi DAP, PKR dan PAS pula cuma 80 kerusi Parlimen sahaja. Seterusnya di Sabah dan Sarawak, BN berjaya memperolehi 48 kerusi Parlimen sementara DAP dan PKR cuma mendapat 9 kerusi sahaja.

Keseluruhannya meletakkan BN di hadapan dengan suara majoriti bila mana mengumpulkan 133 kerusi di Parlimen dan pembangkang pula cuma 89 di mana DAP memiliki 38, PKR 30 dan PAS hanya 21.

Sekarang, siapa sebenarnya yang majoriti dan siapa pula minoriti? Siapa yang menang dan siapa yang kalah sampai meroyan tak sedar diri?

Sudah kalah kalahlah, banyak pula songehnya.

Perkosa anak dalam kebun getah

Posted: 26 Jun 2013 11:01 PM PDT

Gambar hiasan
KOTA BHARU - Seorang penganggur mengaku tidak bersalah di Mahkamah Sesyen di sini, semalam atas tuduhan merogol anak gadisnya, dua minggu lalu.

Tuduhan terhadap lelaki yang berusia 33 tahun itu dibuat mengikut Seksyen 376(3) Kanun Keseksaan.

Dia didakwa merogol anak sulung dari tiga beradik yang berusia 14 tahun itu di kawasan kebun getah, Jalan Jeram Pasu, Pasir Puteh, antara jam 11 hingga 11.10 malam, 13 Jun 2013.

Jika sabit kesalahan, tertuduh boleh dihukum penjara tidak kurang lapan tahun dan tidak lebih 30 tahun, dan boleh juga dikenakan sebat tidak kurang 10.

Susulan penafiannya, Hakim, Mohd Yusuff Yunus menetapkan sebutan semula pada jam 25 Julai depan, manakala, jamin tidak dibenarkan.

Kes dikendalikan Timbalan Pendakwa Raya negeri, Intan Nur Hilwani Mat Rifin.

Janda diperkosa, dikurung dalam tandas rumah

Posted: 26 Jun 2013 10:01 PM PDT

SEGAMAT - Malang berganda menimpa seorang janda yang bukan saja rumahnya dekat sini, dipecah masuk, malah dia turut dirogol dalam kejadian awal pagi kelmarin.

Ketua Polis Daerah Segamat, Superintendan Mohd Kamil Sukarmi berkata, ketika kejadian, mangsa yang tinggal di rumah berkenaan bersama rakannya, tidak menyedari suspek memasuki biliknya kerana sedang tidur.

"Mangsa yang tidur sendirian di biliknya hanya tersedar apabila suspek bertindak menutup mulutnya menggunakan selimut dan mengikat tangannya menggunakan tali.

"Selepas merogol mangsa, suspek bertindak mengurungnya di dalam tandas sebelum berjaya melepaskan diri dengan bantuan teman serumahnya dan ketika itu suspek sudah meninggalkan rumah tersebut," katanya kepada Sinar Harian.

Susulan kejadian itu, mangsa membuat laporan di Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Segamat.

Menurut Kamil, sejam selepas mangsa membuat laporan polis, anggotanya menahan seorang lelaki berusia 29 tahun yang juga rakan sekerja mangsa bagi membantu siasatan.

"Hasil pemeriksaan, suspek yang berumur 29 tahun itu didapati mempunyai dua rekod jenayah lampau iaitu rogol dan pecah rumah dan baru saja selesai menjalani hukuman penjara tujuh tahun dan dibebaskan pada 2010 kerana kesalahan yang sama.

"Kes berkenaan disiasat mengikut Seksyen 376 Kanun Keseksaan kerana merogol.

"Kepada orang ramai yang mempunyai maklumat kes, diminta tampil untuk membantu siasatan," katanya.

Kematian ADUN Kuala Besut sepatutnya tiada pilihanraya kecil?

Posted: 26 Jun 2013 09:10 PM PDT

SEJAK berita mengenai kematian ADUN Kuala Besut, Datuk Dr Abdul Rahman Mokhtar akibat kanser paru-paru tersebar secara meluas pagi tadi, timbul banyak persoalan sama ada satu pilihanraya kecil perlu diadakan atau tidak?

Ini berikutan dakwaan sesetengah pihak mengenai kewujudan Fasal 2, Bahagian 5 yang menyebut "tiada pilihanraya kecil jika kematian ADUN dalam 60 hari selepas pilihanraya umum."

Terlebih dahulu penulis ingin menegaskan bahawa, kita membangkitkan persoalan ini bukan soal kerana menghormati kematian Allahyarham, tapi isu ini mendapat publisiti meluas berikutan kedudukan kerusi DUN Terengganu antara BN dan pakatan pembangkang yang hanya berselisih 2 kerusi sahaja.

Menariknya, jika diadakan pilihanraya kecil dan pembangkang menang, maka kedudukan adalah seri dengan setiap parti kerajaan dan pembangkang mempunyai 16 kerusi masing-masing di DUN. Bagaimanapun mengikut undang-undang, jika keadaan ini berlaku, Speaker mempunyai kuasa untuk mengundi dan memilih parti yang mana satu.

Itu sedikit sebanyak penerangan kenapa kita bangkitkan perkara ini sekarang, bukan sebab tidak menghormati pemergian Allahyarham.

Balik pada isu tadi, penulis telah membuat carian dan kajian di Internet tapi tidak menjumpai apa-apa rujukan mengenai artikel yang dimaksudkan dalam undang-undang pilihanraya negara kita. Sebab dalam masa yang sama, Fasal 5 Arikel 19 undang-undang yang sama menyebut "sesuatu kekosongan luar jangka hendaklah diisi dalam tempoh 60 hari dari tarikh yang dipastikan SPR".

Tapi setelah melihat banyak juga pihak yang membangkitkan isu tersebut, mungkin ada juga kebenarannya.

Penulis bagaimanapun membuka persoalan ini kepada semua untuk berbincang mengenainya. Ini tidak ada kena mengena dengan soal takut bertanding atau tidak, tapi kerana keadaan seumpama ini jarang-jarang berlaku, kenapa tidak ilmu yang ada itu dikongsi bersama-sama untuk dijadikan rujukan dimasa hadapan.

Seperti yang dijelaskan tadilah, kalau berlaku pertandingan sekalipun dan pembangkang menang, kerajaan Terengganu masih dibawah pemerintahan BN kerana undi dari Speaker Dewan tadi. Bagi DUN Terengganu, Speaker Dewan ialah Datuk Mohd Zubir Embong, calon Parlimen BN yang tewas di Kuala Terengganu.

Lagipun penulis tidak rasa pembangkang berupaya mengalihkan majoriti 2,434 yang diperolehi Allahyarham semasa PRU13 yang lepas dalam jangka masa yang sangat singkat.

mykmu

Dendam Jonker Street, Tony Pua mahu tutup semua Pasar Ramadhan!

Posted: 26 Jun 2013 08:30 PM PDT

Seperti yang diketahui dan dijangkakan, sikap RASIS DAP memang terserlah apabila mereka memilih kaedah membalas dendam bukannya menyelesaikan masalah.

Apabila Ketua Menteri Melaka yang baru, Harun Idris mengumumkan pasar malam Jonker Street yang diadakan pada malam Sabtu dan Ahad, bukannya keseluruhan Jonker Street pada sepanjang waktu, ditutup bagi mengurangkan kesesakan lalu lintas, DAP menerusi Setiausaha Publisiti Kebangsaannya, Tony Pua muncul dengan idea yang paling bernas dan paling pantas serta ekstrim, iaitu TUTUP SEMUA PASAR RAMADAN dengan alasan yang sama.

Pasar Ramadan bermula di Kuala Lumpur pada pertengahan 1960-an dengan tapak mulanya adalah di Jalan Raja Alang. Bagaimanapun, di tempat-tempat yang lain, setiap kali tibanya Ramadan dan Syawal, muncul ramai peniaga-peniaga kecil Melayu-Islam, bahkan bukan Melayu untuk cuba meraih pendapatan lebih.

PBT kemudiannya menjadikan pasar ramadan lebih tersusun menerusi pengeluaran permit dan lesen sementara. Tempohnya adalah dari 1 Ramadan sehinggalah Ramadan yang terakhir.

Pasar malam pula merupakan budaya penduduk di Asia Tenggara dengan konsep asalnya ialah penjualan barangan yang lebih murah dan kurang kualiti berbanding yang dijual di premis-premis perniagaan besar. Bagaimanapun, kebelakangan ini, pasar malam bukan lagi medan penjualan barangan yang lebih murah, sebaliknya harga lebih mahal dan tidak sepadan langsung dengan kualiti.
Antara pasar malam yang kemudiannya ditukarkan menjadi kawasan perniagaan penjaja terkenal di Malaysia adalah Petaling Street di Kuala Lumpur dan Jonker Street di Melaka. Perniagaan ini tidak lagi melibatkan pemain yang bermodal kecil, sebaliknya melihat kepada penyertaan di Petaling Street, ianya dikawal oleh sebuah kongsi yang mengawal banyak gerai dengan kepelbagaian barangan ciplak, cetak rompak, mahupun tiruan.

Petaling Street sudah cukup terkenal di seluruh dunia sebagai tempat perdagangan barangan haram. Malaysia menerusi Petaling Street telah tersenarai sebagai antara negara penjual dan pedagang barangan tiruan terkemuka serta menduduki antara tangga teratas.

Anehnya, tempat-tempat lain ang disenaraikan, juga melibatkan budaya dan ras yang sama iaitu CHINABENG!

Tindakan Kerajaan Negeri Melaka menutup pasar malam Jonker Street, rupa-rupanya telah dijadikan alasan kepada DAP untuk menunjukkan kuasa mereka menindas orang Melayu dan menghalang orang Melayu-Bumiputera daripada berkongsi niaga. Sememangnya, sakit hati dengan hasad yang amat keterlaluan sekiranya ada Melayu-Bumiputera yang berjaya dalam perniagaan, telah mendorong DAP menyingkirkan semua kebarangkalian yang waras sebaliknya mengambil tindakan berdasarkan balas dendam.

Barangkali kerana sudah terlalu lama dimanjakan dan dimuakan, sekarang DAP kelihatan cukup bersemangat untuk memastikan kejatuhan UMNO-BN menerusi hasutan dan balas dendam.

Apa yang akan berlaku seterusnya?

Baca lanjut di mykmu

Benjy mahu ibunya, Azean Irdawaty cepat mati?

Posted: 26 Jun 2013 07:31 PM PDT

Entah apa yang difikirkan oleh anak seniwati terkenal Azean Irdawati yang sedang bertarung dengan penyakit kansernya. Sedang ibunya sedang sakit, dia yang pernah ditangkap sebelum ini, sekali lagi buat hal dengan positif dadah.

Khaeryyl Benjamin Ibrahim, atau Benjy sekali lagi ditahan pada pagi Rabu atas kesalahan menyalahguna dadah dalam satu serbuan di sebuah kondominium di Bukit Antarabangsa di sini.

Utusan Malaysia melaporkan, anak kepada pelakon, Azean Irdawaty itu ditangkap pada kira-kira pukul 11.30 pagi semalam selepas ujian air kencing yang dijalankan mendapati dia positif dadah jenis syabu.

Menurut jurucakap, polis akan memohon perintah reman terhadap pelakon itu hari ini di bawah Seksyen 15(1)(A) Akta Dadah Berbahaya.

"Hasil pemeriksaan polis ke atas pelakon tersebut ketika serbuan bagaimanapun tidak menemui dadah yang dibawa bersamanya," katanya.

Jerebu pun Guan Eng salahkan BN?

Posted: 26 Jun 2013 07:00 PM PDT

Pergerakan Pemuda UMNO mengkritik tindakan Ketua Menteri Pulau Pinang, Lim Guan Eng yang menyalahkan pihak Kerajaan Pusat berhubung masalah jerebu yang melanda di Negara ini.

Penolong Setiausaha Pemuda UMNO Malaysia, Datuk Megat Firdouz Tan Sri Megat Junid berkata, krisis pencemaran udara yang berlaku di beberapa kawasan di Malaysia berpunca daripada kegagalan Indonesia bertindak tegas menyelesaikan isu pembakaran hutan secara terbuka.

"Masalah jerebu ini berlaku hasil daripada kesilapan di Negara jiran. Malaysia terpaksa menanggung kekurangan dari segi ketegasan Indonesia menangani masalah berbangkit," katanya kepada pemberita selepas menghadiri upacara Solat Istisqa' anjuran sayap parti UMNO itu di Pusat Dagangan Dunia Putra (PWTC) di sini malam tadi.

Megat Firdouz juga beranggapan tidak adil bagi Guan Eng menuding jari terhadap pihak Kerajaan kerana ianya merupakan salah satu bencana alam yang bukan berpunca dari Negara ini.

Tambahnya, Guan Eng yang merupakan salah seorang Pemimpin di peringkat Negeri sewajarnya dapat membandingkan isu sebelum mengeluarkan sebarang kenyataan secara terbuka.

"Ianya tidak adil untuk Guan Eng sengaja mengambil kesempatan mempolitikkan ke atas satu melapetaka yang ditanggung kita (Kerajaan Malaysia) bukan kerana hasil kesilapan kita. Jangan hanya hendak mempolitikkan semua perkara.

"Malah sebagai sebuah Kerajaan Malaysia yang bertanggungjawab, jika masalah ini berlaku di Pulau Pinang sekalipun kita akan bantu," ujarnya.

Sebelum ini, Guan Eng mendakwa Menteri Sumber Asli dan Alam Sekitar, Datuk Seri G. Palanivel lebih mementingkan panda berbanding keselamatan rakyat negara ini ekoran tindakan Palanivel menghadiri majlis menandatangani Memorandum Persefahaman (MoU) mengenai perlindungan dua ekor beruang panda gergasi dari Cina di Zoo Negara.

Palanivel hari ini akan ke Indonesia untuk bertemu rakan sejawatannya Balthasar Kambuaya bagi mencari penyelesaian segera terhadap kebakaran yang menyebabkan Malaysia dilanda jerebu tebal, selain Singapura dan Indonesia sendiri

NGO pro DAP selar Guan Eng

Posted: 26 Jun 2013 06:31 PM PDT

PULAU PINANG 26 Jun - Kongres Melayu Pulau Pinang (KMPP) yang mempunyai hubungan rapat dengan DAP membidas tindakan Ahli Parlimen Bagan, Lim Guan Eng yang seolah-olah memperlekehkan titah Yang di-Pertuan Agong, Tuanku Abdul Halim Mua'dzam Shah sebagai 'skrip' yang disediakan oleh kerajaan Barisan Nasional (BN).

Presidennya, Rahmad Isahak berkata, kenyataan tersebut amat keterlaluan kerana Guan Eng yang juga Setiausaha Agung DAP seperti menidakkan Perlembagaan Persekutuan apabila terus mempertahankan undi popular yang diperoleh pembangkang dalam Pilihan Raya Umum Ke-13 (PRU-13) lalu.

Menurutnya, kenyataan Guan Eng yang masih menyifatkan BN sebagai kerajaan minoriti menunjukkannya tidak menghormati Perlembagaan Persekutuan yang mengiktiraf pembentukan sesebuah kerajaan berdasarkan jumlah kerusi dimenangi dalam pilihan raya umum.

"Guan Eng sepatutnya cermin diri sendiri dahulu sebelum keluarkan kenyataan sedemikian.

"Kenyataannya amat keterlaluan. Ini bukan drama atau sandiwara yang perlu dibuat skrip," katanya kepada Utusan Malaysia di sini hari ini.

Semalam, Guan Eng mendakwa titah Seri Paduka dalam majlis pembukaan Mesyuarat Pertama Penggal Pertama Parlimen Ke-13 telah disediakan oleh BN.

Ketua Menteri Pulau Pinang itu sebelum ini mendakwa PRU-13 adalah 'yang paling kotor' dalam sejarah negara dan pembangkang sepatutnya layak membentuk kerajaan baharu berdasarkan undi popular.

Rahmad memberitahu, Yang di-Pertuan Agong merupakan payung negara yang membela semua kaum dan etnik dan tidak seharusnya titah Seri Paduka dipersenda.

"Jika demikian sikap Guan Eng, saya tidak hairan sekiranya pembangkang berjaya memerintah negara, sistem institusi raja-raja Melayu akan terhakis," katanya.

Duke of UMNO

Posted: 27 Jun 2013 01:34 PM PDT

Duke of UMNO


PANASSS..!!! INFO MENARIK UNTUK MALAM JUMAAT...

Posted: 27 Jun 2013 08:19 AM PDT


Korang kalau malam Jumaat takde ingat yang lain, ingat yang "itu" saja. Cuba-cuba la latihkan diri baca YaaSin lepas solat berjemaah dengan family. Lepas tu buat tazkirah kitab Ihya 'Ulumuddin sikit... tak boleh?

Kalau tak mampu baca kitab tu untuk anak isteri, sila bacakan kisah kat bawah ni kat depa... InsyaAllah, ia info yang menarik untuk seluruh umat Islam di akhir zaman ni... Wallahu'alam...


SUBHANALLAH…Satu-Satunya 'Sahabat Nabi' Yang Masih Hidup!

Inilah pohon yang memahami cinta buat Nabinya, Muhammad SAW.

Pohon yang diberkati.

Sehingga sekarang pokok ini masih hidup lagi di Jordan.

Sebab itu ianya digelar "the only living sahabi" atau "sahabat Nabi yang masih hidup".
Sedikit sejarah mengenainya…

Ketika Rasulullah SAW keluar ke Syam bersama Maisarah -pekerja Sayyidatuna Khadijah ra- untuk berniaga, Baginda pernah berteduh di bawah pohon ini sebelum sampai ke sana.

Semasa Baginda  berteduh di bawahnya, dahan dan ranting² pohon ini bergerak menaungi Baginda daripada cahaya matahari.

Seorang paderi yang melihat kejadian ini datang bertemu Maisarah & menunjukkan kepadanya pohon tempat teduhan Rasulullah SAW itu dengan berkata: "Hanya seorang Nabi sahaja yang berteduh di bawah pohon ini."

Pohon ini terletak di tengah padang pasir bernama Buqa'awiyya di negara Jordan.

peta jordania
peta jordania2

Dari segi geografi, ia berdekatan dengan kota Basra di Syria.

Sebagaimana kita tahu, Rasulullah S.A.W dua kali tiba di Basra.

1. Ketika bersama bapa saudaranya Abi Talib sewaktu berumur 12 tahun dan bertemu dengan Rahib Buhaira dan terserlah tanda kerasulan baginda di belakang bahu sepertimana tercatat dalam kitab injil tentang tanda kerasulan nabi akhir zaman.

2. kali kedua rasulullah ke Basra membawa barang dagangan saidatina khadijah. apa yg menarik..selepas dari tanah Tabuk hingga ke Basra sejauh lebih 500km..kita tidak akan berjumpa dengan pokok seumpama di atas.

~ Lihatlah sampai hari ini ia tetap subur walaupun berada di tengah-tengah padang pasir yang kering kontang.

Tiada tumbuhan hidup sepertinya. ALLAH menghidupkannya dengan kehendak-NYA jua, ALLAHU ALLAH.
pohon_sahabat3

Dan di dalam video dibawah ini juga, Raja Abdullah II (Jordan) dan Habib Umar Benhafidz seorang daripada keturunan Rasulullah SAW turut menziarahi pohon di mana Rasulullah pernah berada di situ.

Wallahualam…- Mynewshub

GEMPARRR..!!! AHLI DAP SEUMUR HIDUP CUBA LANCAR "MALAYSIA SPRING"..?!!!

Posted: 27 Jun 2013 06:18 AM PDT


Aku nak tanya korang, kalau la "Malaysia Spring" terjadi kat negara kita ni macam yang berlaku kat negara-negara Arab tu, korang takut tak? Alaaa... yang tunjuk perasaan, buat huru-hara, buat kerja ganas dan memberontak untuk gulingkan kerajaan tu... korang takut tak?

Heh! Kalau korang nak tahu, DS Najib dan semua majoriti rakyat Malaysia yang menyokong BN ni tak pernah takut perkara tu berlaku! Try la buat kalau berani... tu pun kalau betul berani laaa...

Tapi ada sekor celaka DAP ni ada hati nak cuba buat "Malaysia Spring". Padan muka! SB dah angkut dia ke balai untuk disoal siasat. Tu pun Si Koperal Singh ada jugak hati nak tanya pasal Cina malaun tak sedar diri yang ditahan polis tu dalam Parlimen... Cisss..!!! Dasar DAP laknatullah..!!!


Kerajaan Tidak Takut Slogan 'Malaysian Spring'

Kerajaan tidak gentar dengan slogan 'Malaysian Spring' yang digambarkan sebagai usaha pihak tertentu untuk menggulingkan kerajaan melalui demonstrasi jalanan.

Malah Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak berkata, kerajaan juga tidak akan mengambil sebarang tindakan terhadap mana-mana pihak yang menggunakan perkataan 'rakyat' bagi menyuarakan rasa tidak puas hati terhadap keputusan Pilihan Raya Umum ke-13 (PRU-13).

"Kerajaan tidak takut kepada perkataan 'Malaysian Spring'. Asas yang saya tekankan ialah apa-apa tindakan yang dilakukan mestilah berpandukan kepada Perlembagaan Persekutuan kerana ia adalah perkara pokok," katanya pada persidangan Dewan Rakyat di sini, Rabu.

Beliau menjawab soalan yang dibangkitkan Karpal Singh (DAP-Bukit Gelugor) berhubung tindakan polis menjalankan siasatan terhadap ahli seumur hidup DAP, Dr Chen Man Hin yang menggunakan terma 'Malaysian Spring'.

Sebelum ini dilaporkan bahawa Dr Chen dipanggil untuk disoal siasat pihak polis kerana didakwa merancang untuk menggulingkan kerajaan melalui demonstrasi jalanan seperti yang berlaku di Timur Tengah melalui gerakan yang dikenali 'Arab Spring'.

Mengulas mengenai perkara itu, Najib bagaimanapun berkata sebarang tindakan undang-undang berhubung siasatan terhadap Dr Chen adalah di bawah bidang kuasa Peguam Negara.

Kepada soalan asal yang dikemukakan oleh Datuk Dr Abd Latiff (BN-Mersing) berhubung penyalahgunaan perkataan 'rakyat', Najib berkata Perlembagaan Persekutuan memberi kebebasan kepada masyarakat untuk menyuarakan pendapat dan pandangan.

Namun tegas Perdana Menteri, kerajaan tidak akan teragak-agak untuk mengambil tindakan terhadap mana-mana pihak yang melangkaui batas Perlembagaan Persekutuan. – mStar Online

BREAKING NEWS..!!! PUTERA MAHARAJA CHINA SEMBUNYI DI TANAH MELAYU..???!!!

Posted: 27 Jun 2013 02:37 AM PDT

Seorang member Cina aku kata, nenek moyang depa kat Tanah Besar China dulu ada hantar seorang Putera Maharaja China ke Tanah Melayu untuk jadi bukak Dinasti dan jadi Maharaja kat tanahair kita ni...

Member aku kata, antara sifat yang ada pada Putera Maharaja tu..dia pendek-pendek je dan pakai spek mata. Lepas tu, kulit Putera Maharaja tu ada banyak bintik-bintik hitam kemerah-merahan (frackles la tu kottt)...

Katanya, Putera tu datang dengan sebuah keluarga dari China yang terpaksa berlakon jadi keluarga Putera tu demi keselamatannya. Depa datang sebelum Tanah Melayu merdeka...


Aku difahamkan, Putera Maharaja tu dihantar ke Tanah Melayu bertujuan untuk mewujudkan Dinasti "Lim" kat tanah tumpah darah kita ni. Tapi sampai sekarang dia tak dapat jadi Maharaja Tanah Melayu. Hanya anaknya saja sempat dapat gelaran "DiRaja" tak rasmi... 
 

Menurut kiraan member aku tu, kiranya Putera Maharaja tu dah tua la sekarang. Dah ada anak cucu pun. Khabarnya, salah seorang Putera kepada Putera Maharaja tu dah diangkat jadi "Khalifah" di salam sebuah negeri di utara negara kita ni...

Fakta paling menarik, walaupun dah lama duduk kat Malaysia ni, Putera Maharaja yang dah tua bangka tu masih tak tahu lagi cakap bahasa Malaysia dengan betul! Pelat kecinaan terlalu pekat! Tak reti cakap Melayu..!!!

Aku kata kat member aku tu.. Hang bohong laaaa..!!! Tapi dia tersengih-sengih kat aku... Lepas tu kami berdua ketawa besar sampai orang keliling kami heran tengok kami... Adehhhh...!!!

P/s: Errr... agak-agak siapa Putera Maharaja tu ek? Tips ada kat bawah...



PEDASSS..!!! KERAJAAN PERLU TUKAR PENJARA JADI HOTEL 5 STAR..!!!

Posted: 27 Jun 2013 12:19 AM PDT


Nampaknya lepas ni semua banduan di penjara akan dapat layanan kelas pertama. Mungkin itu yang sepatutnya mengikut sistem perundangan kat Malaysia ni... Banduan didahulukan, jenayah banduan dilupa-lupakan...?

Aku harap lepas ni Kerajaan Malaysia perlu ubahsuai keadaan penjara. Reka bentuk semua sel penjara tu macam bilik hotel 5 bintang. Katil empuk Dreamland Eco-dream yang harga lebih RM3,000 di setiap bilik penjara...

Lepas tu, semua bilik perlu berhawa dingin, bilik air perlu ada bathtub dan shower. Jangan lupa air panas dan air sejuk kat bilik air tu. Perlu ada LED smart TV 3D. Kalau boleh, sediakan dengan playstation, Ipad atau Xbox. Jangan lupa pulak pasang Unifi untuk kegunaan banduan surfing...



Paling penting, semua pegawai penjara ditukar serta merta. Gantikan dengan pramugara dan pramugari dengan layanan 1st class. Room service pun perlu ada 24 jam. Banduan boleh order makanan apa saja yang depa nak...

Buka apa. Kalau la ada mana-mana banduan mati dalam penjara lepas ni, maka tak boleh la ahli keluarga penjenayah tu tuntut saman di mahkamah. Dan Kerajaan Malaysia pun tak payah la bayar hampir RM1 juta kat keluarga banduan yang mati dalam penjara...kan?kan?kan?

Ibu Kugan Menang Saman Polis RM851,700

N. Indra, ibu kepada A. Kugan, yang meninggal dunia semasa dalam tahanan polis hari ini menang dalam kes samannya terhadap kerajaan dan polis.

Hakim Mahamah Tinggi Datuk V.T Singham memberi award RM851,700 kepada Indra bagi ganti rugi serangan dan memukul, penjara palsu, misfeasans, kesakitan dan penderitaan.

Hakim Singham juga memerintahkan Ketua Polis Negara Tan Sri Khalid Abu Bakar (yang ketika itu Ketua Polis Selangor), bekas polis konstabel V. Navindran, bekas Ketua Polis Subang Jaya ACP Zainal Rashid Abu Bakar (yang telah meninggal dunia), ketua polis negara dan kerajaan untuk membayar RM50,000 sebagai kos.

Dalam keputusan pentingnya, Hakim Singham mendapati plaintif telah membuktikan tuntutannya terhadap defendan-defendan.

Hakim Singham juga berkata keterangan yang dikemukakan bagi pihak defendan tidak konsisten dan tidak boleh dipercayai terhadap pentingnya keseluruhan keterangan.

"Mahkamah juga mendapati beberapa material yang ketara percanggahannya antara Khalid dan saksi defendan berhubung siasatan atas kematian itu.

"Tiada seorangpun dalam mana-mana jawatan atau pangkat apabila memberi keterangan di mahkamah supaya jangan memandang remeh terhadap mahkamah dan cuba menghalang kebenaran untuk mengelak daripada liabiliti," katanya.

Beliau juga berkata Khalid bertanggungjawab berhubung kesalahan yang dilakukan dalam kes ini.
"Kematian semasa dalam tahanan adalah jenayah serius. Oleh itu, sebaik sahaja ia dilaporkan, pihak berkuasa tertinggi polis perlu bertindak segera.

"Mereka perlu memastikan siasatan dijalankan segera oleh agensi siasatan bebas atau sekurang-kurangnya mencadangkan satu inkues," katanya.

Pada 13 Jan, Indra selaku pentadbir harta pusaka Kugan, menamakan Khalid sebagai defendan pertama, Navindran sebagai defendan kedua, diikuti Zainal Rashid, Ketua Polis Negara dan kerajaan.

Dalam pernyataan tuntutannya, Indra mendakwa kesemua defendan gagal untuk memastikan keselamatan, kesihatan dan kebajikan simati (Kugan) semasa dia dalam tahanan polis dari 14 hingga 20 Jan, 2009 dan untuk menyelia serta mengawasi anggota polis di situ.

Kugan, 22, ditahan kerana disyaki suspek kes curi kereta mewah dan meninggal dunia ketika berada dalam tahanan polis.

Navindran dijatuhi hukuman penjara tiga tahun selepas didapati bersalah atas dua pertuduhan mencederakan Kugan. – Bernama

BREAKING NEWS..!!! GUAN ENG TUTUP BAZAR RAMADHAN DI SELURUH PENANG..!!!???

Posted: 26 Jun 2013 07:37 PM PDT

Aku dengar, DAP nak tutup semua bazar Ramadhan menjelang bulan puasa ni. Nak tahu sebabnya? Ia disebabkan oleh Kerajaan Negeri Melaka tutup Jonker Walk selama 4 minggu...heh!

Siapa punya idea? Tony Pua "Chu Kang" punya idea...

Okay. Aku cabar Tony Pua dan DAP supaya tutup semua bazar Ramadhan pada bulan puasa ni. Tak payah seluruh Malaysia, aku cabar Negeri DAP di Pulau Pinang tutup bazar-bazar Ramadhan di negeri jajahan depa tu bulan puasa ni..



Aku cabar..!!! Amacam? Ada berani ke? Try la tutup aku nak tengok... Heh! Try laaa.. dah tentu DAP tak berani punyaaaa..!!! 

THE FLYING KICK

Posted: 27 Jun 2013 01:29 PM PDT

THE FLYING KICK


ARTIS MAHU KISAHNYA KENA CABUL DIKETAHUI MASYARAKAT AWAM!!!

Posted: 27 Jun 2013 11:20 AM PDT

KESIAN MELAYU-BUMIPUTERA... MEREKA SENTIASA PERLU MINTA MAAF DAN CARI ALASAN BELA DIRI!!!

Posted: 27 Jun 2013 07:35 AM PDT

UNDANG-UNDANG HINA RAJA-RAJA MELAYU DAH DIPERKATAKAN, YANG HINA RASULULLAH S.A.W DAN ISLAM PULAK MACAM MANA?

Posted: 27 Jun 2013 06:04 AM PDT

SIA-SIA SAJALAH KEMBANGKAN LUBANG HIDUNG DAN LUBANG JUBUR UNTUK KETUA MENTERI MELAKA!!!

Posted: 27 Jun 2013 04:05 AM PDT

PEGUAM TERESA KOK TERPAKSA MOHON PENANGGUHAN KES SEBAB TAKUT LEBIH BANYAK RAHSIA DIBOCORKAN TERESA KOK SENDIRI!!!

Posted: 27 Jun 2013 02:23 AM PDT

HILANG TELUR, HILANG BERANI, HILANG KEMALUAN... PAS TAK BERANI NAK ULAS TENTANG PEMBALASAN DENDAM DAP TERHADAP MELAYU!!!

Posted: 27 Jun 2013 01:11 AM PDT

AKHIRNYA TERESA KOK TERTELAN TAIK BABI APABILA MENGAKU, MENFITNAH KHIR TOYO UNTUK LADANG BABI MEGA RM100 JUTA DI SELANGOR TAHUN 2008 DULU!!!

Posted: 26 Jun 2013 07:30 PM PDT

HANYA MAHKAMAH DI MALAYSIA!!! JOM BUAT DUIT MUDAH DENGAN JADI PENJENAYAH DAN MAHKAMAH AKAN BERI HADIAH KALAU MATI!!!

Posted: 26 Jun 2013 06:00 PM PDT

SETAN-SETAN PAKATAN DAH KEMBALI MEROYAN DENGAN KEKAL MENJELANG PRK KUALA BESUT!!!

Posted: 26 Jun 2013 04:00 PM PDT

Other Perspektif

Posted: 27 Jun 2013 01:26 PM PDT

Other Perspektif


Ketawa Akhir Ketawa Menang?

Posted: 27 Jun 2013 03:37 AM PDT

JEBAT BERKOKOK

Posted: 27 Jun 2013 01:26 PM PDT

JEBAT BERKOKOK


Sejak bila Hisham dijadikan kambing hitam?

Posted: 26 Jun 2013 10:31 PM PDT


MP Kluang Liew Chin Tong berkata sokongan masyarakat Cina terhadap UMNO berubah sejak peristiwa Hishamuddin Tun Hussein mencium keris di dalam Perhimpunan Agong UMNO? Baca  DI SINI.

Sebenarnya sukar untuk diulas kenyataan MP Kluang ini. Sebabnya, jika Melayu mempertahankan hak dan suara Melayu pasti akan dianggap rasis dan ultra Melayu. Sudahnya Melayu itu akan dianggap sebagai pencetus kepada huru hara dan akan dikatakan cuba menghasut Melayu lain untuk terus bersuara.

Apa yang salah pada keris? Melayu sudah sinonim dengan keris. Amatlah janggal jika Melayu sinonim dengan Magnum dan Toto. Takkanlah pula dalam perhimpunan terbesar umat Melayu itu Hishamuddin sebagai Ketua Pemuda (pada masa itu) hendak mengangkat AK 47 dan M16? Bangsa lain perlu ingat perbuatan mengangkat keris itu bukanlah perbuatan yang cuba mencetuskan huru hara tetapi sekadar menyuntik semangat kepada pemuda-pemuda Melayu sekaligus mengingatkan mereka perihal pentingnya bersatu padu. Salahkah Ketua Pemuda UMNO menyuntik semangat kepada ahli-ahlinya? Keris pusaka Melayu. Adakah kita fikir setiap kali pengawal keselamatan memegang senjata bahawasanya setiap kali itulah mereka mahu melepaskan tembakan? 

Adakah logik Ketua Pemuda UMNO akan menyuntik semangat kepada pemuda DAP atau melakukan perbuatan mengangkat keris itu di dalam Perhimpunan Agong DAP? Biarlah logik. UMNO dengan UMNO nya dan DAP dengan DAP nya. Itu ideologi. Tidak salah gelanggang yang Hishamuddin gunakan pada masa itu.

Adakah kaum Cina tidak memberi undi kepada Barisan Nasional disebabkan kejadian ini atau ada agenda yang lebih besar sedang dikendong? Agenda tersurat? Aduhai..susahnya hendak dijelaskan perkara ini kerana setiap bait kata  mungkin sahaja akan dikatakan sebagai rasis.

Adakah perlu kita lupakan bahawa bumi yang kita pijak ini adalah bumi Melayu? Adakah Melayu harus merasa malu untuk memijak buminya sendiri? Adakah Melayu perlu meminta izin untuk memijak buminya sendiri?

Tampaknya perlakuan Hishamuddin  itu dijadikan pelepas dan kambing hitam kepada kempen yang sedang blogger Melayu jalankan. Buy Malay First Buy Chinese Last. 

Mungkin ramai yang sedang tertekan dengan kempen ini? Janganlah anda terpengaruh dengan gerak saraf yang mereka sedang lakukan. 

Tiada yang salah dengan Hishamuddin dan tiada yang salah dengan keris. Yang salah hanyalah percaturan mereka bahawa INI KALI LAH tidak menjadi. 

Sekali mereka mencuba dan gagal selamanyalah kita kena ingat bahawa jangan di beri peluang berkali-kali.

Woi Melayu...Ingatlah!!! Tak de lain kali ok!!!

waadat

Posted: 27 Jun 2013 01:25 PM PDT

waadat


Kesah si penampal tayar dengan si pembuat tayar

Posted: 27 Jun 2013 08:29 AM PDT


Kesah ini kononnya berlaku di sebuah negara yang mengamalkan demokrasi berparlimen. Penduduknya berjumlah 2 juta orang termasuk dua orang lelaki yang amat terkenal.

Lelaki pertama menjadi popular kerana beliau adalah satu-satunya pembuat tayar di negara tersebut.

Terkenal bukan sentiasa bermaksud disukai. Ramai yang tidak puas hati dengan lelaki itu kerana mereka terpaksa mengeluarkan perbelanjaan yang banyak untuk tayar. Hal ini kerana jika tayar mereka bocor terkena paku sekalipun, mereka terpaksa membeli tayar yang baru.

Lelaki yang kedua sebenarnya bukanlah penduduk asal negara tersebut. Beliau berkahwin dengan seorang wanita tempatan dan menetap di situ.

Beliau membawa masuk teknologi baru iaitu kaedah menampal tayar bocor. Dengan itu orang ramai tidak perlu mengeluarkan kos yang mahal bagi membeli tayar baru jika tayar mereka mengalami kebocoran kecil.

Berbanding si pembuat tayar, si penampal tayar lebih disayangi. Beliau dianggap telah berjasa besar pada negara.

Akhirnya pada suatu hari hukum Allah pun tiba pada si penampal tayar. Seluruh negara meratapi kematian beliau.

Sejak ketiadaan si penampal tayar, orang ramai terpaksa kembali pada cara lama. Setiap kali tayar mereka bocor maka terpaksalah ditukar yang baru.

Masa terus berlalu dan pada suatu hari ajal si pembuat tayar pula tiba. Hanya selepas upacara pengkebumian beliau barulah orang ramai sedar bahawa tidak lama lagi mereka tidak lagi boleh menggunakan kenderaan.

posted from Bloggeroid

Apa Yang Tersirat

Posted: 27 Jun 2013 01:05 PM PDT

Apa Yang Tersirat


PRK Kuala Besut: Ujian Besar Pada BN

Posted: 27 Jun 2013 01:55 AM PDT

PILIHAN RAYA KECIL (PRK) yang bakal diadakan di N1 Kuala Besut dalam Parlimen P33 Besut Terengganu, kerana kematian penyandangnya Datuk Dr A. Rahman Mokhtar pada Rabu.

Pada PRU-13, 5 Mei lalu, Dr A. Rahman berjaya mempertahankan kawasan Dun itu dengan majoriti 2,434 mengalahkan calon PAS Napisah Ismail. Rahman mendapat undi 8,809, sementara Napisah 6,375.

PRK Kuala Besut mengulangi PRK selepas PRU-12 lalu, di mana untuk pertama kalinya, selepas PRU itu BN kehilangan satu kerusi yang dimenanginya; apabila kerusi Parlimen Kuala Terengganu berjaya dirampas oleh PAS.

Apa kah keputusan pada PRK di Kuala Terengganu itu berulang, di mana BN kehilangan kerusi DUN Kuala Besut pula?

PRK kali ini, sungguh mencabar, kerana jika kerusi itu berjaya dirampas Pembangkang, maka kemungkinan berlaku krisis perlembagaan, kerana kedudukan ADUN akan seimbang antara Pakatan Rakyat dan Barisan Nasional. Kedudukkan sekarang ada 17 kerusi DUN bagi BN, dan 15 kerusi DUN bagi PR. DUN Terengganu mempunyai 32 kerusi DUN.

Jika kerusi DUN Kuala Besut berjaya dirampas PR, maka perkiraannya kedudukan pengundian belah bahagi, akan menyebelahi PR, dengan jumlah kerusi ADUN 16, makakala BN 15, kerana Speaker tiada hak mengundi dibawah undang-undang tubuh kerajaan Terenggangu.

Sesungguhnya PRK Kuala Besut merupakan ujian besar kepada BN, apa kah masih memerintah Terengganu atau sebaliknya.

Dalam keadaan begini, ada baiknya, DUN Terengganu dibubarkan sahaja untuk memberi peluang pilihanraya bagi negeri itu sahaja, kerana tiada jaminan bahawa kawasan yang dipertandingkan melalui PRK itu boleh dimenangi calon BN.. Ambil iktibar kepada PRK Kuala Terengganu pada tahun 2009; di mana calon BN Datuk Wan Ahmad Farid Wan Salleh tewas kepada calon PAS Mohd Abdul Wahid Endut dengan kekalahan 2,631 undi. Pada PRU-12 kawasan Parlimen itu dimenangi calon BN Datuk Razali Ismail. Kawasan tersebut diistiharkan kosong, apabila penyandangnya Datuk Razali meninggal dunia ketika bermain badminton.

Comments:

There are 0 ulasan for Barisan Nasional

Catat Ulasan